Galal Yafai dari Inggris memenangkan semifinal kelas terbang putra untuk memulai pertarungan memperebutkan medali emas

HHalo dan selamat datang di liputan tinju saat Galal Yafai menghadapi Saken Bibossinov dari Kazakhstan di semifinal kelas terbang putra.

Sebuah kemenangan bagi Yafai tentu saja akan menempatkannya dalam perebutan medali emas, tetapi bahkan jika dia kalah, dia dijamin mendapatkan perunggu.

“Rasanya senang dapat medali, yang keenam untuk GB,” kata Yafai. “Saya tinggal bersama Frazer, yang berada di semifinal, dan Ben Whittaker, yang berada di final. Saya tidak ingin pulang tanpa membawa apa-apa, saya harus memastikan bahwa saya mendapat medali.”

Sementara itu, Ben Whittaker bersikeras bahwa dia tidak bermaksud tidak hormat dengan mengantongi medali perak Olimpiade pada upacara medali, mengungkapkan bahwa dia merasa seperti “gagal” setelah kalah di final kelas berat ringan putra.

Atlet berusia 24 tahun itu berdiri sambil menangis di podium setelah dikalahkan oleh atlet Kuba Arlen Lopez, yang menjadi peraih medali emas Olimpiade dua kali dengan kemenangan split-decision setelah menjadi kelas menengah di Rio pada 2016.

Tindakan Whittaker setelah itu, bagaimanapun, membayangi kinerja bagus kidal yang mulus, yang menang dengan empat dari lima kartu juri di Kokugikan Arena, dengan pemain Inggris itu menolak untuk memakai medalinya.

Whittaker, yang mengikat medali di lehernya saat dia berbicara kepada media, tidak mengeluh tentang keputusan itu dan tampaknya menyesali apa yang telah dia lakukan baru-baru ini, mengakui bahwa dia masih merasakan sakitnya kekalahan poinnya.

“Saya melakukannya untuk semua orang di rumah dan merasa gagal,” katanya. “Saat itu saya seharusnya mengalungkan medali perak yang indah ini di leher saya dan tersenyum, karena itu bukan hanya untuk saya, tetapi untuk negara.

READ  Thomas Tuchel menekankan pentingnya akademi sebagai bintang Trevoh Chalobah dalam kemenangan Chelsea melawan Crystal Palace

“Bahkan jika saya bermain FIFA dengan teman-teman saya dan kalah, saya tidak akan berbicara dengan mereka selama beberapa jam ke depan – saya sudah seperti itu sejak saya masih kecil – jadi terimalah bahwa itu bukan saya yang mencoba untuk tidak sopan. untuk seseorang.

“Saya tidak mencoba menghilangkan momen Arlen, tapi itu sangat menyakiti saya dan sangat memalukan. Saya akan melihat kembali nanti dan berpikir, ‘Apa yang saya lakukan?’ Tapi saya ingin berterima kasih kepada semua orang yang ada di belakang saya.

“Tidak setiap petinju masuk ke sana untuk mendapatkan medali perak, setiap petinju di kelas berat saya menginginkan emas. Saya bangun pagi ini dan benar-benar percaya ini adalah waktu saya.

“Ketika saya melihat ke belakang dalam beberapa tahun, itu mungkin akan terasa seperti pencapaian yang luar biasa, tetapi saya sangat senang sehingga saya tidak bisa menikmatinya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *