Fitur relai pribadi baru Apple ditahan di China | apel

Fitur perlindungan data baru Apple, yang seharusnya menyembunyikan penelusuran pengguna dari penyedia layanan Internet dan pengiklan, tidak akan tersedia di Cina, Arab Saudi atau Belarus, perusahaan mengumumkan.

Itu adalah salah satu dari beberapa peraturan perlindungan data apel diumumkan pada konferensi pengembang perangkat lunak tahunan pada hari Senin, yang terbaru dalam upaya selama setahun oleh perusahaan untuk mengurangi pelacakan penggunanya oleh pengiklan dan pihak ketiga lainnya.

Apple mengatakan tidak akan menawarkan “relay pribadi” di Kolombia, Mesir, Kazakhstan, Afrika Selatan, Turkmenistan, Uganda, dan Filipina.

Keputusan untuk menahan peran di China karena alasan peraturan adalah yang terbaru dari serangkaian kompromi yang dilakukan perusahaan atas masalah privasi di negara yang menyumbang hampir 15% dari penjualannya.

Pada tahun 2018, Apple memindahkan kunci digital yang digunakan untuk mengunci data iCloud pengguna China sehingga pihak berwenang dapat melalui pengadilan domestik untuk mendapatkan akses ke informasi tersebut.

Partai Komunis China yang berkuasa mempertahankan sistem pengawasan yang ekstensif untuk memantau dengan cermat bagaimana warga negara menggunakan Internet yang sangat terkontrol di negara itu. Di bawah Presiden Xi Jinping, ruang untuk perbedaan pendapat di China telah menyempit sementara sensor telah diperluas.

Fungsi relai pribadi Apple pertama-tama mengirimkan lalu lintas web ke server yang dikelola Apple, tempat informasi yang disebut alamat IP diekstraksi darinya. Dari sana, Apple mengirimkan lalu lintas ke server kedua yang dikelola oleh pihak ketiga yang memberikan alamat IP sementara kepada pengguna dan meneruskan lalu lintas ke situs web tujuannya.

Penggunaan pihak luar di hop kedua dari sistem relai itu disengaja, kata Apple, untuk mencegah bahkan Apple mengetahui identitas pengguna dan situs web yang dikunjungi.

Apple belum mengumumkan mitra eksternal mana yang akan digunakan dalam sistem, tetapi mengatakan berencana untuk menyebutkan nama mereka di masa depan. Fitur ini diperkirakan tidak akan tersedia untuk umum hingga akhir tahun ini.

Alamat IP dapat digunakan untuk melacak pengguna dalam beberapa cara, termasuk sebagai bagian penting dari “sidik jari” – praktik di mana pengiklan merangkai potongan data yang berbeda untuk menyimpulkan identitas pengguna. Baik Apple maupun Google dari Alphabet Inc. melarang hal ini.

Dikombinasikan dengan langkah-langkah Apple sebelumnya, fitur relai pribadi akan “secara efektif membuat alamat IP tidak berguna sebagai mekanisme sidik jari,” Charles Farina, direktur inovasi di perusahaan pemasaran digital Adswerve, mengatakan kepada Reuters.

Itu juga akan mencegah pengiklan menggunakan alamat IP untuk menunjukkan lokasi seseorang, katanya.

READ  Veteran Shin Megami Tensei mengkonfirmasi "Monark," sebuah JRPG yang akan pindah pada tahun 2022

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *