G-20 Dreams Indonesia – The Diplomat

majalah

Indonesia mulai mempromosikan kepresidenan G-20 sejak pertengahan 2021, tetapi peristiwa tahun 2022 telah memperumit upayanya.

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani, kedua dari kiri, menyampaikan pidatonya pada pertemuan Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral G20 di Nusa Dua, Bali, Indonesia, Jumat, 15 Juli 2022.

Kredit: Foto Sonny Tumbelaka/Pool via AP

… [A]Sebagai ketua G-20, Indonesia dapat memupuk kolaborasi dan mendorong hasil nyata di tiga sektor prioritas yang penting untuk pemulihan. Ini momentum bagi Indonesia untuk mendapatkan kredibilitas atau kepercayaan global dalam memimpin upaya pemulihan global. Kredibilitas adalah aset yang tak ternilai dalam diplomasi dan kebijakan luar negeri.

– Dari pernyataan Kementerian Luar Negeri RI pada Oktober 2022

Pada pertengahan tahun 2021, terdapat spanduk, plakat, dan baliho di jalan-jalan utama kota-kota besar Indonesia dengan informasi tentang kepresidenan G-20 Indonesia yang dimulai pada tanggal 31 Oktober 2021. Itu adalah gambaran bagaimana kepresidenan G-20 20 Indonesia menghadapi dua audiens: nasional dan internasional.

Penting bagi pemerintah Indonesia untuk mempromosikan G-20 dan kepresidenan G-20 2022 kepada khalayak lokal, terutama untuk memastikan dukungan dan kesuksesan. Menjelang kepresidenan, pemerintah mengambil langkah-langkah untuk mempromosikan kepresidenan di dalam negeri, terutama meningkatkan kesadaran akan “manfaat” G-20 dan menjadi tuan rumah KTT bisnis tahunan Indonesia. Dalam pidato November 2021, Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo mendesak negara untuk memanfaatkan posisi strategisnya sebagai presiden G-20 untuk “mengutamakan kepentingan nasional”. Pemerintah mengklaim bahwa kepresidenan G-20 akan membawa banyak manfaat bagi perekonomian, kebijakan luar negeri dan pembangunan sosial, termasuk dampak langsung terhadap perekonomian Indonesia dengan meningkatkan perolehan devisa negara dan mendorong keterbukaan Indonesia terhadap bisnis.

Untuk khalayak internasional, pemerintah Indonesia ingin mendorong kolaborasi dan mencapai hasil nyata dalam tiga bidang prioritas: arsitektur kesehatan global, transformasi digital ekonomi dunia, dan transisi energi. Prioritas-prioritas ini membentuk agenda utama Kelompok Kerja Sherpa Track dan Kelompok Keterlibatan. Berdasarkan pengalamannya sendiri selama pandemi COVID-19, khususnya kesulitan Indonesia dalam memerangi kelebihan beban sistem kesehatan dan kelonggaran yang telah dibuatnya dalam pembelian sejumlah vaksin, Indonesia ingin mendorong solidaritas dalam menghadapi krisis lintas batas. Distribusi vaksin global yang tidak merata, yang terlihat dari tren nasionalisme dan penimbunan vaksin, merupakan isu utama yang berulang kali disorot oleh Indonesia di berbagai forum internasional.

Semua tujuan ini diungkapkan sebelum menjadi presiden G-20, saat Indonesia bersiap untuk salah satu tugas terbesar dalam urusan internasionalnya: memimpin pengelompokan ekonomi terbesar di dunia.

READ  Prysselius Beli Saham Soho Global IPO, Siapa Dia?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.