Fifa mengancam Harry Kane dengan kartu kuning instan jika dia memakai ban lengan ‘OneLove’

Asosiasi Sepak Bola telah diberitahu oleh FIFA bahwa mereka mengambil risiko ‘penalti olahraga’ yang mencakup kartu kuning untuk Harry Kane jika kapten Inggris mengenakan ban lengan ‘OneLove’ di Pertandingan Piala Dunia melawan Iran hari ini.

FA mengira mereka hanya akan menghadapi denda, tetapi sekarang ada kemungkinan nyata bahwa Kane dapat dipesan jika dia mengenakan ban kapten yang dirancang untuk menunjukkan solidaritas dengan orang-orang yang terpinggirkan, termasuk komunitas gay yang dikriminalisasi.

Secara teori, itu berarti Kane, jika kita mengenakan ban kapten melawan Iran dan Amerika Serikat, akan mendapat dua kartu kuning dan karenanya diskors dari pertandingan grup terakhir Inggris melawan Wales.

FA sekarang sedang dalam pembicaraan dengan negara-negara Eropa lainnya – termasuk Wales yang kaptennya Gareth Bale juga siap untuk membawa grup – untuk memutuskan apa yang harus dilakukan. Jika para pemain akan dihukum, maka kemungkinan besar ban kapten akan diganti dengan ban resmi FIFA.

Kapten Jerman, Belanda, Prancis, Belgia, Denmark, dan Swiss juga harus mengenakan ban kapten, tetapi Inggris, dari grup ini, yang memulai lebih dulu.

Sampai sekarang, FA tidak memiliki kejelasan dari FIFA mengenai hukuman pasti yang akan dihadapi Kane, tetapi telah diberitahu bahwa itu akan ‘olahraga’ setelah menganggap itu hanya akan menjadi penalti finansial, yang bersedia dibayar oleh organisasi tersebut. Sekarang dipahami bahwa itu akan lebih dari sekedar denda dan peringatan dinyatakan oleh Ifab, regulator sepak bola, sebagai hukuman atas peralatan yang tidak pantas.

Rincian rencana hukuman FIFA masih belum dirilis ke FA, manajemen Inggris atau para pemain, yang semakin menambah kebingungan.

FIFA secara pribadi mengatakan harus menyetujui perubahan apa pun pada perlengkapan yang dikenakan para pemain di lapangan. Ini akan diperiksa oleh ofisial pertandingan sebelum kick-off, pada saat itu, mungkin, mereka akan meminta Kane untuk mengganti ban kaptennya jika dia memakai ban yang tidak disetujui.

READ  Polisi Filipina menembak kepala seorang ibu dan anaknya, Duterte ...

Badan pengurus sejauh ini gagal menanggapi permintaan dari FA untuk persetujuan ban kapten ‘OneLove’ yang dikenakan Kane dalam dua pertandingan terakhir Nations League pada bulan September. FIFA juga gagal memberikan kejelasan soal itu kepada media.

Pada hari Sabtu, FIFA meluncurkan ban lengan alternatif dengan apa yang digambarkannya sebagai pesan solidaritas. Ban lengan FIFA memiliki slogan yang berbeda untuk setiap putaran, kebanyakan tidak ada artinya. Desain ban lengan FIFA dikatakan menggabungkan inti dari ban lengan “OneLove” yang disukai oleh negara-negara Eropa, tetapi bukan pelangi versi “OneLove” yang mewakili komunitas LGBT.

Kapten Belanda Virgil van Dijk, yang timnya akan menghadapi Senegal pada Senin malam, mengisyaratkan risiko larangan ban kapten selama konferensi pers prapertandingan akhir pekan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.