EU News: Panggilan Frexit meletus karena ‘birokrasi Uni Eropa yang gila mempersulit pemulihan’ | Politik | Baru

Menteri Keuangan Prancis Bruno Le Maire pada Selasa memperingatkan bahwa Uni Eropa berisiko tertinggal di belakang Amerika Serikat dan China jika membuang lebih banyak waktu untuk meluncurkan paket stimulus € 750 miliar.

Mr Le Maire mengeluarkan peringatan saat dia dan mitranya dari Jerman mempresentasikan rencana untuk mengeksploitasi dana stimulus – yang disetujui oleh para pemimpin Uni Eropa Juli lalu – senilai hampir € 70 miliar untuk menghidupkan kembali pemulihan ekonomi pasca pandemi mereka.

Berbicara pada konferensi pers online dengan Menteri Keuangan Jerman Olaf Scholz, politisi Prancis itu mengatakan: “Mari kita perjelas: kami sangat efektif tahun lalu dalam mengadopsi rencana Eropa untuk pemulihan dan keputusan untuk menerbitkan utang bersama.

“Sejak itu kami telah kehilangan terlalu banyak waktu. China telah melanjutkan pertumbuhannya. Amerika Serikat sedang berkembang pesat. Uni Eropa harus tetap bersaing.”

Tetapi peringatan itu hanya memicu seruan di negaranya sendiri agar Prancis meninggalkan blok itu secepat mungkin.

Aktivis Generasi Frexit mengecam: “Uni Eropa: mengapa tetap sederhana padahal bisa menjadi rumit?

“Mari kita keluar dari birokrasi yang berat dan tidak masuk akal ini, lindungi diri kita sendiri, putuskan sendiri tanpa meminta izin.

“Mari kita kendalikan secepat mungkin!

“Frex!

BACA SELENGKAPNYA: Polandia memicu krisis hukum atas dana pemulihan COVID-19

Eropa sudah menderita dari awal yang lambat untuk program vaksinasi, yang tertinggal dari Amerika Serikat.

Pemerintah Uni Eropa diharapkan untuk merinci pada akhir minggu bagaimana mereka berencana untuk membelanjakan hibah dan pinjaman dana stimulus, yang akan dibiayai dengan pinjaman bersama dari blok tersebut.

Perlunya perencanaan dan reformasi jangka panjang, sambil memenuhi tuntutan bahwa 37% dari uang UE dibelanjakan untuk mengatasi perubahan iklim dan 20% untuk digitalisasi ekonomi, berarti bahwa beberapa negara tidak akan menerima permintaan pembayaran mereka hingga pertengahan Mei. .

READ  Hakim Akan Menunjuk 'Master Khusus' dalam Kasus Rudy Giuliani | Rudy Giuliani

Ukuran yang relatif kecil dari stimulus Uni Eropa dan waktu yang dibutuhkan untuk meluncurkannya telah mengundang perbandingan yang tidak menyenangkan dengan paket miliaran dolar dari pemerintahan Biden.

JANGAN LEWATKAN:
Brexit LIVE: Anggota Parlemen mendukung kesepakatan perdagangan Inggris dengan kemenangan telak [LIVE BLOG]
Brexit dibenarkan karena laporan yang memberatkan mengekspos krisis Eropa baru [INSIGHT]
Nick Ferrari menertawakan wajah MEP atas perseteruan EU-AstraZeneca – TONTON [VIDEO]

Mr Le Maire mengatakan perbandingan seperti itu “tidak adil dan tidak memadai” karena orang Eropa telah diuntungkan dari kebijakan perlindungan sosial yang lebih kuat selama krisis.

Sebelum mempertimbangkan untuk meningkatkan respons Eropa, Eropa harus fokus pada pelaksanaan rencana pemulihan sebagaimana adanya, katanya.

Mr Scholz menambahkan: “Saya benar-benar yakin bahwa kami bekerja dengan program yang sangat kuat yang membuat perbedaan dan yang sangat baik dalam skala global”.

Prancis tidak menunggu peluncuran rencana Eropa dan September lalu meluncurkan rencana pemulihannya sendiri sebesar 100 miliar euro, yang telah menghabiskan 30 miliar euro.

Ketika Paris memimpin, semakin frustrasi bahwa negara-negara lain telah menyeret kaki mereka untuk meratifikasi paket stimulus UE, berisiko memperlambat pencairan dana.

Mr Le Maire mendesak negara anggota lain untuk menyerahkan rencana mereka dan meratifikasi “secepat mungkin” undang-undang nasional yang diperlukan untuk mendanai dana Uni Eropa.

Jika Komisi Eropa dengan cepat menganalisis rencana investasi nasional, negara-negara anggota dapat bersama-sama menyetujuinya pada Juli, membuka jalan bagi pencairan “sebelum akhir musim panas,” kata Le Maire, menambahkan bahwa ‘dia menyediakan pembayaran pertama sebesar 5 miliar euro . pada bulan September “paling lambat”.

Prancis mengharapkan untuk menerima total 41 miliar euro dari dana tersebut untuk membiayai program stimulus nasionalnya sementara Jerman berharap mendapatkan subsidi sebesar 25,6 miliar euro.

READ  Trump memprediksi kembalinya 'pergeseran lempeng tektonik' di media sosial meskipun diblokir oleh hampir semua situs

Jumlah uang yang diterima negara tidak hanya bergantung pada ukuran ekonomi mereka, tetapi juga pada parahnya krisis.

Jerman akan mencurahkan 90% bagiannya untuk perlindungan iklim dan digitalisasi, sementara Prancis akan mencurahkan 75% untuk proyek semacam itu, jauh melampaui persyaratan UE.

Dana Eropa dapat meningkatkan pertumbuhan blok dari 1,5% menjadi 4,1% selama lima tahun dan mendukung peringkat kredit dari beberapa negara bagian yang paling banyak berhutang, kata lembaga pemeringkat S&P Global.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *