Gaji penuh dan produktivitas, tetapi 80 persen dari waktu

Senin, 17 Januari 2022 pukul 11:58

(Gambar Getty)

Program percontohan enam bulan dengan minggu kerja empat hari diluncurkan di Inggris hari ini.

Perusahaan dan organisasi yang berpartisipasi sedang menguji minggu kerja 4 hari tanpa pemotongan gaji untuk karyawan menggunakan model 100:80:100 – 100 persen upah untuk 80 persen waktu untuk komitmen mempertahankan setidaknya 100 persen produktivitas.

Studi ini diselenggarakan oleh 4 Day Week Global bekerja sama dengan lembaga think tank Autonomy, the 4 Day Week UK Campaign dan peneliti dari Universitas Cambridge, Oxford dan Boston College.

Inisiatif global

Percontohan Inggris berjalan secara paralel dengan program serupa dari 4 Hari Minggu Global yang berlangsung tahun ini di AS, Irlandia, Kanada, Australia, dan Selandia Baru. Pemerintah Skotlandia dan Spanyol juga telah memulai uji coba dengan empat hari seminggu, menurut sebuah pernyataan.

Para peneliti akan bekerja dengan setiap organisasi yang berpartisipasi untuk mengukur dampak pada produktivitas perusahaan dan kesejahteraan pekerjanya, serta dampak terhadap lingkungan dan kesetaraan gender.

Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa beralih ke empat hari kerja seminggu meningkatkan produktivitas dan kesejahteraan pekerja, klaim penyelenggara.

Mereka menunjukkan bahwa ketika Microsoft menguji minggu empat hari tanpa pemotongan upah di kantor Jepang, produktivitas meningkat sebanyak 40 persen.

Pada bulan November, Bank Atom menjadi perusahaan terbesar di Inggris dengan waktu kerja empat hari seminggu. Semua 430 karyawan beralih ke empat hari, 34 jam seminggu tanpa pemotongan gaji.

Joe O’Connor, Manajer Program Percontohan untuk 4 Hari Minggu Global, mengatakan, “Semakin banyak perusahaan menerapkan strategi yang berfokus pada produktivitas untuk mengurangi jam kerja tanpa mengorbankan gaji.”

“Empat hari seminggu menantang model kerja saat ini dan membantu perusahaan beralih dari sekadar mengukur “waktu kerja” karyawan dan menuju fokus yang lebih besar pada output yang dihasilkan. 2022 akan menjadi tahun yang mengantarkan masa depan pekerjaan baru yang berani ini.”

Joe O’Connor

Sementara itu, Brendan Burchell, profesor ilmu sosial di Universitas Cambridge, menyatakan bahwa “karena manfaat sosial dan lingkungan dari minggu kerja yang lebih pendek menjadi lebih jelas, dukungan akar rumput lebih luas dan teknologi untuk mempertahankan produktivitas tersedia, waktunya telah tiba untuk lebih banyak organisasi. adalah untuk mengambil risiko dan mengungkap kepraktisannya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.