Festival Film Indonesia Los Angeles mengakui keberagaman penceritaan bangsa

Keluarga, aktivis mahasiswa dan band remaja berbagi teater – dan negara – akhir pekan itu.

Selama Festival Film Indonesia di Los Angeles akhir pekan itu, beberapa film Indonesia yang kritis dan sukses secara komersial – dari komedi hingga drama – diputar. Aktor, penulis dan sutradara dari seluruh Indonesia menghadiri festival lima hari tersebut, yang berlangsung dari Rabu hingga Minggu, untuk merayakan kesuksesan sinematik negara tersebut.

Selama resepsi pembukaan di Teater James Bridges pada hari Jumat, baik peserta maupun staf acara mengenakan pakaian tradisional Indonesia yang disebut batik. Beragam masakan dan jajanan Indonesia juga tersedia. Pertunjukan musik dan penari dimainkan di karpet merah tepat di luar pintu masuk teater.

Beberapa aktor dan aktris dari film yang diputar juga hadir. Bayu Skak dengan “Yowis Ben” berperan sebagai seorang siswa yang membentuk sebuah band bersama teman-temannya untuk memenangkan hatinya. Skak awalnya adalah vlogger YouTube sebelum mendedikasikan dirinya pada film. Selaku co-sutradara dan penulis Yowis Ben, Skak mengatakan pengalaman membuat film adalah tugas yang berat dibandingkan membuat video YouTube.

“Dalam hal film, itu adalah perspektif yang sangat berbeda,” kata Skak. “Karena Anda bisa melakukan semuanya sendiri di YouTube, seperti mengedit. … Tetapi jika menyangkut film, itu sangat berbeda karena kami memiliki begitu banyak orang dalam proyek ini. ”

[Related: Festival films contemplate rapidly changing nature of Taiwan’s culture, society]

“Yowis Ben” adalah satu-satunya film di festival itu yang pengambilan gambar utamanya menggunakan bahasa Jawa, salah satu dari banyak bahasa yang digunakan di Indonesia. Skak mengatakan bahasa film tersebut telah menimbulkan keraguan dari beberapa produser yang percaya sebuah film tidak akan berhasil tanpa penggunaan Bahasa Indonesia, bahasa resmi negara. Skak, yang kontennya di YouTube sebagian besar berbahasa Jawa, bersikeras menggunakan bahasa yang paling diketahuinya untuk film tersebut. Skak mengatakan dia telah berhasil mengumpulkan 900.000 penonton di Indonesia.

READ  Sinopsis Sinopsis Bonds of Love Jumat 13 November 2020 karena Michelle Al melepas cincin kawinnya!

Penyelenggara festival bertujuan untuk menayangkan film-film Indonesia yang beraneka ragam. Ekonom Ellaine Porwanto, presiden tahun keempat Himpunan Mahasiswa Bruins Indonesia UCLA, mengatakan festival tersebut telah berkembang menjadi delapan film berbeda tahun ini, dibandingkan tahun-tahun sebelumnya yang hanya menampilkan satu film. Festival tahun ini, yang fokus utamanya pada adaptasi buku-ke-film, dirancang untuk mendemonstrasikan berbagai cerita nusantara, kata Powanto.

“Kami dengan senang hati membawa (‘Yowis Ben’) karena ada begitu banyak pulau dan banyak bahasa di Indonesia,” kata Porwanto. “Ada stigma bahwa film yang tidak berbahasa Indonesia tidak laku, tapi film yang berbahasa Jawa ini mendapat respon yang sangat bagus.”

Selain film-film yang menampilkan berbagai bahasa Indonesia, film-film lain fokus pada penceritaan yang berkaitan dengan sejarah Indonesia saat ini. Leila Chudori, penulis film pendek “Laut Bercerita”, mengadaptasi naskah dari novelnya yang berkisah tentang sejarah politik Indonesia.

Chudori mengatakan novel berjudul “The Sea Speaks Its Name” ini merupakan cerita fiksi yang didasarkan pada penculikan lebih dari 20 aktivis mahasiswa Indonesia yang memprotes pemerintah pada tahun 1998 selama rezim Orde Baru.

[Related: Daily Bruin abroad: Indonesia]

Chudori pertama kali melihat anggaran yang dibutuhkan untuk membuat film semacam itu dan mengatakan beberapa aktor dan aktris bersedia melepaskan pembayaran karena cerita itu penting bagi Indonesia. Chudori mengatakan ceritanya berfokus pada dampak penculikan terhadap keluarga korban dengan tetap mengandalkan konteks pemerintahan dan sejarah Indonesia.

Namun, proses adaptasi novel berbeda dari kebanyakan adaptasi buku-ke-film, kata Chudori, karena film dibuat untuk menandai pengenalan buku tersebut. Namun sejak novel tersebut dirilis, menurutnya film tersebut telah diputar di beberapa festival, yang memicu diskusi seputar kisah novel tersebut. Sebagai jurnalis di Indonesia pada masa Orde Baru, Chudori mengaku harus menulis sebagai jawaban atas pemerintahan yang menindas. Selain pemutaran film, festival tersebut menyelenggarakan beberapa panel tempat para aktor, penulis, dan sutradara membahas cerita mereka.

READ  NABI SHIO Sabtu 17 Oktober 2020: Kemanusiaan Kelinci dan Kedermawanan Naga

“Jenis cerita seperti ini bersifat universal,” kata Chudori. “Ketika saya menonton (film politik lainnya) saya tidak mengerti bahasanya … (tetapi) itu berhubungan dengan saya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *