Gigi kuno gadis muda yang ditemukan di gua mengungkapkan misteri seputar Denisovans, spesies saudara dari manusia modern

Pemandangan gigi dari dekat. Kredit foto: Fabrice Demeter (University of Copenhagen/CNRS Paris)

Denisovans, spesies saudara dari manusia modern, menghuni Laos antara 164.000 dan 131.000 tahun yang lalu, dengan dampak penting pada populasi di luar Afrika dan Australia.

Apa yang menghubungkan tulang jari dan beberapa gigi fosil yang ditemukan di sebuah gua di Pegunungan Altai yang terpencil di Siberia dengan satu gigi yang ditemukan di sebuah gua di lanskap batu kapur di Laos tropis?

Jawaban atas pertanyaan ini ditemukan oleh tim peneliti internasional dari Laos, Eropa, Amerika Serikat, dan Australia.

Gigi manusia itu ditemukan secara tidak sengaja selama survei arkeologi di daerah terpencil Laos. Para ilmuwan telah menunjukkan bahwa itu berasal dari populasi manusia purba yang sama yang pertama kali dikenali di Gua Denisova (disebut orang Denisova) di Pegunungan Altai Siberia (Rusia).

sampel gigi TNH2 1

Tampilan sampel TNH2-1. Kredit foto: Komunikasi Alam

Tim peneliti membuat penemuan hebat selama kampanye penggalian 2018 mereka di Laos utara. Gua baru Tam Ngu Hao 2, juga dikenal sebagai Gua Cobra, terletak di dekat Gua Tam Pà Ling yang terkenal, tempat ditemukannya fosil manusia (Homo sapiens) penting lainnya yang berusia 70.000 tahun sebelumnya.

Tim ilmuwan internasional yakin bahwa kedua situs kuno tersebut terkait dengan pendudukan Denisovan, meskipun terpisah ribuan kilometer.

Hasil mereka dipublikasikan di komunikasi alamdipimpin oleh Universitas Kopenhagen (Denmark), CNRS (Prancis), Universitas Illinois Urbanna-Champaign (AS), Kementerian Informasi Budaya dan Pariwisata, Laos dan didukung oleh pekerjaan mikro-arkeologi yang dilakukan di Universitas Flinders (Australia) dan analisis geokronologis di Macquarie University dan Southern Cross University di Australia.

Apa yang menghubungkan tulang jari dan beberapa gigi fosil yang ditemukan di sebuah gua di Pegunungan Altai yang terpencil di Siberia dengan satu gigi yang ditemukan di sebuah gua di lanskap batu kapur di Laos tropis? Jawaban atas pertanyaan ini ditemukan oleh tim peneliti internasional dari Laos, Eropa, Amerika Serikat, dan Australia. Kredit foto: Universitas Flinders

Penulis utama dan asisten profesor paleoantropologi di Universitas Kopenhagen, Fabrice Demeter, mengatakan sedimen gua berisi gigi dari herbivora raksasa, gajah purba, dan badak yang diketahui hidup di kawasan hutan.

“Setelah semua pekerjaan ini, setelah banyak referensi yang telah ditulis untuk fosil dari wilayah geografis yang sangat berbeda, hasil kami signifikan,” kata Profesor Demeter.

“Fosil ini merupakan penemuan pertama Denisovans di Asia Tenggara dan menunjukkan bahwa Denisovan hidup sejauh selatan setidaknya Laos. Ini konsisten dengan bukti genetik yang ditemukan pada populasi Asia Tenggara modern.”

Pemandangan dari Gua Denisova

Pemandangan dari dalam Gua Denisova di Pegunungan Altai Rusia. Perhatikan vegetasi dan iklim yang sangat berbeda dibandingkan dengan Laos. Kredit foto: Mike Morley, Universitas Flinders

Setelah analisis yang sangat rinci dari bentuk gigi ini, tim peneliti mengidentifikasi banyak kesamaan dengan gigi Denisovan yang ditemukan di Dataran Tinggi Tibet – satu-satunya tempat lain di mana fosil Denisovan pernah ditemukan.

Ini menunjukkan bahwa kemungkinan besar Denisovan yang tinggal di daerah tropis hangat di Laos utara antara 164.000 dan 131.000 tahun yang lalu.

Associate Professor Mike Morley dari Microarcheology Laboratory di Flinders University mengatakan gua yang disebut Tam Ngu Hao 2 (Gua Cobra) ditemukan tinggi di pegunungan kapur yang berisi sisa-sisa sedimen gua kuno yang disemen penuh dengan fosil.

Sedimen gua in situ Ngu Hao 2

Di dalam Gua Ngu Hao 2 dengan sisa-sisa beton dari sedimen gua yang menempel di dinding gua. Batuan keputihan di atasnya adalah stalaktit yang menutupi seluruh endapan. Kredit foto: Fabrice Demeter (University of Copenhagen/CNRS Paris)

“Kami pada dasarnya menemukan ‘api merokok’ – gigi Denisovan ini menunjukkan bahwa mereka pernah ada sejauh ini di selatan di lanskap karst Laos,” kata Associate Professor Morley.

Kompleksitas situs menghadirkan tantangan pencarian mitra dan membutuhkan dua tim Australia.

Tim Universitas Macquarie, yang dipimpin oleh Associate Professor Kira Westaway, memberikan penanggalan sedimen gua yang mengelilingi fosil; dan tim Southern Cross University yang dipimpin oleh Associate Professor Renaud Joannes-Boyau melakukan penanggalan langsung sisa-sisa fosil yang digali.

“Menentukan konteks sedimen untuk tempat peristirahatan terakhir fosil memberikan pemeriksaan internal pada integritas temuan – jika sedimen dan fosil memiliki usia yang sama, seperti yang terlihat di Tam Ngu Hao 2, maka kita tahu bahwa fosil tersebut tidak terkubur. lama.” Setelah organisme itu mati,” kata Associate Professor Kira Westaway.

Klip video pendek dari Ngu Hao 2 (Gua Cobra) di Laos utara. Pintu masuk gua ada di sebelah kiri. Kredit foto: Fabrice Demeter (University of Copenhagen/CNRS Paris)

Penanggalan langsung dari sisa-sisa fosil sangat penting jika kita ingin memahami urutan kejadian dan spesies di seluruh lanskap.

“Kesepakatan yang baik dari teknik penanggalan yang berbeda, baik pada sedimen dan fosil, membuktikan kualitas kronologi spesies di wilayah tersebut. Dan ini memiliki banyak implikasi untuk mobilitas penduduk di seluruh lanskap,” kata A. Prof. Renaud Joannes-Boyau dari Southern Cross University

Fosil-fosil itu kemungkinan tersebar di seluruh lanskap ketika terbawa ke dalam gua selama peristiwa banjir yang menyimpan sedimen dan fosil.

Sayangnya, tidak seperti Gua Denisova, kondisi lembab di Laos berarti zaman kuno[{” attribute=””>DNA was not preserved. However, the archaeological scientists did find ancient proteins suggesting the fossil was a young, likely female, human likely aged between 3.5 – 8.5 years old.

The finding suggests Southeast Asia was a hotspot of diversity for humans with at least five different species setting up camp at different times; H. erectus, the Denisovans/Neanderthals, H. floresiensis, H. luzonensis, and H. sapiens.

Southeast Asian caves could provide the next clue and further hard evidence to understand these complex demographic relationships.

Reference: “A Middle Pleistocene Denisovan molar from the Annamite Chain of northern Laos” by Fabrice Demeter, Clément Zanolli, Kira E. Westaway, Renaud Joannes-Boyau, Philippe Duringer, Mike W. Morley, Frido Welker, Patrick L. Rüther, Matthew M. Skinner, Hugh McColl, Charleen Gaunitz, Lasse Vinner, Tyler E. Dunn, Jesper V. Olsen, Martin Sikora, Jean-Luc Ponche, Eric Suzzoni, Sébastien Frangeul, Quentin Boesch, Pierre-Olivier Antoine, Lei Pan, Song Xing, Jian-Xin Zhao, Richard M. Bailey, Souliphane Boualaphane, Phonephanh Sichanthongtip, Daovee Sihanam, Elise Patole-Edoumba, Françoise Aubaile, Françoise Crozier, Nicolas Bourgon, Alexandra Zachwieja, Thonglith Luangkhoth, Viengkeo Souksavatdy, Thongsa Sayavongkhamdy, Enrico Cappellini, Anne-Marie Bacon, Jean-Jacques Hublin, Eske Willerslev and Laura Shackelford, 17 May 2022, Nature Communications.
DOI: 10.1038/s41467-022-29923-z

READ  Mungkin ada lebih banyak air di Mars daripada yang diperkirakan sebelumnya, tetapi itu bisa membeku

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.