Gojek adalah perusahaan Indonesia pertama yang mendukung inisiatif PBB untuk mengakhiri panel yang semuanya laki-laki

25 April 2021

Dalam diskusi virtual yang digagas Gojek pada Maret tahun lalu, “Menutup gap 100 tahun”, dibahas upaya bersama untuk mencapai kesetaraan gender.)

Untuk memperingati Hari Kartini, Gojek, sebagai platform on-demand terkemuka di Asia Tenggara, mengumumkan partisipasinya dalam Sumpah Tanpa Manel yang diprakarsai oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang bertujuan untuk mengakhiri organisasi yang semuanya laki-laki.

Gojek adalah perusahaan Indonesia pertama dan yang pertama menandatangani Prinsip Pemberdayaan Wanita (WEP) untuk bergabung dengan inisiatif tersebut. Hal ini menegaskan komitmen Gojek untuk meningkatkan kesetaraan dan inklusivitas gender.

Sebagai bagian dari keterlibatan ini, Gojek akan menawarkan kesempatan kepada pembicara perempuan untuk berpartisipasi dalam setiap diskusi yang diprakarsai oleh perusahaan dan mendesak penyelenggara diskusi publik untuk menekankan keberagaman gender.

Pemimpin keberlanjutan Gojek Group Tanah Sullivan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perusahaan percaya pada kekuatan keberagaman.

“Kami selalu memastikan bahwa selalu ada ruang yang aman dan inklusif di mana setiap orang dapat menjadi diri mereka sendiri, siapa pun mereka. dihormati, terlibat dan didukung. Sebagai bagian dari komitmen kami terhadap keberagaman, kami berjanji untuk meniadakan semua tubuh pria di setiap acara di Gojek dan menuangkan janji tersebut ke dalam setiap kesempatan untuk berbicara di Gojek, baik di Indonesia maupun di dunia internasional, ”ujarnya.

Perusahaan juga akan bekerja untuk perwakilan yang beragam dalam diskusi di perusahaan dan organisasi lain, tambah Tanah.

“Janji Tanpa Manel” diprakarsai awal tahun ini oleh Koordinator PBB untuk Indonesia, Valerie Julliand. Selain swasta, sejumlah instansi pemerintah dan komitmennya telah berjanji, antara lain Perserikatan Bangsa-Bangsa, lebih dari 40 duta besar, menteri nasional perencanaan pembangunan, kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) dan beberapa pejabat tinggi. pejabat -peringkat dari Departemen Luar Negeri.

READ  5 hari lagi, puncak dari fenomena hujan meteor Orionid

Julliand mengatakan bahwa manels, atau panel yang semuanya laki-laki, tidak mewakili keragaman dunia.

“Dengan keberagaman, cara pandang kami menjadi jauh lebih beragam, yang dapat memperkaya kearifan kami dan membuat kami semakin inovatif. Apalagi fenomena ini merupakan wujud dari seksisme dan marginalisasi yang dapat memperkuat stereotip gender laki-laki sebagai otoritas yang lebih tinggi dan lebih mampu, bahkan jika ada perempuan yang memiliki posisi dan keterampilan yang sama atau lebih tinggi dan kontribusinya sering diabaikan, ”tuturnya. dia berkata.

Sementara itu, Perwakilan PBB untuk Perempuan di Indonesia dan Pejabat Penghubung ASEAN Jamshed M. Kazi mengatakan, laki-laki dianggap biasa, sehingga tidak banyak yang mempertanyakan keabsahannya.

“Akibatnya, mengabaikan keterlibatan perempuan telah menjadi norma, menyebabkan kita kehilangan perspektif, keterampilan, dan suara kebijakan publik yang berharga. Kami menyambut baik keputusan Gojek untuk bergabung dengan mitra nasional dan internasional dalam komitmen mereka pada “Janji Tanpa Manel” tahun ini. “

Kesetaraan gender telah memberikan kontribusi yang signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi dan pembangunan berkelanjutan. Menurut laporan tahun 2018 oleh McKinsey & Company, peningkatan kesetaraan gender bagi wanita dapat menambah $ 4,5 triliun ke ekonomi Asia-Pasifik pada tahun 2025.

Sebagai perusahaan teknologi dengan komitmen kuat terhadap dampak sosial yang positif, Gojek secara aktif mengedepankan kesetaraan dan keberagaman gender di dalam perusahaan. Baru-baru ini, Women @ Gojek, kelompok nara sumber karyawan yang dipimpin oleh karyawan Gojek, terungkap. Dengan Women @ Gojek, karyawan wanita dapat meningkatkan potensinya melalui pelatihan, kolaborasi, dan diskusi, sekaligus mendorong kesadaran akan inklusivitas di tempat kerja.

Selain upaya internal, Gojek juga menjadi pionir dalam menciptakan budaya keselamatan bagi perempuan di ruang publik Indonesia melalui inisiatif #AmanBersamaGojek (#SafeWithGojek). Inisiatif ini mendapat pengakuan nasional dan internasional pada UN Women-Asia-Pacific Women’s Empowerment Principles Awards 2020. Sebelumnya, Gojek dan UN Women bekerja sama untuk meningkatkan kewirausahaan di kalangan perempuan di Indonesia melalui program pelatihan bisnis digital Gojek Wirausaha, yang bertumpu pada Platform pelatihan wanita PBB, WeLearn, tersedia.

READ  Runtuhnya akuifer dunia yang sedang berlangsung

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *