Gambar gugus bintang lebih dari 10 miliar tahun yang lalu menjelaskan tahap awal alam semesta | tempat

Para ilmuwan telah mendapatkan gambaran sekilas yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang kelahiran bintang dan tahap awal Alam Semesta setelah gambar baru dirilis yang menunjukkan gugus bintang lebih dari 10 miliar tahun yang lalu. Teleskop Luar Angkasa James Webb.

Gambar menunjukkan gugus bintang muda yang disebut NGC 346, lebih dari 200.000 tahun cahaya dari Bumi.

Para ilmuwan sangat tertarik dengan gugus di Awan Magellan Kecil (SMC) karena mirip dengan kondisi alam semesta awal ketika pembentukan bintang berada pada puncaknya.

Para astronom berharap mempelajari wilayah tersebut dapat memberikan lebih banyak jawaban tentang bagaimana bintang-bintang pertama terbentuk selama “siang hari”, hanya 2 atau 3 miliar tahun setelah Big Bang.

dr Olivia Jones, Rekan Webb dari Dewan Fasilitas Sains dan Teknologi di Pusat Teknologi Astronomi Inggris, adalah penulis utama artikel yang menggunakan gambar tersebut.

Jones berkata: “Ini adalah pertama kalinya kami dapat mendemonstrasikan urutan lengkap pembentukan bintang dari bintang bermassa rendah dan bermassa tinggi di galaksi lain.

“Ini berarti kita dapat memeriksa lebih banyak data beresolusi tinggi, memberi kita informasi baru tentang bagaimana kelahiran bintang membentuk lingkungannya dan wawasan yang lebih baik tentang proses pembentukan bintang.”

Cluster NGC 346 menampung protobintang, awan gas dan debu di ruang angkasa yang berkembang menjadi bintang. Para astronom mempelajari ini untuk mencoba lebih memahami bagaimana bintang terbentuk.

Saat gas dan debu menumpuk, itu menyerupai pita yang keluar dari awan molekul di sekitarnya. Materi tersebut terkumpul dalam piringan yang memberi makan protobintang pusat.

Sementara para astronom sebelumnya telah melihat gas di sekitar protobintang dalam gugus ini, pengamatan JWST juga menemukan debu.

JWST adalah teleskop optik terbesar di luar angkasa dan dapat digunakan untuk melihat objek yang terlalu tua, jauh, atau terlalu redup untuk Teleskop Luar Angkasa Hubble. Diluncurkan ke luar angkasa pada Hari Natal 2021.

Pada Juli 2022, miliaran tahun yang lalu, teleskop memberikan gambar beresolusi tinggi dari galaksi jauh dan juga menangkap gambar Jupiter yang menunjukkan pola cuaca, bulan, rentang ketinggian, tutupan awan, dan aurora planet gas raksasa itu.

Guido de Marchi, rekan penyelidik di tim peneliti yang mengerjakan Badan Antariksa Eropaberkata: “Kami melihat blok bangunan, bukan hanya bintang, tetapi mungkin juga planet.

“Dan karena Awan Magellan Kecil memiliki lingkungan yang mirip dengan galaksi selama siang kosmik, mungkin saja planet berbatu di Alam Semesta terbentuk lebih awal dari yang kita perkirakan.”

READ  NASA berencana untuk pendaratan wanita pertama pada tahun 2024

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.