Ferdinand Marcos Jr di jalur untuk memenangkan pemilihan presiden Filipina

Hasil pertama menunjukkan Ferdinand (“Bongbong”) Marcos Jr.putra mendiang diktator, berada di jalur untuk memenangkan pemilihan presiden Filipina Senin dengan selisih lebar, setelah berkampanye bersama Sara Duterte, putri Presiden Rodrigo Duterte.

Hasil parsial dan tidak resmi yang mewakili 77% dari hasil pemilihan nasional menunjukkan Marcos memenangkan lebih dari 25 juta suara, menempatkannya di jalur yang tepat untuk memimpin pemerintahan yang akan menyatukan dua dinasti politik terkemuka di negara itu.

Itu lebih dari dua kali lipat hampir 12 juta won oleh Leni Robredo, saingan terdekat Marcos, seorang kandidat progresif yang telah menjanjikan pemutusan dengan pemerintahan yang semakin otoriter di negara itu. Sara Duterte memimpin saingan wakil presiden terdekatnya, Kiko Pangilinan, dengan selisih yang lebih besar.

Namun, pemilihan hari Senin dirusak oleh kerusakan pada mesin penghitung suara yang membuat banyak orang Filipina mengantri berjam-jam atau tidak dapat memilih.

Participate, sebuah koalisi organisasi non-pemerintah dan lembaga akademis, mengatakan masalah pemungutan suara telah “mencegah banyak orang Filipina untuk memilih dan mungkin kehilangan haknya”.

“Mulai pukul 07.00 WIB. [on] 09 Mei 2022, antrian di luar tempat pemungutan suara masih panjang di banyak bagian negara ini, ”kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan. “Banyak dari pemilih ini mengantri selama 5-10 jam untuk memilih.”

Senin malam, Marcos memposting video “pernyataan terima kasih” kepada para pendukung, tetapi berhenti sebelum mengumumkan kemenangan, mengatakan penghitungan suara belum berakhir.

Jika Marcos, 64, dipastikan sebagai pemenang, itu akan menandai rehabilitasi politik sebuah keluarga yang menjalankan salah satu kediktatoran paling terkenal di Asia. Itu juga akan meningkatkan kekayaan Sara Duterte yang berusia 43 tahun, yang mengungguli semua pesaing, termasuk Marcos, untuk kursi kepresidenan sebelum memutuskan untuk lari di sisinya.

READ  Di dalam kampanye vaksinasi miliaran dosis China

Robredo, 57, mengalahkan Marcos dalam pemilihan wakil presiden yang membawa Rodrigo Duterte berkuasa pada 2016 dan telah menjadi kritikus vokal selama masa jabatan terakhir. Kampanyenya mendapat dukungan akar rumput yang antusias pada platform untuk memulihkan kepercayaan pada pemerintah dan untuk memulihkan ekonomi.

“Kami tidak sekadar mengganti posisi pertama; ini adalah referendum informal tentang politik dan kebijakan Duterte,” kata Aries Arugay, profesor ilmu politik di Universitas Filipina Diliman. “Jelas sebuah kampanye ingin melanjutkan apa yang dimulai Duterte dan Anda benar-benar ingin memiliki perubahan paradigma dalam cara politik dijalankan.”

Sebelumnya Senin di sebuah tempat pemungutan suara di Kota Quezon, Metro Manila, orang-orang berbaris di sekitar blok untuk memilih, beberapa mengenakan merah kampanye Marcos atau merah muda Robredo.

“Negara ini layak mendapatkan tata kelola yang lebih baik,” kata pemilik perusahaan Winston Manabat, yang memilih Robredo dan berpikir dia bisa menang.

Kenneth Lim, seorang teknisi, mengatakan dia mendukung Marcos karena “dia akan membawa perubahan ke negara kita, ekonomi.” Dia berkata, “Saya pikir dia akan melakukan seperti ayahnya.”

Analis mengatakan popularitas Marcos telah dibantu oleh kampanye yang hati-hati untuk membingkai ulang kediktatoran ayahnya sebagai zaman keemasan kemakmuran, meskipun miliaran dolar dijarah dari dana publik dan Filipina menangguhkan pembayaran utang selama masa pemerintahannya.

Keluarga Marcos melarikan diri ke Hawaii pada tahun 1986 setelah menghadapi protes massal “Kekuatan Rakyat” dan Ferdinand meninggal di sana pada tahun 1989, tetapi Imelda Marcosjanda diktator, Marcos Jr dan saudara perempuannya Imee Marcos kembali ke Filipina dan sejak itu membangun kembali basis politik mereka.

Para korban rezim Marcos telah gagal mencoba memblokir Marcos dengan mengajukan petisi kepada komisi pemilihan negara atas dasar keyakinan pajak masa lalu.

READ  Banjir di Italia: Puluhan orang diselamatkan setelah kota-kota di sekitar lokasi wisata populer Danau Como dilanda tanah longsor dan hujan lebat | Berita Dunia

Sekelompok lebih dari 1.400 imam Katolik menyebut diri mereka Clergy for Moral Choice mendukung Robredo, meratapi apa yang mereka sebut “klaim palsu, menyesatkan dan manipulatif yang berusaha untuk merevisi sejarah negara kita.”

“Ini bukan hanya tentang kandidat, tetapi tentang nilai-nilai, kebenaran, kebebasan berbicara, dan orang-orang disesatkan oleh informasi yang salah,” kata Pastor Jun Sescon, salah satu imam yang mendukung Robredo. “Para imam merasa terikat untuk menjadi suara kebenaran.”

Analis mengatakan mereka mengharapkan pemerintah berikutnya, siapa pun yang memimpinnya, untuk terus mengejar kebijakan pro-pertumbuhan yang serupa dengan yang diterapkan di bawah Duterte.

“Mereka sangat diam tentang pernyataan kebijakan karena mereka memimpin sejauh ini,” kata Jon Morales, direktur asosiasi di Vriens & Partners, sebuah konsultan urusan pemerintah. “Tetapi sebagian besar berpikir mereka akan menyerahkan roda ekonomi kepada orang-orang yang kompeten.”

Tetapi Morales menambahkan bahwa dia mengharapkan untuk melihat “sektor-sektor tertentu diukir hampir seperti hadiah”, yang “akan mengakhiri persaingan di sektor-sektor tertentu melalui penciptaan berbagai hambatan halus”.

Pelaporan tambahan oleh Guill Ramos

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.