Guru dipenjara karena menggunakan kata ganti untuk siswa transgender

Seorang guru yang menolak untuk menggunakan kata ganti netral sebagai siswa transgender telah dipenjara di Irlandia karena penghinaan pengadilan.

Enoch Burke, seorang Kristen evangelis, ditempatkan pada skorsing dibayar oleh Sekolah Rumah Sakit Wilson di County Westmeath karena menolak untuk memanggil murid “mereka”.

“Saya mencintai sekolah saya, dengan motto Res Non Verba, tindakan bukan kata-kata, tapi saya di sini hari ini karena saya mengatakan saya tidak akan menyebut laki-laki perempuan,” katanya kepada hakim sebelum dia dipenjara karena melanggar perintah pengadilan untuk tidak pergi atau mencoba mengajar di sekolah Church of Ireland.

Pengadilan mendengar Senin bahwa Burke menolak untuk tidak masuk sekolah dengan cuti berbayar selama proses disipliner. Sebaliknya, dia akan duduk di ruang kelas yang kosong dan menyatakan bahwa dia ada di sana untuk bekerja.

Hakim memberi tahu guru sejarah dan bahasa Jerman bahwa dia harus tinggal di penjara sampai dia setuju untuk mematuhi persyaratan perintah, yang akan menghapus penghinaannya terhadap pengadilan.

Burke berkata, “Transgender bertentangan dengan kepercayaan Kristen saya. Itu bertentangan dengan Kitab Suci, bertentangan dengan etos Gereja Irlandia dan sekolah saya.

“Sungguh gila saya dibawa dari ruang sidang ini ke tempat penahanan, tetapi saya tidak akan melepaskan keyakinan Kristen saya.”

Pengacara untuk sekolah Gereja Irlandia mengatakan dia dipaksa ‘dengan berat hati’ untuk mengambil tindakan yang menyebabkan Burke dipenjara setelah melanggar perintah pengadilan yang dia dapatkan minggu lalu.

Sebelumnya, Burke yang mewakili dirinya mengatakan kepada pengadilan bahwa dia akan kembali ke sekolah, meskipun dia ditangkap di sana pada hari Senin.

Hakim Michael Quinn mengatakan dia hanya memutuskan apakah ada pelanggaran yang disengaja terhadap perintah pengadilan, yang bertujuan untuk mencegah gangguan di sekolah pada awal masa jabatan baru, daripada keyakinan Burke.

READ  Spanyol: Banjir hebat membuat mobil tersapu ke Laut Mediterania, gedung-gedung dipenuhi lumpur di Alcanar | Berita Dunia

“Saya seorang guru dan saya tidak ingin masuk penjara. Saya ingin berada di kelas saya hari ini, di situlah saya pagi ini ketika saya ditangkap,” kata Burke dalam pembelaannya.

Dia mengatakan itu “luar biasa dan tercela” bahwa keyakinan agamanya dapat menyebabkan penangguhannya oleh sekolah.

Dia menambahkan: “Transgender bertentangan dengan kepercayaan Kristen saya. Itu bertentangan dengan Kitab Suci, bertentangan dengan etos Gereja Irlandia dan sekolah saya.

“Keyakinan agama saya bukanlah perbuatan yang salah. Ini bukan kesalahan serius. Mereka tidak akan pernah. Mereka sayang padaku. Saya tidak akan pernah menyangkal atau mengkhianati mereka, dan saya tidak akan pernah mematuhi perintah apa pun yang memaksa saya untuk melakukannya. Itu tidak mungkin bagi saya untuk melakukan itu, ”katanya kepada pengadilan.

Sekolah tersebut mengatakan bahwa mereka mematuhi Undang-Undang Status Kesetaraan Irlandia 2000 dengan tidak mendiskriminasi siswa mana pun dan berfokus pada kesejahteraan siswanya.

Burke akan kembali ke pengadilan pada hari Rabu ketika perintah itu untuk ditinjau.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.