Google sekarang mewajibkan pekerja kantoran untuk menjalani tes molekuler COVID-19 mingguan

Google akan meminta siapa pun yang mengunjungi kantor atau fasilitasnya di Amerika Serikat untuk menerima tes molekuler negatif untuk COVID-19, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan Kamis. memo diperoleh CNBC. Pekerja yang datang ke kantor secara teratur akan diminta untuk dites setiap minggu, kata petugas kesehatan Karen DeSalvo dalam memo itu, dan karyawan telah diminta untuk melaporkan status vaksinasi mereka. dan memakai masker tingkat bedah di dalam ruangan.

Juru bicara Google Lora Lee Erickson mengkonfirmasi Tepi bahwa kebijakan COVID-19 sementara yang baru sekarang sedang diterapkan bahwa “setiap orang yang mengakses lokasi kami di Amerika Serikat harus mendapatkan tes molekuler negatif COVID-19 baru-baru ini sebelum datang ke lokasi” dan kebijakan itu menawarkan berbagai jenis tes secara gratis.

Google menawarkan pengujian di rumah gratis untuk karyawan penuh waktu dan pekerja kontrak melalui pengujian usap hidung berbasis PCR BioIQ, kata Erickson, tetapi Bloomberg dilaporkan minggu ini karyawan penuh waktu juga memiliki akses ke tes molekuler Cue Health yang dapat memberikan hasil hanya dalam hitungan menit. Pengusaha, di sisi lain, secara khusus ditawari tes BioIQ melalui surat, menurut a tweet dari Serikat Pekerja Alfabet, yang berarti mereka harus menunggu lebih lama untuk mendapatkan hasilnya. Erickson memberi tahu kami bahwa beberapa kontraktor Google di pusat data perusahaan memiliki akses ke pengujian cepat di tempat menggunakan mesin Cue.

Perubahan terjadi saat kasus COVID-19 melonjak di seluruh negeri dan saat varian omicron menyebar. Kebijakan baru ini merupakan tambahan dari arahan Google dari desember memaksa karyawan untuk divaksinasi atau berisiko dipaksa mengambil cuti dan kemungkinan dipecat. Perusahaan menunda pengembalian wajib ke kantor di beberapa titik tahun ini di Agustus.

READ  Hakim Akan Menunjuk 'Master Khusus' dalam Kasus Rudy Giuliani | Rudy Giuliani

Minggu ini, Meta juga memperketat kebijakan kesehatannya untuk karyawan, mengharuskan siapa pun yang kembali ke kantornya saat mereka buka pada akhir Maret untuk memiliki menerima dosis booster vaksin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.