Gunung berapi super Yellowstone: pegunungan menghilang di ruang magma besar | Sains | Pesan

Yellowstone Supervolcano: Ahli “Bahaya” Kaldera pada tahun 2015

Gunung berapi super Yellowstone telah menjadi sumber daya tarik apokaliptik selama bertahun-tahun – dan mudah untuk mengetahui alasannya. Yellowstone adalah salah satu dari sedikit “gunung berapi super” di seluruh dunia, masing-masing setidaknya tujuh kali lebih besar dari Gunung Tambora, yang memiliki letusan gunung berapi terbesar dalam sejarah. Yellowstone dianggap yang terbesar dari semuanya. Itu meletus tiga kali sebelumnya – 2,1 juta tahun yang lalu, 1,3 juta tahun yang lalu dan 640.000 tahun yang lalu.

Letusan terakhir diyakini 1.000 kali lebih besar dari letusan Gunung St. Helens yang menghancurkan pada tahun 1980.

Letusan terakhir Yellowstone menciptakan depresi yang dikenal sebagai kaldera, yang lebarnya 55 km kali 80 km.

Wabah berikutnya diperkirakan akan menyebabkan kehancuran massal. Sebuah artikel tahun 2014 di Geochemistry, Geophysics, Geosytems menyatakan bahwa gunung berapi tersebut mampu mengubur sejumlah negara bagian, termasuk Idaho dan Colorado, dalam satu meter abu vulkanik.

Sejak letusan terjadi sekitar 660.000 tahun terpisah, beberapa berpendapat bahwa Yellowstone adalah “bersyarat” pada letusan.

Dokumenter Smithsonian Channel 2015, Yellowstone Supervolcano, meneliti efek dari letusan terbaru dan risiko yang ditimbulkan oleh letusan di masa depan.

LANJUT MEMBACA: Peringatan superbug: Para ilmuwan meningkatkan alarm tentang gula tambahan yang umum

Pegunungan menghilang ke dalam ruang magma gunung berapi super Yellowstone (Gambar: GETTY / Saluran Smithsonian)

Gunung runtuh setelah letusan Yellowstone

Jalur pegunungan sepanjang 80 kilometer menghilang begitu saja setelah letusan sebelumnya. (Gambar: Saluran Smithsonian)

Tepat di bawah kaldera dari letusan terakhir adalah ruang magma, yang dialiri oleh gumpalan magma yang memanjang sejauh 465 mil.

READ  Orang pertama di Inggris yang terinfeksi virus flu burung H5N1 bernama | Flu burung

Meskipun sebagian besar berupa batuan padat, ia memiliki potensi untuk mencair.

Film dokumenter itu mengatakan bahwa magma naik melalui awan ke dalam ruang magma dengan kecepatan dua inci per tahun.

Seorang ilmuwan mengatakan kepada film dokumenter itu, “Kalkdera Yellowstone yang gelisah ini benar-benar hidup dan bernafas. Dan sesekali ia bersendawa.”

Kekhawatiran muncul ketika awan ini mulai mencair dan bergerak ke atas lebih cepat.

Pemandian air panas Yellowstone.

Hanya salah satu dari banyak mata air panas di Taman Nasional Yellowstone. (Gambar: GETTY)

Ahli geologi Jake Lowenstern mengatakan kepada film dokumenter itu, “Sistem alami dapat membuat kita menyukai bola melengkung. Banyak hal bisa terjadi yang tidak benar-benar kita persiapkan.”

Mr Lowenstern mencari pola dalam tiga letusan sebelumnya.

Dia melanjutkan, “Dua dari letusan yang sangat besar di Yellowstone keluar begitu banyak sehingga seluruh pegunungan akhirnya jatuh ke tanah dan pada dasarnya menghilang.”

Narator film dokumenter itu, John Beach, menambahkan bahwa bentangan gunung sepanjang 50 mil menghilang begitu saja dengan runtuh ke dalam dapur magma.

Letusan terakhir melemparkan sekitar 1.000 kilometer kubik batu, debu, dan abu vulkanik ke atmosfer.

JANGAN LEWATKAN:
Brian Cox memaparkan teori Big Bang dengan “sejarah penciptaan” ilmiah [QUOTES]Para ilmuwan tercengang dengan penemuan Zaman Es yang “sempurna”: “Bisa saja mati … [REVEALED]Terobosan dalam arkeologi setelah penelitian manusia purba: “Luar biasa!” [DISCOVERY]

Sumber prismatik yang hebat

Mata Air Grand Prismatic di Taman Nasional Yellostone. (Gambar: GETTY)

Ahli geologi John Westgate telah melacak abu dari letusan sebelumnya.

Dia berkata, “Itu mencakup sebagian besar Amerika Serikat. Itu datang langsung dari Samudra Pasifik. Itu bahkan ditemukan di Teluk Meksiko.”

READ  Mengapa mematikan sistem radar teleskop radio raksasa? Semua situs

Saat itu, dia dan timnya sedang bekerja di sebuah lokasi di timur laut Montana. Ketebalan abu lebih dari tujuh meter di beberapa tempat.

Ketika Gunung St Helens meletus, abu mendarat di 11 negara bagian dan sampai ke Kanada.

Narator dokumenter mengatakan “ini bukan apa-apa” dibandingkan dengan letusan Yellowstone sebelumnya.

Sumber prismatik besar

Pemandangan lain dari Grand Prismatic Spring, kali ini dari atas. (Gambar: GETTY)

Dia menambahkan, “Dalam ukuran dan volume, masing-masing jauh lebih besar dari Gunung St. Helens.”

Jika letusan super memang terjadi, tanda-tanda peringatan akan terlihat jelas.

Lowenstern mengatakan kepada Vox awal tahun ini, “Kami mungkin akan melihat aktivitas seismik yang intens di taman terlebih dahulu.”

Minggu dan bulan kemungkinan akan berlalu sebelum gempa bumi menghancurkan batu di atas magma dan memungkinkan letusan.

Mr Lowenstern menekankan bahwa skenario terburuk tidak mungkin, meskipun hal-hal dapat berubah, seperti letusan super sebelumnya.

Dia berkata, “Bahkan jika Yellowstone meletus lagi, Anda mungkin tidak akan mendapatkan skenario terburuk ini.

“Jauh, jauh lebih umum adalah letusan kecil – titik yang sering diabaikan dalam pers.”

Survei Geologi Amerika Serikat mencatat bahwa tidak ada tanda-tanda letusan yang akan datang.

Peluang terjadinya wabah pada tahun tertentu hanya 0,00014 persen. Juga tidak ada jaminan bahwa Yellowstone akan meletus pada siklus yang teratur.

Tuan Lowenstern berkata, “Bumi akan mengalami letusan super di masa depan, tetapi apakah itu akan terjadi di Yellowstone? Itu tidak aman.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *