Fisikawan mengumumkan hasil yang memperkuat bukti fisika fundamental baru

Kredit: Universitas Cambridge

Hasil yang diumumkan oleh percobaan LHCb di CERN telah memberikan indikasi lebih lanjut tentang fenomena yang tidak dapat dijelaskan dengan teori fisika fundamental kita saat ini.


Pada bulan Maret 2020, eksperimen yang sama menerbitkan bukti bahwa partikel melanggar salah satu prinsip inti Model Standar – teori partikel dan gaya terbaik kami – menunjukkan kemungkinan adanya partikel dan gaya fundamental baru.

Sekarang pengukuran lebih lanjut oleh fisikawan di Laboratorium Cavendish di Cambridge telah menemukan efek serupa, yang memperkuat kasus untuk fisika baru.

Model Standar menggambarkan semua partikel yang diketahui yang membentuk alam semesta dan gaya yang melaluinya mereka berinteraksi. Ini telah melewati semua tes eksperimental sejauh ini, namun fisikawan tahu itu pasti tidak lengkap. Ia tidak mengandung gravitasi, juga tidak dapat menjelaskan bagaimana materi dihasilkan selama Big Bang, dan tidak mengandung partikel yang dapat menjelaskan materi gelap misterius yang menurut astronomi lima kali lebih berlimpah daripada materi penyusunnya dari dunia kasat mata. sekitar kita.

Akibatnya, fisikawan telah lama mencari bukti fisika di luar Model Standar yang dapat membantu kita memecahkan beberapa misteri ini.

Salah satu cara terbaik untuk mencari partikel dan gaya baru adalah dengan mempelajari partikel yang dikenal sebagai quark kecantikan. Ini adalah sepupu eksotis dari quark atas dan bawah yang membentuk inti setiap atom.

Kuark kecantikan tidak berlimpah di seluruh dunia karena mereka sangat berumur pendek – rata-rata, mereka hanya bertahan sepertriliun detik sebelum berubah menjadi partikel lain atau hancur. Namun, akselerator partikel raksasa CERN, Large Hadron Collider, menghasilkan miliaran quark kecantikan setiap tahun, yang direkam oleh detektor yang dirancang khusus yang disebut LHCb.

Peluruhan quark kecantikan dapat dipengaruhi oleh keberadaan gaya atau partikel yang belum ditemukan. Pada bulan Maret, tim fisikawan di LHCb menerbitkan hasil yang menunjukkan bahwa quark kecantikan terurai menjadi partikel yang disebut muon lebih jarang daripada kerabatnya yang lebih ringan, elektron. Hal ini tidak dapat dijelaskan dalam Model Standar, yang memperlakukan elektron dan muon secara setara, terlepas dari fakta bahwa elektron sekitar 200 kali lebih ringan daripada muon. Akibatnya, beauty quark harus meluruh menjadi muon dan elektron dengan kecepatan yang sama. Sebaliknya, fisikawan di LHCb menemukan bahwa peluruhan muon hanya sekitar 85% lebih sering daripada peluruhan elektron.

Perbedaan antara hasil LHCb dan Model Standar adalah sekitar tiga unit kesalahan eksperimental, atau ‘3 sigma’ seperti yang dikenal dalam fisika partikel. Ini berarti bahwa kemungkinan hasil yang disebabkan oleh peluang statistik hanya sekitar satu dalam seribu.

Dengan asumsi hasilnya benar, penjelasan yang paling mungkin adalah bahwa gaya baru yang menarik elektron dan muon dengan kekuatan berbeda mengganggu peluruhan quark kecantikan ini. Namun, untuk memastikan bahwa efeknya nyata, diperlukan lebih banyak data untuk mengurangi kesalahan eksperimental. Hanya ketika suatu hasil mencapai ambang batas “5 sigma”, ketika probabilitas bahwa itu karena kebetulan kurang dari satu dalam sejuta, fisikawan partikel akan menganggapnya sebagai penemuan nyata.

“Fakta bahwa kami melihat efek yang sama seperti rekan-rekan kami pada bulan Maret tentu meningkatkan kemungkinan bahwa kami benar-benar di ambang menemukan sesuatu yang baru,” kata Dr. Harry Cliff dari Laboratorium Cavendish. “Ini bagus untuk menjelaskan sedikit lebih banyak tentang teka-teki.”

Hasil hari ini memeriksa dua peluruhan quark kecantikan baru dari keluarga peluruhan yang sama seperti pada hasil bulan Maret. Tim menemukan efek yang sama – peluruhan muon hanya terjadi sekitar 70% sesering elektron meluruh. Kali ini kesalahannya lebih besar, yang berarti bahwa deviasinya sekitar ‘2 sigma’, yang berarti bahwa probabilitas bahwa hal ini disebabkan oleh kekhasan statistik data memiliki probabilitas sedikit lebih dari 2%. Sementara hasilnya saja tidak meyakinkan, itu mendukung semakin banyak bukti bahwa ada kekuatan fundamental baru yang menunggu untuk ditemukan.

“Kegembiraan di Large Hadron Collider tumbuh tepat ketika detektor LHCb yang ditingkatkan dihidupkan dan lebih banyak data dikumpulkan yang akan memberikan statistik yang diperlukan untuk mengklaim atau menyangkal penemuan hebat,” kata Profesor Val Gibson, juga dari laboratorium Cavendish. .


Hasil baru dari percobaan LHCb mempertanyakan teori fisika terkemuka


Informasi lebih lanjut:
R. Aaij et al., Uji Universalitas Lepton dengan B→ KS.aku+aku dan B+→ K+aku+aku hancur, arXiv: 2110.09501 [hep-ex] arxiv.org/abs/2110.09501

Disediakan oleh
Universitas Cambridge

Mengutip: Fisikawan Mengumumkan Temuan Bukti Penguatan untuk Fisika Fundamental Baru (2021, 19 Oktober), diakses 19 Oktober 2021 dari https://phys.org/news/2021-10-physicists-results-boost-evidence -fundamental.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Kecuali untuk perdagangan yang adil untuk studi pribadi atau tujuan penelitian, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  Pesawat ulang-alik China Chang 5 memasuki orbit bulan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *