Golden Globes 2022: Diskusi tentang boikot setelah kontroversi penghargaan adalah salah, kata Presiden Asosiasi Pers Asing Hollywood | Berita Ent & Seni

Pembicaraan tentang memboikot Golden Globes yang memalukan tahun ini tidak sepenuhnya benar, tegas organisasi yang mengoperasikannya.

Presiden Asosiasi Pers Asing Hollywood (HFPA) Helen Hoehne mengatakan kepada Sky News bahwa keputusan untuk mengadakan upacara yang diperkecil akhir pekan ini memang merupakan tanggapan “sensitif” kelompok tersebut terhadap kritik yang mereka hadapi telah terungkap dalam 12 bulan terakhir pada mereka yang telah mempertanyakan etika mereka (hadiah dan perjalanan gratis) dan kurangnya keragaman kelompok – daripada gagal menemukan penyiar atau mendapatkan nominasi bakat untuk berpartisipasi.

“Tahun ini akan menjadi urusan yang intim dan kami baik-baik saja dengan itu,” kata Höhne melalui Zoom.

Tidak ada selebriti? Tidak ada siaran? Tidak ada masa depan? Kontroversi atas penghargaan 2022

Gambar:
“Ini akan menjadi urusan yang intim,” kata Helen Hoehne

“Kami tidak mengundang selebriti, kami tidak mengundang pers. Ini akan menjadi acara yang sangat kecil hanya di depan anggota kami dan rekan-rekan kami.

“Ini tidak akan menjadi makan malam karena kami mengambil banyak tindakan pencegahan tentang Omicron. Ini hanya akan menjadi upacara 90 menit yang sangat singkat di mana kami akan mengumumkan pemenang.”

Acara ini bahkan tidak disiarkan secara langsung, nama-nama pemenang hanya akan diumumkan di situs web Golden Globes.

Hoehne menekankan: “Anda tahu, ini bukan hanya tentang yang terbaik dalam film dan televisi, tetapi tentang filantropi kami, yang sangat penting bagi kami.”

Setelah tahun yang penuh bencana, HFPA mungkin tertarik untuk menyoroti cara mereka mengembalikan seni, tetapi mereka berjuang untuk meyakinkan Hollywood secara umum.

Berlangganan podcast Backstage di Podcast Apple, Google podcast, Spotify, pembicara

Pada kenyataannya, jika mereka mengundang orang-orang A-lister, kecil kemungkinan mereka akan muncul di jaringan publisitas LA yang kuat – bersama pemain besar seperti Netflix dan HBO – untuk mengumumkan boikot terhadap kegagalan yang dirasakan dalam menjalankan organisasi.

READ  Holly Willoughby membuat marah penggemar ketika dia memposting foto saat dia dibawa ke hutan pertunjukan

HFPA menghadapi tuduhan yang meningkat, termasuk paparan Los Angeles Times yang meningkatkan kekhawatiran tentang ketidaksesuaian finansial, gugatan tahun 2020 yang diajukan oleh jurnalis Norwegia Kjersti Flaa yang menuduh bahwa mereka diduga beroperasi seperti kartel, tetapi konsekuensi terbesar datang setelahnya. Ternyata tidak ada satu pun anggota kelompok yang berkulit hitam.

“Banyak yang telah berubah,” kata Höhne. “HFPA telah bekerja sangat, sangat keras selama sembilan bulan terakhir untuk mereformasi organisasi dari bawah ke atas.

“Sekarang ada Orang Kulit Berwarna yang terlibat atau terlibat dalam setiap proses pengambilan keputusan di organisasi.”

Daftar lengkap nominasi Golden Globe tahun ini

Tom Cruise mengembalikan Golden Globe-nya.
Gambar:
Tom Cruise telah mengembalikan penghargaan Golden Globe-nya

21 anggota baru bergabung pada tahun lalu, yang berarti bahwa lebih dari 20% HFPA adalah non-kulit putih, termasuk jurnalis kulit hitam, Asia, dan Amerika Latin.

“Anda tahu, perubahan itu sulit, perubahan itu sulit bagi organisasi mana pun. Saya pikir kita bukan satu-satunya yang harus melihat ke dalam dan mengatakan bahwa kita mungkin perlu membuat beberapa perubahan. Tapi saya pikir kadang-kadang hanya butuh sedikit waktu.”

Setelah penyelidikan LA Times menemukan bahwa 30 anggota terbang ke Prancis pada tahun 2019 dan tinggal di hotel bintang lima di Paris untuk menghadiri lokasi syuting serial televisi Emily in Paris (dinominasikan untuk dua Golden Globes pada tahun 2020), kata HFPA bahwa ini kasusnya sekarang juga mengakhiri hadiah dan fasilitas gratis.

Hoehne mengatakan, “Bagian dari reformasi kami adalah bahwa kami telah melewati serangkaian pedoman baru, dan beberapa dari pedoman tersebut mencakup larangan hadiah universal yang menghapus semua hadiah.”

Sementara beberapa orang mengkritik keputusan HFPA untuk mengadakan semacam upacara tahun ini, presidennya bersikeras bahwa kelompok itu merasa berkewajiban untuk melanjutkan tradisi lama untuk menghormati produser film dan televisi terbaik.

Scarlett Johansson dan Colin Jost di Penghargaan Golden Globe Tahunan ke-77 pada Januari 2020. Gambar: Jennifer Bloc / Geisler-Fotopress / picture-alliance / dpa / AP Images
Gambar:
Scarlett Johansson meminta orang-orang untuk berpaling dari Globes Pic: Jennifer Bloc / Geisler-Fotopress / picture-alliance / dpa / AP Images


“Kami sensitif dan keputusan ini adalah keputusan yang tepat untuk kami semua. Kami melakukan apa yang telah kami lakukan selama 78 tahun, kami memberikan penghargaan ini dan sangat bangga dengan tradisi kami, kami juga berpikir begitu” para aktor dan bakat serta setiap orang pasti memiliki pengakuan ini yang pantas.”

Mengenai Tom Cruise yang mengembalikan penghargaannya dan Scarlett Johansson menyerukan kepada orang-orang sezaman mereka untuk meninggalkan Globes, Hoehne mengatakan dia berharap HFPA dapat memenangkan kembali rasa hormat semua orang.

“Saya harap begitu, Anda tahu, kami semua sangat optimis, kami sangat bangga dengan perubahan selama sembilan bulan terakhir dan menatap masa depan Golden Globe dengan harapan.

“Saya pikir kita semua benar-benar fokus pada reformasi yang sedang berlangsung karena ini jelas bukan tujuan yang telah kita capai. Ini adalah perjalanan yang sedang kita jalani.”

“Kami bersungguh-sungguh, ini bukan perbaikan cepat dan kami belum pernah melihat ini sebagai perbaikan cepat. Kami selalu mengatakan bahwa kami ingin menjadi bagian darinya dan menjadi pemimpin dalam jangka panjang dalam hal keragaman dan kesetaraan.”Inklusi, dan kami hanya bisa berharap orang-orang ikut bergabung.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *