Haas menjelaskan keputusan sprint F1 yang membuat marah Schumacher

Bos tim Haas Formula 1 Guenther Steiner membela cara timnya ‘mementaskan’ sprint Formula 1 di Austria menyusul ketidakpuasan publik dari Mick Schumacher.

Schumacher merasa kecepatannya yang lebih baik seharusnya melambai melewati rekan setimnya Kevin Magnussen dan percaya dia bisa menyerang Esteban Ocon untuk akhirnya mengambil tempat keenam dan tiga poin.

Sebaliknya, Magnussen mencetak dua poin untuk tempat ketujuh, sementara Schumacher gagal menjaga Lewis Hamilton di belakang dan turun ke tempat kesembilan yang tidak terbantahkan.

Steiner tidak berbicara dengan Schumacher pada saat dia menghadapi media, tetapi ketika diberitahu tentang ketidakpuasan pengemudinya, dia bersikeras “kami tahu persis di mana kami berada dan untuk mencetak poin bagi tim, kami harus melakukan apa yang kami lakukan dan itu adalah yang terbaik. hal yang benar untuk dilakukan.”

Ketika ditanya apakah Haas bisa menggelar balapan, dia berkata, “Kami menggelarnya, kami berkata, ‘Jangan lewat’!”

Oleh karena itu, pertanyaannya adalah apakah Haas seharusnya bertukar mobil alih-alih mempertahankan posisi keenam Magnussen.

Steiner mengatakan tentang pertukaran: “Itu tidak akan berhasil karena dia [Schumacher] tidak lebih cepat.

“Tentu saja Anda lebih cepat karena Anda berada di DRS dan kami membicarakannya sebelum balapan. Saya menjelaskan kepada mereka: Inilah siapa – jika Anda keluar berturut-turut setelah awal, yang kedua berpikir Anda lebih cepat karena Anda sembilan persepuluh detik lebih cepat karena efek DRS.

“Tapi itu tidak membuat Anda lebih cepat, karena begitu Anda mengemudi di depan, yang lain sembilan persepuluh lebih cepat. Segera setelah Anda membiarkan seseorang lewat, Lewis begitu dekat dan menyelinap melewatinya dan kemudian mengejar kita.

“Kami mengamati dengan sangat baik apakah dia lebih cepat atau tidak, tetapi di tikungan. Ada seorang pria yang duduk di sana yang hanya melakukannya sebagai pekerjaan penuh waktu.

READ  Apa yang dilakukan Luis Suarez kepada Kenny Dalglish tertangkap kamera setelah Liverpool mengalahkan Atletico Madrid?

“Jadi kami memantau semuanya dan saya pikir kami melakukan hal yang benar, karena jika tidak, kami akan kehabisan poin dengan kedua mobil, atau paling banyak mungkin mendapat satu poin.”

Steiner mengatakan Schumacher melakukan “pekerjaan yang fantastis dalam bertahan” melawan Hamilton, menambahkan: “Anda tidak bisa melakukan yang lebih baik.”

“Pertarungan dengan Lewis Hamilton cukup bagus dan dia melakukan pekerjaan yang sangat baik dengan menghentikannya membiarkan Kevin pergi dan membawa pulang poin untuk tim.”

Pertentangan lain Schumacher adalah fakta bahwa Magnussen terlambat satu detik, meninggalkannya tanpa menggunakan DRS dan membiarkan Hamilton menyelesaikan sebuah overtake yang diyakini Schumacher tidak akan terjadi sebaliknya.

Kejuaraan Dunia Balap Motor Formula Satu Hari Sprint Grand Prix Austria Spielberg, Austria

Magnussen sebenarnya diminta “untuk membantu DRS pada lap ketiga hingga terakhir, tetapi Hamilton berhasil melewati Schumacher sebelum ia memiliki kesempatan untuk kembali dalam jangkauan DRS.

Steiner mengatakan tim sebelumnya mempertimbangkan untuk memperlambat Magnussen secara taktis, “tetapi Anda tidak bisa mengatakan itu [to Magnussen] terlalu dini karena Anda mengambil risiko bahwa jika Lewis melewati Mick dan kemudian jelas-jelas menemukan dirinya di zona DRS, dia juga bisa melewati Magnussen.”

“Dalam tiga lap terakhir kami telah menemukan bahwa bahkan jika Lewis melewati Mick, dia tidak dapat mengejar Magnussen lagi. Kami memberi tahu Kevin untuk melambat agar Mick masuk ke zona itu,” tambah Steiner.

“Terkadang Anda harus sangat berhati-hati dalam bertahan dan berkata, ‘Hei, apa yang ingin kita bawa pulang: Dua poin pasti, atau mungkin mencoba tiga dan berisiko tidak kehilangan apa pun?'”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.