FAO mempersembahkan Blue Economy Works di Bali

TEMPO.CO, Nusa Dua – Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) di Indonesia mempresentasikan karya mereka tentang Aquatic Inland dan Marine Biodiversity di Lokakarya dan Stasiun Pembelajaran Fasilitas Lingkungan Global Asia Pasifik (GEF) untuk menyebarluaskan pengetahuan dan praktik terbaik yang digunakan dalam empat tahun terakhir .

Dewan GEF menyetujui US$78,5 juta untuk 13 proyek yang dipimpin FAO di 16 negara, termasuk Indonesia. Bekerja sama erat dengan Kementerian Kelautan dan Perikanan dalam kerangka proyek “Indonesian Seas Large Marine Ecosystem” (ISLME) dan “IFISH” banyak pekerjaan dalam pengelolaan keanekaragaman hayati perairan darat dan laut telah dilakukan.

Proyek FAO-GEF bekerja dengan kementerian-kementerian Indonesia termasuk Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Kementerian Pertanian dan Kementerian Kelautan dan Perikanan. Proyek GEF-FAO mengatasi krisis lingkungan global yang memengaruhi produktivitas dan keberlanjutan sistem pertanian pangan lahan dan air di lima benua.

Fasilitas Lingkungan Global (GEF) didirikan pada tahun 1992 di Rio Earth Summit untuk membantu memecahkan masalah lingkungan. Sejak itu, GEF telah memberikan lebih dari $21,1 miliar dalam bentuk hibah dan memobilisasi tambahan $114 miliar untuk mendanai bersama lebih dari 5.000 proyek di 170 negara.

Pada lokakarya Asia Pasifik, FAO ISLME dipilih sebagai salah satu Stasiun Pembelajaran GEF atas dukungannya terhadap keberlanjutan lintas batas, perlindungan habitat laut, dan produktivitas budidaya laut. Kegiatan proyek didorong oleh data dan berbasis bukti dan akan dilakukan dalam kemitraan yang erat dengan pemangku kepentingan utama seperti akademisi, kelompok nelayan, kelompok perempuan dan sektor swasta.

Mereka juga memperkuat EAFM untuk Wilayah Pengelolaan Perikanan 712, 713, 714 dan 573 dan perairan Timor-Leste Utara. Selain itu, proyek percontohan Pendekatan Ekosistem untuk Akuakultur dan Multi Akuakultur Terpadu menetapkan arah untuk budidaya laut yang berkelanjutan. Proyek ini juga melakukan analisis diagnostik lintas batas, yang mengarah ke program aksi strategis untuk ISLME.

READ  Ini link pengajuan pinjaman tanpa agunan dari Bank BRI dari rumah dengan bunga khusus diajukan untuk cicilan 15 tahun

Perwakilan FAO untuk Indonesia dan Timor Leste, Rajendra Aryal, mengatakan: “Manajemen kegiatan ekonomi biru yang berkelanjutan, yang meliputi makanan biru – makanan yang dihasilkan dari laut, danau, dan sungai – memainkan peran penting dalam Mencapai ketahanan pangan, mengakhiri malnutrisi dan membangun sistem pangan yang sehat, alami, dan tangguh di negara ini.”

Lebih dari 3.000 spesies hewan dan tumbuhan air ditangkap atau dibudidayakan untuk digunakan sebagai makanan di dunia. Mereka diproduksi oleh berbagai sistem – mulai dari pabrik kapal pukat laut hingga nelayan kecil yang menggunakan perahu kecil dan tambak ikan air tawar. Makanan biru sudah menjadi landasan sistem pangan global, menyediakan sumber makanan penting bagi lebih dari 3 miliar orang di seluruh dunia dan penghidupan bagi ratusan juta lainnya.

FAO

Klik disini untuk mendapatkan berita terbaru dari Tempo di Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.