Garis hidup Covid sebagai antibodi dalam tiga vaksin yang “menetralisir” varian Omicron | Sains | Pesan

Antibodi ini, yang menargetkan area protein lonjakan virus, tetap tidak berubah saat virus bermutasi. Protein lonjakan adalah properti biologis penting dari virus SARS-CoV-2 yang memungkinkan mereka menyerang sel inang dan menyebabkan infeksi. Profesor David Veesler, seorang peneliti di Howard Hughes Medical Institute, mengatakan bahwa dengan mengidentifikasi target antibodi “yang sebagian besar menetralkan” ini pada protein lonjakan, dimungkinkan untuk mengembangkan vaksin dan perawatan antibodi yang efektif melawan Omicron dan varian masa depan .

Dia berkata, “Temuan ini memberi tahu kita bahwa ada cara untuk mengatasi evolusi virus yang berkelanjutan dengan berfokus pada antibodi yang menargetkan situs yang sangat terkonservasi ini pada protein lonjakan.”

Prof Veesler memimpin proyek penelitian dengan Davide Corti dari Humans Biomed SA, Vir Biotechnology, di Swiss.

Varian Omicron memiliki 37 mutasi pada protein spike yang memungkinkannya menempel dan menembus sel.

Ini adalah jumlah mutasi yang sangat besar.

Diyakini bahwa perubahan ini sebagian menjelaskan mengapa varian tersebut dapat menyebar begitu cepat.

BACA JUGA: Nostradamus Prediksi Tabrakan Asteroid dan Munculnya Robot pada 2022

Kemudian mereka membuat pseudovirus yang memiliki protein lonjakan (yang menempel ke dalam sel dan masuk ke dalam sel) dengan mutasi Omicron dan yang ditemukan pada varian COVID-19 paling awal yang terlihat pada pandemi .

Mereka menemukan bahwa protein lonjakan varian Omicron terikat 2,4 kali lebih baik daripada protein lonjakan yang ditemukan pada virus yang diisolasi pada awal pandemi.

Prof Veesler menjelaskan: “Ini bukan peningkatan besar, tetapi dalam wabah SARS 2002-2003, mutasi pada protein lonjakan yang meningkatkan afinitas dikaitkan dengan transmisibilitas dan infektivitas yang lebih tinggi.”

Para peneliti kemudian memeriksa seberapa baik antibodi terhadap strain virus sebelumnya melindungi terhadap varian Omicron.

READ  Kanker kulit AI mendiagnosis risiko pada kulit yang lebih gelap dengan kurang akurat - Studi | Kanker kulit

Mereka mengambil antibodi dari pasien yang sebelumnya terinfeksi virus Covid-19.

JANGAN LEWATKAN
Elon Musk membangkitkan kemarahan China atas tabrakan dengan stasiun luar angkasa yang nyaris celaka [REPORT]
Terobosan dalam arkeologi setelah sisa-sisa manusia ditemukan di piramida Aztec [INSIGHT]
Covid Horror ditemukan sebagai varian baru LAIN di Prancis [REVEAL]

Mereka juga mengambil antibodi dari orang yang divaksinasi terhadap varian sebelumnya, serta dari orang yang terinfeksi dan kemudian divaksinasi.

Para peneliti menemukan bahwa antibodi dari orang yang terinfeksi dengan jenis sebelumnya dan dari orang yang menerima salah satu dari enam vaksin yang paling banyak digunakan saat ini, semuanya telah mengurangi kemampuan untuk melawan infeksi.

Sementara beberapa vaksin, seperti Sputnik V, hampir tidak mampu memblokir atau “menetralisir” penetrasi varian Omicron ke dalam sel, vaksin lain ditemukan lebih efektif.

Mereka menemukan bahwa antibodi dari orang yang menerima dua dosis vaksin Moderna, Pfizer / BioNTech, dan AstraZeneca masih dapat “menetralisir” virus.

Antibodi dari orang yang terinfeksi, telah pulih dan kemudian menerima dua dosis vaksin juga memiliki penurunan aktivitas 20 hingga 40 kali lipat, yang jauh lebih banyak daripada varian lainnya.

Namun, penurunannya lebih sedikit pada orang yang terinfeksi, sembuh, dan kemudian menerima dua dosis vaksin, yang menunjukkan bahwa vaksinasi juga berguna setelah infeksi.

Dan kelompok ketiga yang menerima dosis booster dari dosis ketiga vaksin Moderna dan Pfizer / BioNTech mRNA hanya menunjukkan penurunan aktivitas penetralan 4 kali lipat.

Prof Veesler berkata: “Ini menunjukkan bahwa dosis ketiga terhadap Omicron benar-benar sangat membantu.”

Dia juga mengatakan bahwa penemuan bahwa antibodi dapat menetralkan begitu banyak varian virus yang berbeda menunjukkan bahwa pengembangan vaksin dan perawatan antibodi yang menargetkan wilayah tertentu bisa efektif melawan sejumlah varian berbeda yang muncul dari mutasi.

READ  Pengacara Indonesia mengirimkan sampah kembali ke pengirimnya

Hasil penelitian tersebut dipublikasikan di jurnal Nature pada 23 Desember.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *