Gangguan Makan Amal: Rencana Penghitungan Kalori Wajib Pada Kartu Menu Harus Dihapus Segera Berita Inggris

Menambahkan kalori ke menu berdampak negatif pada orang dengan gangguan makan, menurut sebuah badan amal.

Dalam pidato Ratu pada awal Mei, pemerintah mengumumkan rencana restoran, kafe, dan pub dengan lebih dari 250 karyawan untuk memasukkan kalori ke dalam menu mereka.

Langkah tersebut bertujuan untuk mendorong orang Inggris untuk makan lebih sehat dan mengurangi tingkat obesitas.

Beat, sebuah badan amal gangguan makan, mensurvei 1.118 orang dengan gangguan makan yang sudah ada atau sebelumnya atau mereka yang merawat mereka, dan 93% mengatakan tindakan tersebut akan berdampak negatif atau sangat negatif pada mereka.

89% mengatakan mereka tidak mendukung rencana tersebut.

Seorang responden berkata, “Pikiran melihat kalori di menu membuat saya sangat mual dan membuat saya kembali ke kedalaman gangguan makan saya.

“Ini akan mempengaruhi begitu banyak orang dan, alih-alih membantu, itu hanya akan memperburuk krisis kesehatan mental.”

Salah satu orang tua berkata, “Makan di luar selama pemulihan putri saya adalah langkah besar. Tanpa ragu, memasukkan kalori ke dalam menu akan membuat hal ini hampir mustahil. Keduanya bersama-sama tidak akan berhasil.”

Tom Quinn, direktur urusan luar negeri Beat, mengatakan pemerintah harus mendengarkan para ilmuwan, petugas kesehatan dan mereka yang hidup dengan kelainan pola makan dan “segera singkirkan politik”.

Dia menambahkan, “Pengumuman tentang pelabelan kalori pada menu wajib telah menghancurkan begitu banyak orang yang kami dukung. Ratusan orang telah menghubungi kami untuk mengungkapkan keprihatinan mereka.

“Tidak ada bukti yang jelas bahwa memasukkan kalori dalam menu mengurangi obesitas pada populasi umum. Di saat yang sama, jelas bahwa label kalori berpotensi menyebabkan bahaya besar bagi orang dengan gangguan makan.

READ  Para astronom menemukan bintang simbiosis pertama

“Pemerintah tidak menangani dengan baik kebutuhan orang-orang dengan gangguan makan.”

Mr Quinn mengatakan saluran bantuan amal melihat peningkatan 195% dalam kontak selama setahun terakhir, dengan lebih banyak orang menjadi tidak sehat atau kambuh untuk pertama kalinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *