Filipina meningkatkan permintaan kapal “Milisi Maritim” China untuk meninggalkan perairan ZEE – Radio Free Asia

China belum menarik semua kapal yang tertambat di terumbu karang di zona ekonomi eksklusif Manila, Filipina mengatakan pada Rabu ketika meningkatkan permintaannya agar Beijing menarik kapal-kapal “Milisi Maritim” dari perairan kontroversial Laut China Selatan.

Hingga Senin, 44 kapal milisi maritim China “ditambatkan, berlabuh dan diam” di Julian Felipe Reef, kata Satuan Tugas Nasional pemerintah di Laut Filipina Barat (NTF-WPS) dalam sebuah pernyataan di mana Whitsun berada di bawahnya. Nama Filipina dipanggil. Laut Filipina Barat juga merupakan nama yang digunakan Manila untuk Laut Cina Selatan.

Terumbu karang ini terletak sekitar 175 mil laut dari provinsi pulau Palawan di Filipina dan dalam 200 mil laut dari zona ekonomi eksklusif (ZEE) negara itu.

“Filipina mendesak China untuk segera menarik kapal berbendera ini,” kata NTF-WPS, menambahkan bahwa mereka memiliki “kedaulatan, kedaulatan dan yurisdiksi” atas sebidang pulau dan terumbu karang di Grup Spratly, Manila Kalayaan disebut dan air itu mengelilinginya.

Satgas juga sangat prihatin dengan berlanjutnya kehadiran ilegal (segerombolan) Milisi Maritim China (CMM), yang belum mundur dan tinggal di Terumbu Karang Julian Felipe (Pentakosta) dan sekarang berada di daerah lain dari Kelompok Pulau Kalayaan di Kotapraja Kalayaan. , Palawan, ”kata pernyataan itu.

Sementara hanya 44 kapal yang bertahan di Pentakosta, yang lain telah “menyebar” ke daerah lain di Spratly – 115 di Kennan Reef, 45 di sekitar Pulau Thitu dan 50 lainnya di bawah Mischief, Fiery Cross dan Subi Riff – kata gugus tugas tersebut.

Satuan tugas tersebut mengatakan patroli militer juga menemukan empat kapal angkatan laut Tiongkok di Mischief Reef, salah satu dari beberapa fitur alam terendam yang telah direbut kembali oleh Tiongkok dan diubah menjadi fasilitas militer.

Militer Filipina mulai memantau dengan cermat setelah awal bulan ini dilaporkan bahwa sekitar 220 “kapal milisi China” telah berlabuh di Whitsun. Pekan lalu, angkutan laut dan udara digunakan untuk memantau wilayah tersebut.

Seminggu yang lalu, pejabat militer Filipina bertemu dengan rekan-rekan China mereka untuk menyampaikan permintaan pemerintah agar kapal-kapal tersebut meninggalkan Whitsun. Pejabat militer China menjawab bahwa kapal tersebut adalah kapal penangkap ikan yang mencari perlindungan dari cuaca buruk.

Pada 22 Maret, Kedutaan Besar China di Manila membantah tuduhan Filipina bahwa ratusan kapal milisi Beijing telah berkumpul di perairan yang diklaim oleh Filipina setelah Manila mengajukan protes diplomatik dengan China awal bulan ini.

“Baru-baru ini, beberapa kapal penangkap ikan China berlindung di dekat Niu’e Jiao karena kondisi laut yang buruk,” kata kedutaan dalam sebuah pernyataan yang mengacu pada Whitsun dengan nama China-nya.

“Itu adalah praktik umum bagi kapal penangkap ikan Tiongkok untuk mencari perlindungan dalam keadaan seperti itu. Tidak ada milisi maritim Tiongkok seperti yang diklaim. “

Dalam pernyataannya pada hari Rabu, Satgas mengatakan Filipina “berpegang teguh pada pengamatannya bahwa apa yang disebut kapal penangkap ikan ini adalah milisi maritim,” dan kehadiran mereka “mengancam pelaksanaan damai kedaulatan Filipina di ZEE-nya.”

Disebutkan tentang keputusan pengadilan yang didukung Perserikatan Bangsa-Bangsa pada Juli 2016 yang menegaskan hak kedaulatan Filipina di Laut Cina Selatan.

China telah menolak keputusan itu dan meningkatkan pembangunan militernya di jalur air dengan mengirim kapal dan pesawat ke wilayah tersebut.

Enam pemerintah Asia lainnya – Brunei, Indonesia, Malaysia, Filipina, Taiwan dan Vietnam – memiliki klaim teritorial atau perbatasan laut di Laut Cina Selatan. Meskipun Indonesia tidak menganggap dirinya sebagai pihak dalam sengketa Laut Cina Selatan, Beijing mengklaim hak historis atas bagian laut yang tumpang tindih dengan ZEE Indonesia.

READ  Matahari telah menutup 7 gerai karena Corona. Ini tempatnya

“Baik Filipina maupun masyarakat internasional tidak akan pernah menerima pernyataan China tentang apa yang disebut” kedaulatan terintegrasi yang tak terbantahkan “atas hampir semua Laut China Selatan, yang mencakup Laut Filipina Barat,” kata gugus tugas itu.

Menteri ASEAN pergi ke Beijing

Sementara Manila meminta Beijing untuk memindahkan kapalnya, Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengumumkan bahwa dia akan mengunjungi Menteri Luar Negeri Filipina Teodoro Locsin, Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi, Menteri Luar Negeri Malaysia Hishammuddin Hussein, dan Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan dari Rabu hingga Jumat diundang.

“Dengan kunjungan ini, China berharap bisa meningkatkan komunikasi [Association of Southeast Asian Nations] Negara-negara dalam situasi regional dan internasional, pelaksanaan konsensus kepemimpinan yang penting, penguatan saling percaya strategis, pendalaman kerja sama melawan epidemi dan pembangunan, peningkatan kualitas [One Belt, One Road] Kerja sama, mencapai ketinggian baru dalam hubungan bilateral dan hubungan antara China dan ASEAN dan lebih melindungi perdamaian, stabilitas dan pembangunan di kawasan, ”kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying pada hari Selasa.

Pengumuman China datang dua hari setelah Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menegaskan kembali posisi Washington untuk mendukung Manila, sekutu lama.

“Kami akan selalu mendukung sekutu kami dan bekerja untuk tatanan internasional berbasis aturan,” kata Blinken dalam tweet.

Pejabat dari Kanada, Inggris, Jepang dan Australia telah membuat pernyataan serupa untuk mendukung posisi Filipina pada Pentakosta.

Dilaporkan oleh BenarNews, layanan berita online yang berafiliasi dengan RFA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *