Farhad Moshiri menghadapi pertanyaan besar dari Duncan Ferguson saat Everton memberikan waktu tambahan

Kita tahu Duncan Ferguson akan membawa gairah dan kebanggaan kembali ke Everton Sabtu ini di Goodison Park melawan Aston Villa, tetapi apakah itu saja cukup untuk membuat The Blues bertahan sepanjang paruh kedua musim Liga Premier?

Ini adalah pertanyaan penting yang ditanyakan setiap orang Everton, dan yang paling penting: Farhad Moshiri, orang yang pada akhirnya membuat keputusan tentang siapa manajer The Blues dalam jangka pendek dan panjang.

Dengan libur seminggu setelah pertandingan melawan Villa dan hasil imbang Piala FA di kandang sendiri melawan Brentford pada 5 Februari sebelum pertandingan Liga Premier berikutnya di Newcastle United tiga hari kemudian everton Pemilik mungkin telah diberi waktu berpikir ekstra saat dia merencanakan langkah selanjutnya karena klub sekarang sedang mencari manajer ketujuh dalam waktu kurang dari enam tahun sejak dia mengambil alih.

Nama-nama yang biasanya sangat berbeda telah berputar-putar, seperti yang tampak wajar akhir-akhir ini ketika lowongan manajer blues yang sayangnya sering muncul muncul.

Di masa lalu ada nama yang kontras seperti Diego Simeone dan Sam Allardyce keduanya muncul di daftar pendek yang sama dan kita semua ingat yang mana yang dihentikan.

Kandidat potensial yang sekarang sedang dibahas berkisar dari (sekali waktu) yang agung Jose Mourinho, rupanya dari buku tahunan sepak bola mid-noughties yang sama yang direkomendasikan Allardyce, Carlo Ancelotti dan Rafa Benitez, hingga yang konyol berupa Robert Martinez, pria yang dipecat Mr Moshiri dalam beberapa minggu pertama masa jabatannya sebagai manajer Everton di tengah protes penggemar atas posisi Catalan.

Di ujung lain spektrum ada ide-ide yang jauh lebih muda dan segar yang ditawarkan oleh orang-orang seperti itu Wayne Rooney, calon pelatih yang lebih muda dari mantan rekan setimnya di Manchester United Cristiano Ronaldo, yang sekarang kembali ke Old Trafford, yang telah menunjukkan bahwa terlepas dari status superstarnya sendiri, dia tidak takut untuk mengotori tangannya saat dia meluncurkan karir manajerialnya, dimulai di lingkungan Derby County yang relatif sederhana.

READ  Penampilan Nketiah Arsenal memenangkan AFC Wimbledon dengan tumit brilian | Piala Carabao

Tim East Midlands tentu saja klub yang memberi manajer hebat Brian Clough batu loncatan menuju kesuksesannya sebelum jatuh dari papan, tetapi tidak dapat disangkal bahwa Rooney bekerja dalam kondisi yang jauh lebih sulit saat ini karena ia memiliki 21-pointer -The liga berjuang dengan liga – timnya akan lebih banyak di lini tengah daripada di zona degradasi berdasarkan hasil – dan bahaya beroperasi dalam administrasi.

Terlepas dari semua ini, ia telah terbukti menjadi pemimpin pria yang efektif yang dicari oleh para pemain di tahun 2022 dan merespons metodenya.

Beberapa orang bertanya-tanya apakah kesempatan ini datang terlalu cepat untuk Rooney pada usia 36, ​​tetapi mereka yang tahu sejarahnya di sepak bola Merseyside akan mengingat keduanya. Howard Kendall dan Kenny Dalglish masing-masing mengelola Everton dan Liverpool di usia yang lebih muda.

Kemudaan bukan masalah bagi Ferguson yang berusia 50 – seusia dengan bos lamanya Walter Smith ketika dia ditunjuk sebagai manajer Everton dan hanya setahun lebih muda dari Kendall ketika dia kembali untuk ketiga kalinya bertugas di Goodison.

Namun, ada celah dalam CV-nya yang tidak dapat diabaikan: ia mencapai setengah abad tanpa pengalaman yang bertahan lama dalam posisi manajerial.

Baca berita Everton FC

Perjalanan Ferguson ke puncak dalam kepelatihan agak tidak biasa.

Setelah gantung sepatu setelah perpisahan emosional dengan Goodison di kandang dari West Bromwich Albion yang sudah terdegradasi pada hari terakhir musim 2005/06, ia mencetak satu-satunya gol musim ini dalam 33 pertandingan dari rebound penalti setelah Tomasz Kuszczak tembakan pertama, Ferguson meninggalkan Inggris dan tinggal di pulau Spanyol Mallorca selama lima tahun ke depan.

READ  Liverpool mengamankan keunggulan gelar Liga Premier saat tekanan meningkat pada Man City

Kemudian setelah kontak David Moysdia bertanya apakah dia bisa bekerja dengan siswa Akademi Everton di Finch Farm.

Pertama sebagai sukarelawan di bawah Alan Irvine, ia bekerja keras untuk dipromosikan menjadi staf pelatih tim utama oleh Martinez pada tahun 2014.

Ada tugas empat pertandingan sebagai juru kunci pada Desember 2019 ketika Ferguson mengangkat semangat Marco Silvas Pemecatan setelah kekalahan 5-2 oleh Liverpool meninggalkan Everton di zona degradasi dan dia tentu saja bekerja sebagai asisten pelatih di bawah Ancelotti dan Benitez sesudahnya.

Energi dan antusiasme Ferguson di pinggir lapangan adalah yang dibutuhkan The Blues untuk segera menahan diri melawan tim Chelsea yang dipimpin Frank Lampard, yang ironisnya, bisa menjadi saingan potensial untuk pekerjaan kali ini.

Meskipun berada di urutan keempat dalam tabel Liga Premier pada saat itu, tim London itu terguling di Goodison Bear Pit, 3-1 dengan Ferguson – mengacungkan ball boy di udara untuk merayakan gol kedua Everton Dominic Calvert-Lewin – dan menjelaskan: “Itu adalah suasana yang luar biasa.”

Kehadiran jimat tartan di pinggir lapangan tak pelak lagi memacu adrenalin para pemain blues, tapi secara ilmiah itu hanya tindakan sementara.

Hasil imbang 1-1 yang mengesankan di Manchester United mengikuti, tetapi kemudian ada adu penalti melawan Leicester City di Piala Carabao, pertandingan di mana Everton bekerja selama lebih dari satu jam, dan kemudian hasil imbang tanpa gol di kandang melawan Arsenal. Pada titik ini, Ferguson dan para pemainnya tampak lelah dari upaya mereka selama dua minggu roller coaster.

Dengan beberapa – termasuk legenda Everton Neville Southall – Banding untuk mantan rekan setimnya Ferguson menyerahkan kendali untuk sisa kampanye, bos pemula dapat mempertahankan kekuatan dan percikan seperti itu selama setengah musim penuh, mempertahankan konsistensi hasil yang cukup untuk mengakhiri kebiasaan saat ini dan menjaga tim agar tidak terseret ke dalam pertempuran degradasi yang sebenarnya tidak mereka dekati seharusnya memberikan kualitas mereka miliki dalam skuad mereka yang berkinerja buruk?

Itulah pertaruhan yang harus ditimbang oleh Tuan Moshiri sekarang.

Di masa lalu, semakin lama manajer sementara Everton bertugas, semakin buruk hasilnya.

Ferguson akan melihat ini sebagai kesempatan besar lain baginya untuk menunjukkan dirinya sebagai ahli taktik sepak bola yang serius yang memiliki kesempatan untuk melawan tren ini, sebagai favorit penggemar tidak cukup, bahkan jika beberapa memiliki denyut nadi dipercepat ketika ia mencetak gol pertama Tim skuad melakukan langkahnya di Finch Farm.

Posisi dongeng dengan bagian signifikan dari basis pendukung tentu saja merupakan awal – terutama ketika Anda mengikuti jejak mantan bos Liverpool – tetapi Everton sangat membutuhkan poin dan tinju sekarang.

Namun, seperti semua manajer, Ferguson pada akhirnya dinilai dari hasil.

Itu adalah statistik mengejutkan dari hanya satu kemenangan dari 13 pertandingan terakhirnya di Liga Premier, bukan masa jabatannya sebelumnya di Anfield, yang membuat Benitez hanya tujuh bulan dalam masa pemerintahannya.

Dalam hal ini, “Big Dunc” sekarang memiliki kesempatan untuk membentuk takdirnya sendiri lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.