GoTo kehilangan 1.300 karyawan — 12% dari tenaga kerja raksasa teknologi Indonesia

Logo GoTo ditampilkan di layar smartphone dan di latar belakang.

Rafael Henrique | Gambar Sopa | Roket Ringan | Gambar Getty

Raksasa teknologi Indonesia Grup GoTo mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka akan memberhentikan 1.300 karyawan, atau sekitar 12% dari seluruh tenaga kerjanya.

GoTo adalah entitas gabungan dari perusahaan ride-hailing Gojek dan marketplace online Tokopedia.

Perusahaan mengumumkan ini pada hari Jumat bahwa “pengurangan jumlah karyawan, yang sayangnya akan memengaruhi 1.300 karyawan, atau sekitar 12% karyawan di seluruh grup GoTo”.

Laporan sebelumnya dari media lokal dan luar negeri mengatakan bahwa GoTo, yang go public di Indonesia pada April 2022, berencana memangkas 10% dari total tenaga kerjanya di tengah tantangan ekonomi.

“Dengan kondisi ekonomi makro global yang menantang yang berdampak signifikan pada bisnis di seluruh dunia, perusahaan, seperti perusahaan prudent lainnya, melakukan penyesuaian untuk memastikan dapat menavigasi jalan yang tidak pasti yang terbentang di depan,” katanya dalam pernyataan itu.

GoTo mengatakan harus “mempercepat kemajuannya untuk menjadi perusahaan yang benar-benar berkelanjutan dan mandiri secara finansial yang berfokus pada penawaran intinya atas layanan on-demand, e-commerce, dan teknologi keuangan.”

Dalam pengumuman pendapatan kuartalan masing-masing minggu ini laut terbatas mengutip ketidakpastian makro seperti kenaikan suku bunga dan tingkat inflasi global yang mempengaruhi bisnisnya dan Untuk meraih mengatakan sedang memantau ketidakpastian makro dan telah memulai pemotongan biaya.

Berikut ini adalah latihan pemotongan GoTo Laporan media lokal Sea Limited telah memberhentikan lebih dari 7.000 karyawan, atau sekitar 10% dari tenaga kerjanya, dalam enam bulan terakhir.

READ  Gedung-gedung pemerintah harus menjalani pemeriksaan keamanan setelah diguncang gempa Indonesia, kata Melaka CM
Raksasa teknologi Indonesia, GoTo, menawarkan lebih banyak hal untuk ekonomi digital yang sedang berkembang di negara ini: perusahaan VC

GoTo bergabung dengan yang lain Perusahaan yang berbasis di Asia Tenggara yang merumahkan pekerja tahun ini.

mereka termasuk fOodpanda, Carsome dan Propzy, yang mengkonfirmasi kepada media bahwa mereka telah merumahkan beberapa pekerja tahun ini. Propzy mengatakan telah memberhentikan hingga 50% karyawannya.

“Akhir kuartal II sekitar 800 miliar [Indonesian rupiah] penghematan biaya struktural dicapai di berbagai bidang seperti teknologi, pemasaran, dan outsourcing, ”kata perusahaan itu. Itu sekitar $ 50,9 miliar.

“Namun, untuk terus bernavigasi di tengah kondisi ekonomi global yang semakin menantang, perseroan harus fokus pada hal-hal yang berada dalam kendali perseroan.”

Baca lebih lanjut tentang teknologi dan crypto dari CNBC Pro

Rencana pemotongan tidak akan memengaruhi kelangsungan bisnis perusahaan dan “mewakili upaya strategis untuk memastikan hal itu dapat terus berdampak positif bagi jutaan konsumen, mitra pengendara, dan pedagang dalam ekosistem GoTo melalui pertumbuhan yang sehat dan berkelanjutan.”

Saham GoTo diperdagangkan seharga Rp 220 per lembar, naik 2,8% pada hari Jumat. Saham turun 42,4% year-to-date.

GoTo diharapkan melaporkan hasil kuartal ketiga 2022 pada hari Senin.

CEO GoTo membahas rencana listing perusahaan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.