Galaksi adalah pencemar besar, penelitian baru | Berita dari sains dan teknologi

Galaksi mencemari lingkungan yang mereka temukan di para astronom dan menggunakan sistem pencitraan baru untuk memastikan bahwa apa yang mengalir masuk jauh lebih bersih daripada yang mengalir keluar.

Para ilmuwan di Observatorium WM-Keck di Hawaii berfokus pada galaksi sekitar 500 tahun cahaya yang disebut Mrk 1486, yang sedang melalui fase pembentukan bintang cepat.

Unsur-unsur terberat di alam semesta ditempa di inti bintang melalui fusi nuklir, dan segera setelah bintang-bintang runtuh atau meledak, unsur-unsur ini menyebar ke seluruh alam semesta.

“Awan gas yang sangat besar ditarik ke dalam galaksi dan digunakan dalam pembentukan bintang,” kata penulis utama studi tersebut, Dr. Deanne Fisher, Associate Professor di Pusat Astrofisika dan Superkomputer di Universitas Swinburne di Australia.

“Sepanjang jalan, itu terdiri dari hidrogen dan helium. Dengan menggunakan perangkat baru yang disebut Keck Cosmic Web Imager, kami dapat memastikan bahwa bintang yang terbuat dari gas segar ini pada akhirnya akan terdiri dari sejumlah besar material, terutama dari supernova.

“Tapi barang-barang ini tidak lagi bagus dan bersih – mengandung banyak elemen lain, termasuk oksigen, karbon, dan besi,” tambahnya, menjelaskan penelitian yang dipublikasikan di Astrophysical Journal.

Mekanisme di balik galaksi, yang menerima lebih banyak materi (melalui proses yang dikenal sebagai akresi) dan menolak materi (melalui proses yang dikenal sebagai aliran keluar), penting dalam menentukan pertumbuhan, massa, dan ukurannya.

Seperti yang dijelaskan para peneliti, jika seseorang membayangkan galaksi sebagai Frisbee yang berputar, maka gas dan materi menembus “relatif tidak tercemar” dari kosmos di luar.

Itu datang di sekelilingnya, mengikuti rotasi galaksi, menciptakan piringan akresi, dan mengembun untuk membentuk bintang-bintang baru.

READ  Kapan NI meninjau aturan Covid-19 karena Republik berharap untuk membuka kembali semua sektor pada Natal?

Ketika bintang-bintang ini kemudian meledak, mereka mendorong gas dan materi lain, yang sekarang mengandung semua elemen baru ini, melalui bagian atas dan bawah frisbee ini.

Namun hingga saat ini para ilmuwan belum dapat mengamati komposisi aliran materi yang masuk dan keluar di galaksi selain Bima Sakti.

Mrk 1486 adalah “kandidat sempurna” untuk pengamatan ini karena “rand-on” ke Bumi, yang berarti bahwa gas yang keluar dapat dengan mudah diamati dan komposisinya diukur. Kebanyakan galaksi duduk di sudut canggung untuk jenis penelitian ini.

“Pekerjaan ini penting bagi para astronom karena, untuk pertama kalinya, kami mampu membatasi gaya yang sangat mempengaruhi bagaimana galaksi membentuk bintang,” tambah Prof Fisher.

“Ini membawa kita selangkah lebih dekat untuk memahami bagaimana dan mengapa galaksi terlihat seperti yang terlihat – dan berapa lama mereka bertahan,” tambahnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *