European Southern Observatory menerbitkan gambar paling tajam dari 42 asteroid terbesar di tata surya | Berita dari sains dan teknologi

European Southern Observatory (ESO) telah mengungkapkan gambar paling tajam dari 42 asteroid terbesar di tata surya kita, dengan nomor dan tanggal publikasi dipilih untuk menghormati penulisnya, Douglas Adams.

Gambar detail ini ditangkap oleh Very Large Telescope (VLT), yang terletak di Chili daripada Eropa dan berada di ketinggian Gurun Atacama di mana terdapat langit cerah dan pemandangan luar angkasa.

Sebagian besar asteroid di sabuk asteroid antara Mars dan Jupiter berukuran lebih besar dari 100 km, dengan yang terbesar, Ceres dan Vesta, masing-masing berdiameter 940 km dan 520 km.

Gambar memungkinkan tim untuk melihat bahwa asteroid dibagi menjadi dua keluarga – hampir bulat sempurna, seperti Ceres dan Hygiea, dan memanjang, dengan “tulang anjing” asteroid Cleopatra menjadi contoh terbaik dari ini.

Para peneliti menggabungkan bentuk asteroid dengan informasi tentang massa mereka dan menemukan bahwa kepadatan objek dalam sampel 42 sangat bervariasi.

Gambar:
Ceres (L) dan Vesta memiliki diameter masing-masing sekitar 940 km dan 520 km

Empat asteroid yang paling tidak padat memiliki kerapatan sekitar 1,3 gram per sentimeter kubik, mirip dengan batu bara, sedangkan Calliope memiliki kerapatan berlian sebesar 4,4 gram per sentimeter kubik.

Rentang kepadatan memberikan petunjuk penting bagi para astronom tentang dari mana sebenarnya asteroid ini berasal, dengan hipotesis bersaing yang mendalilkan bahwa mereka terbentuk di tempat lain atau dari pecahan sejumlah planet yang sebelumnya ada di wilayah ruang ini.

READ  Tulang ditemukan dari 'manusia hantu' yang HILANG yang hidup di sisi kita 120.000 tahun yang lalu
Pengukuran lubang hitam dilakukan dengan Very Large Telescope (VLT) di European Southern Observatory (ESO).
Gambar:
Gambar diambil dengan Teleskop Sangat Besar

“Pengamatan kami menunjukkan migrasi yang kuat dari badan-badan ini sejak pembentukannya,” jelas Dr. Josef Hanus dari Universitas Charles di Praha.

“Singkatnya, keragaman yang sangat besar dalam komposisi mereka hanya dapat dipahami jika benda-benda tersebut berasal dari berbagai wilayah tata surya,” tambahnya.

Hasil ini mendukung hipotesis bahwa asteroid paling padat terbentuk di daerah terpencil tata surya di luar Neptunus sebelum bermigrasi ke dalam, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Astronomy & Astrophysics.

Gambar-gambar ini diambil dengan instrumen Spectro-Polarimetric High-Contrast Exoplanet REsearch (SPHERE) pada Teleskop Sangat Besar ESO sebagai bagian dari program yang mengukur 42 asteroid terbesar di tata surya kita.  Mereka menunjukkan dua asteroid paling tidak padat yang digambarkan, Sylvia dan Lamberta, yang memiliki kepadatan sekitar 1,3 gram per sentimeter kubik, kira-kira kepadatan batubara.
Gambar:
Sylvia (L) dan Lamberta memiliki massa jenis sekitar 1,3 gram per sentimeter kubik

Contoh nomor 42 ini dipilih untuk merujuk pada The Hitchhiker’s Guide to the Galaxy, serial fiksi ilmiah komedi Douglas Adams – dan menambah apa yang disebut ESO sebagai peringatan ke-42 penerbitan buku tersebut.

ESO mengatakan gambar-gambar itu adalah “lompatan maju dalam eksplorasi asteroid yang dimungkinkan oleh teleskop berbasis darat dan membantu menjawab pertanyaan pamungkas tentang kehidupan, alam semesta, dan yang lainnya.”

Dalam Hitchhiker’s Guide, sebuah superkomputer raksasa menghabiskan 7,5 juta tahun untuk mencari tahu jawaban atas pertanyaan terakhir itu, hanya untuk menginjak usia 42 tahun – dan di tahun-tahun di antaranya, orang-orang lupa apa pertanyaan sebenarnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *