Ghislaine Maxwell, juri dari kisah persidangan, menyewa pengacara dari “pewaris palsu”

Masalahnya adalah apakah Scotty salah menjawab pertanyaan selama proses penyaringan, apakah dia memiliki pengalaman pribadi pelecehan seksual. Scotty mengatakan kepada Reuters bahwa dia ‘membolak-balik’ 50 pertanyaan pada kuesioner juri dan tidak dapat mengingatnya.

Pakar hukum menjelaskan bahwa komentar juri menimbulkan dua masalah potensial: sumpah palsu dan bias – yaitu, berbohong di bawah sumpah dan memiliki pendapat yang terbentuk sebelumnya yang dapat mempengaruhi juri secara tidak benar.

Jaksa menyerukan penyelidikan karena mereka memiliki kewajiban etis untuk membawa kekhawatiran tentang kemungkinan kerugian ke pengadilan, kata Neama Rahmani, presiden Pengacara Pengadilan Pantai Barat dan mantan jaksa federal. Tetapi mereka juga mengambil langkah yang tidak biasa dengan meminta Scotty ditunjuk sebagai pengacara, yang menurut Rahmani dapat menunjukkan bahwa mereka yakin dia mungkin telah bertindak kriminal dengan melakukan sumpah palsu.

Dia mengatakan jika Scotty sengaja memberikan jawaban yang salah untuk duduk di juri, ada preseden bagi hakim untuk memberikan sidang baru.

Lisa Bloom, yang mewakili sejumlah penuduh Jeffrey Epstein dan Maxwell, kemarin menggambarkan kemungkinan persidangan yang dibatalkan sebagai “pukulan di perut” untuk semua korban. “Hati saya tertuju pada empat korban, yang harus memulai dari awal lagi,” kata Bloom tentang para wanita yang kesaksiannya mengarah pada keyakinan Maxwell.

READ  Trump menunjuk loyalis ke jabatan Pentagon setelah memecat menteri pertahanan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.