Gempa susulan Kudeta Myanmar: Opsi Politik

Dalam menanggapi kudeta hari Senin di Myanmar, yang jelas-jelas menempatkan militer dalam kekuasaan tanpa batas, Amerika Serikat dan banyak aktor luar lainnya tidak memiliki banyak alat untuk merespons. Tentu saja, pemerintah Biden, negara-negara Eropa, Kanada, Australia dan beberapa negara demokrasi lainnya mengutuk kudeta tersebut dan meminta para jenderal untuk menerima hasil pemilihan November dan mengembalikan Myanmar ke jalur demokrasi (goyah). Tetapi kekuatan regional, termasuk China, Jepang dan Thailand, telah menolak untuk mengecam kudeta tersebut, menyebutnya sebagai urusan internal Myanmar, atau lambat untuk mengecamnya.

Jepang, misalnya, lambat mengkritik karena melihat Myanmar sebagai mitra strategis utama dan tempat Jepang bersaing langsung dengan China untuk mendapatkan pengaruh. Thailand, yang pada dasarnya dijalankan oleh pemerintah yang ditunjuk oleh militer dan saat ini menindak para kritikus dan politisi demokratisnya sendiri, tidak akan mengatakan atau melakukan apa pun tentang militer di Myanmar, yang juga memiliki hubungan dekat dengan seorang pemimpin militer senior Thailand. Filipina, yang pernah menjadi pemimpin regional dalam mempromosikan demokrasi, kini dipimpin oleh Rodrigo Duterte. Dan Indonesia, yang mengidentifikasi dirinya telah memainkan peran penting dalam memajukan militer di Myanmar untuk menegakkan pemerintahan sipil, mengeluarkan pernyataan moderat yang menyerukan kepada semua pihak di Myanmar untuk mencapai hasil yang damai. Tak satu pun dari tetangga regional ini, jika ada, akan memberikan tekanan besar pada para jenderal di Myanmar untuk menyimpang dari jalur menuju kekuasaan militer yang tidak terbatas.

Lebih dari:

Asia Tenggara

Myanmar

Sementara itu, Amerika Serikat, Australia, Kanada, dan Uni Eropa masih memiliki hubungan strategis dan ekonomi yang terbatas dengan Myanmar jika dibandingkan dengan negara kawasan seperti China, India, Jepang, Singapura, dan Thailand. Secara keseluruhan, pengaruh AS terbatas, tetapi itu tidak berarti AS dan mitranya tidak boleh melakukan apa pun. Beberapa berpendapat bahwa negara-negara demokrasi terkemuka harus menanggapi kudeta dengan sederhana karena Eropa, Amerika Serikat, dan mitra lainnya memiliki pilihan terbatas, karena mereka bergulat dengan masalah domestik mereka yang besar, dan karena Myanmar dapat merespons dengan mendekati China. Tetapi China akan melanjutkan kebijakannya di Myanmar terlepas dari tindakan apa yang diambil Amerika Serikat dan negara demokrasi lainnya, dan kebijakan AS seharusnya tidak bergantung pada bagaimana China akan bereaksi di Myanmar.

READ  Balas dendam untuk wanita terkaya di dunia setelah perceraian Jeff Bezos

Selain itu, para pemimpin militer Myanmar yang biasanya xenofobia dan elit lainnya tidak benar-benar ingin lebih dekat dengan China. Salah satu faktor yang awalnya mendorong pergerakan menuju pemerintahan sipil dan kuasi-demokrasi yang goyah adalah kekhawatiran tentara bahwa negara itu akan menjadi sangat terisolasi dan sangat bergantung pada China. Militer mulai bergantung pada China, tetapi militer masih memiliki hubungan dekat dengan Beijing dan tidak ingin diisolasi dan sepenuhnya bergantung pada Beijing lagi.

Dalam menghadapi pilihan yang terbatas, Amerika Serikat dan mitranya dapat mengambil pendekatan yang berbeda. Pertama, Amerika Serikat dan mitranya harus menjatuhkan sanksi pada perusahaan induk militer utama Myanmar, Myanmar Economic Holdings Ltd dan Myanmar Economic Corporation. Ini adalah konglomerat yang cukup besar di Myanmar yang menambah jumlah besar pada pundi-pundi angkatan bersenjata dan jika terkena dampaknya akan memberikan beban ekonomi yang cukup berat pada angkatan bersenjata. Amerika Serikat dan mitranya juga harus menggunakan tekanan retoris untuk membujuk semua perusahaan multinasional besar agar tidak berbisnis dengan Myanmar Economic Holdings Ltd dan Myanmar Economic Corporation. Laporan dari Amnesty International dan lainnya dalam beberapa tahun terakhir menunjukkan bahwa beberapa perusahaan multinasional bekerja dengan dua konglomerat militer ini. Pemerintah AS harus dapat dengan cepat mengembangkan dan mengajukan proposal sanksi untuk dua perusahaan militer besar tersebut dan meneruskannya kepada mitra minggu ini.

Pemerintah Biden juga harus melampaui sanksi yang ditargetkan yang dijatuhkan pada beberapa pemimpin militer senior pada tahun 2019 dan menggunakan Office for Foreign Assets Control (OFAC) untuk memperluas sanksi yang ditargetkan ke tingkat yang lebih luas mulai dari komandan tertinggi, komandan regional, dan pertama, pemimpin senior perusahaan induk militer. Penyelarasan itu harus mencakup tekanan di balik layar pada mitra AS di Asia, khususnya Singapura, untuk memblokir akses ke lembaga keuangan Singapura bagi siapa pun yang termasuk dalam daftar mereka yang menghadapi sanksi yang ditargetkan. Gedung Putih juga harus segera mengadakan pertemuan darurat Dewan Keamanan PBB tentang kudeta, dan juga mempertimbangkan langkah-langkah lain untuk membatasi keuntungan militer, seperti memulihkan hukum JADE.

Lebih dari:

Asia Tenggara

Myanmar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *