G20 meningkatkan tekanan pada keengganan kesepakatan pajak perusahaan global

Ekonomi terbesar dunia akan memberikan tekanan akhir pekan ini pada negara-negara bandel yang menolak untuk menandatangani kesepakatan reformasi pajak global yang akan mengenakan retribusi minimum pada perusahaan multinasional.

Para menteri ekonomi dan gubernur bank sentral G20 bertemu di Venesia pada hari Jumat untuk membahas proposal tersebut disepakati oleh negara-negara G7 bulan lalu dan didukung oleh 130 negara dalam pembicaraan yang diselenggarakan oleh OECD di Paris awal bulan ini.

Mereka diharapkan untuk secara resmi mendukung kesepakatan, yang akan mengharuskan perusahaan multinasional terbesar di dunia untuk membayar tarif pajak perusahaan minimum global, dalam sebuah pernyataan yang akan dirilis pada hari Sabtu setelah pertemuan.

Proposal OECD juga berusaha untuk membangun sistem di mana negara-negara akan mengenakan pajak atas keuntungan tertentu yang diperoleh perusahaan besar berdasarkan di mana mereka dihasilkan.

Sebuah rancangan pernyataan, yang bocor pada hari Jumat dan diverifikasi di Financial Times oleh seorang pejabat dari negara G20, mendesak semua negara yang memegang kesepakatan untuk menyerah sebelum para pemimpin negara anggota G20 bertemu di Italia pada bulan Oktober.

Kata-kata yang tepat dari siaran pers belum diselesaikan, pejabat dari beberapa negara G20 mengatakan, tetapi seorang pejabat dari negara besar mengatakan persetujuan G20 atas kesepakatan itu akan berarti “bahwa itu tidak ‘tidak ada jalan untuk kembali”.

Delapan negara, termasuk Irlandia, Barbados, Hongaria, dan Estonia, tidak menyetujui pungutan minimum 15 persen, yang didukung oleh Amerika Serikat, Cina, India, dan sebagian besar negara di Uni Eropa. Sri Lanka, Nigeria, Kenya dan Saint Vincent dan Grenadines adalah refraktori lainnya. Beberapa yurisdiksi pajak rendah dan pusat investasi, seperti Bahama dan Swiss, telah terdaftar.

READ  Pemilu di Prancis: Marine Le Pen dan Emmanuel Macron menderita hasil yang memalukan dalam pemilihan daerah | Berita Dunia

Peru pada awalnya tidak menandatangani karena tidak memiliki pemerintahan saat kesepakatan itu dibuat, tetapi sekarang telah melakukannya, membuat 131 penandatangan hingga saat ini.

Sementara dukungan politik dari G20 akan memberikan dorongan untuk upaya mencapai kesepakatan akhir, yang diharapkan akan dilaksanakan pada tahun 2023, masalah teknis yang penting tetap ada dan tidak mungkin diselesaikan akhir pekan ini.

Ini termasuk berbagai apa yang disebut perjanjian “mengukir” yang akan memungkinkan negara-negara tertentu untuk menggunakan pengecualian dari perjanjian untuk mendorong investasi.

Kendala lain harus menjadi oposisi Republik di Kongres AS; Presiden Joe Biden kemungkinan akan membutuhkan persetujuan kongres untuk setidaknya beberapa elemen proposal.

Kevin Brady, Republikan teratas di House Ways and Means Committee, menggambarkan kesepakatan itu sebagai “penyerahan ekonomi berbahaya yang mengirim pekerjaan Amerika ke luar negeri.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *