Gubernur bank sentral Afghanistan menceritakan penerbangan saat Taliban mendekati Kabul | Berita Dunia

Mantan gubernur bank sentral Afghanistan mengatakan kepada Sky News bagaimana dia melarikan diri dari negara itu hanya dengan pakaian yang dia kenakan “dan sepatu”.

Ajmal Ahmady, yang juga merupakan penasihat mantan Presiden Ashraf Ghani, berbicara ketika upaya terus dilakukan untuk mengeluarkan orang-orang dari Afghanistan ketika Taliban memperketat kendali mereka.

Ahmady, 43, mengatakan: ‘Pada akhirnya satu-satunya alasan saya bisa keluar adalah – itu adalah pengalaman yang sangat nyata – kami berada di landasan (di bandara internasional di Kabul), dengan berbagai helikopter dan pesawat lain lepas landas.

“Penerbangan Kam Air terisi tiga kali lipat dari batas yang seharusnya.

“Saya melihat pesawat militer dari negara ketiga – itu bukan pesawat Amerika – dan semua orang bergegas untuk naik dan saya didorong oleh rekan-rekan untuk mengambil penerbangan ini dari salah satu konvoi militer di mana rel belakang dipasang.

“Saya melakukannya di pesawat tanpa apa-apa, pakaian yang Anda lihat saya kenakan dan sepatu – dan begitulah cara saya keluar dari Afghanistan.”

Ahmady, yang sebelumnya bekerja di manajemen aset, sekuritas dan konsultasi, mengatakan dia awalnya pergi bekerja pada Minggu pagi secara normal, mengetahui bahwa pejuang Taliban mendekati Kabul.

Sehari sebelumnya, dia telah bertemu dengan Presiden Ashraf Ghani untuk apa yang akan menjadi pertemuan kerja terakhir mereka, membahas “masalah ekonomi yang terkait dengan jangka pendek tetapi berubah menjadi seminggu”.

Gambar:
Bandara Internasional Kabul kacau selama akhir pekan saat warga Afghanistan mencoba melarikan diri dari Taliban

Dia mengatakan situasi telah “memburuk dengan sangat cepat” tetapi ada harapan bahwa Taliban masih akan berada dalam beberapa hari dari ibukota – sebuah harapan yang ternyata tidak berdasar.

READ  Kardashians TIDAK akan mengikuti kampanye Caitlyn Jenner setelah pengumuman gubernur

“Karena berita yang saya terima memburuk dan terlihat lebih buruk, saya meninggalkan kantor saya sekitar tengah hari dan pergi ke bandara di mana saya bisa memesan penerbangan untuk malam itu, yang kemudian berlanjut. dibatalkan,” katanya.

“… Keadaan tenang sampai pengumuman pengunduran diri presiden dan keberangkatan negara. Pada saat itu, itu menjadi sedikit kacau.

“Orang-orang mengulurkan tangan dan berlari menuju landasan, mencoba naik berbagai pesawat yang berangkat dan untungnya saya berada di salah satu pesawat itu.”

Ahmady, yang tidak merinci di mana penerbangannya mendarat, mengkritik mantan presiden dan kurangnya rencana darurat ketika Taliban mendekat, menambahkan: “Saya pikir di situlah kekecewaan saya”.

Ahmady, yang telah meninggalkan deputi yang bertanggung jawab atas bank sentral – Da Afghanistan Bank (DAB), mengatakan dia memperkirakan “hambatan ekonomi yang signifikan” akan muncul di negara itu.

Dia berkata: “Saya mengharapkan Amerika Serikat untuk membekukan cadangan internasional dan membuat mereka tidak dapat diakses oleh Taliban.

“Jika itu terjadi, cadangan internasional, alih-alih lebih dari $9 miliar (£6,5 miliar), akan menjadi apa yang tersisa di negara ini – pecahan yang sangat kecil.

“Akibatnya, mata uang cenderung terdepresiasi dan inflasi kemungkinan akan melambung tinggi, membuatnya lebih mahal bagi semua orang untuk membeli komoditas pokok seperti makanan, gandum untuk roti, dll. . “

“Dengan informasi ini, saya khawatir dengan masa depan ekonomi Afghanistan.

Bank diyakini memiliki mata uang asing, emas, dan harta lainnya di brankasnya, tetapi sebagian besar asetnya disimpan di luar Afghanistan.

Bank sentral, terutama di negara berkembang, sering menyimpan asetnya di luar negeri dengan lembaga seperti Bank of England atau Federal Reserve Bank of New York.

READ  Hari ini dalam sejarah: hilangnya 5 pembom torpedo Amerika di Segitiga Bermuda

Seorang pejabat AS mengkonfirmasi kepada Reuters pada hari Selasa: “Aset bank sentral yang dimiliki pemerintah Afghanistan di Amerika Serikat tidak akan tersedia untuk Taliban.”

Ahmady, yang lahir di Afghanistan tetapi dididik di Amerika Serikat, mengatakan dia tidak mungkin kembali ke negara asalnya dalam kapasitas resmi, menambahkan: “Saya senang untuk berkontribusi sebanyak yang saya bisa. , tetapi saya menghabiskan tujuh tahun ada untuk yang terbaik dari kemampuan saya mencoba untuk membuat perbedaan.

“Tujuh tahun di pemerintahan mana pun adalah waktu yang lama dan mengingat situasinya, saya mungkin akan memberikan dukungan dari kejauhan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *