Gol Vincent Aboubakar mengirim Brasil ke sistem gugur Piala Dunia dengan hidung berdarah

Malam itu milik Kamerun, sundulan Vincent Aboubakar pada menit ke-92 mengamankan sundulan terbesar di fase grup sejak Argentina pada 1990. optimisme.

Bahasa tubuh telah menjadi isyarat dari playmaker bintang mereka, yang kemudian dikonfirmasi oleh dokter tim bahwa keseleo pergelangan kakinya sudah pulih.

Masih belum ada jawaban pasti apakah Neymar dapat mengembalikan mojo yang sangat dibutuhkannya pada waktunya pertandingan babak 16 besar mereka melawan Korea Selatan.

Tapi dr Rodrigo Lasmar melakukan yang terbaik untuk memberikan catatan optimis: “Kami masih memiliki 72 jam hingga pertandingan berikutnya, kami akan mengandalkan waktu yang menguntungkan kami, kami masih memiliki peluang dan kami akan melihat bagaimana transisi ini akan terjadi.” Neymar dan Alex Sandro akan disambut kembali pada pelatihan pada hari Sabtu untuk “berlatih dengan bola,” tambahnya.Brasil tetap hampir menjadi favorit untuk gelar keenam tetapi mereka lebih pincang daripada bangga dengan beberapa keraguan cedera penting.

Alex Telles dan Gabriel Jesus juga terkena pukulan, yang bisa menjelaskan penampilan buruk pasangan itu.

“Kami merasakan kehilangan dan kami harus merasakan kehilangan ketika kami kalah, tetapi karena kami memenangkan dua pertandingan pertama kami memiliki kesempatan kedua… tetapi kami harus merasakannya,” kata pelatih Brasil yang selalu filosofis, Tite.

Itu tidak seperti menonton Brasil saat Kamerun mengakhiri sembilan pertandingan beruntun tanpa kemenangan di Piala Dunia melawan lawan yang paling menakutkan yang bisa dibayangkan. Aboubakar, yang datang untuk mengamankan satu poin dengan lob gemilang melawan Serbia, pantas mendapatkan semua pujian karena membantu tim ini menghidupkan kembali beberapa hari kejayaan mereka di tahun 1990-an.

Sundulan kerasnya setelah dibunuh oleh umpan silang Ngom Mbekeli hanya dilihat oleh beberapa ribu penggemar Kamerun dan Aboubakar kemudian dikeluarkan dari lapangan untuk melakukan selebrasi liarnya, merobek bagian atasnya untuk mendapatkan kartu kuning kedua . Tapi dia tidak akan peduli sedikit pun, begitu pula manajernya yang berambut gimbal, Rigobert Song, mantan pemain West Ham dan Liverpool.

READ  Ferdinand menyebut pemain yang harus direkrut Man Utd untuk membantu menyelesaikan krisis striker

“Semangat singa harus menjadi kunci tim Kamerun,” katanya setelah itu. “Kami adalah tim muda, tapi kami telah menunjukkan bahwa kami bisa menjadi tim yang sangat bagus.”

Sayangnya, pembuat keajaiban Kamerun tidak dapat mempengaruhi hasil di tempat lain selain di Swiss maju melawan Serbia.

Itu tidak pernah terlihat seperti Brasil akan menyerahkan posisi teratas di Grup G. Tidak ada tim di turnamen ini yang memenangkan tiga pertandingan pertama mereka sejauh ini. Namun berbeda dengan tim lain, para pemain Tite terus menghitung mundur jumlah pertandingan hingga final di konferensi pers. Tidak ada kesombongan sekarang. Nyatanya, seluruh bangsa sedang menunggu dengan napas tertahan.

Tentang situasi cedera secara umum, Lasmar menambahkan: “Danilo telah berkembang secara positif – dia telah bekerja secara intensif dengan bola dan secara fungsional beradaptasi secara positif dan harus dapat berlatih secara normal dengan para pemain. Kami memiliki harapan tinggi bahwa dia akan tersedia.”

Berbicara tentang Neymar dan Alex Sandro, dia menambahkan: “Mereka belum memulai latihan bola, itu akan dilakukan mulai besok dan penting untuk mengetahui bagaimana reaksi para pemain terhadap stimulus baru ini. Bergantung pada itu, mereka mungkin atau mungkin tidak dapat melakukannya tergantung pada dua hari itu.”

Ini pada dasarnya akan menjadi malam gratis bagi Brasil melawan tim utama Kamerun, yang melakukan total 11 tembakan ke area lawan. Tapi orang Afrika berjuang untuk hidup mereka melawan tim Brasil dan terbang pulang dengan kemuliaan. Kamerun menuju rumah tetapi juga kembali ke radar sepakbola internasional.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.