Erdogan melewatkan KTT iklim Glasgow di tengah perselisihan keamanan

ANKARA, 1 November (Reuters) – Presiden Tayyip Erdogan membatalkan rencana menghadiri konferensi iklim dunia di Glasgow pada Senin karena Inggris gagal memenuhi tuntutan keamanan Turki, kata media Turki.

Para kepala negara dan pemerintahan dari seluruh dunia menghadiri KTT COP26, yang dianggap penting untuk mencegah dampak paling buruk dari perubahan iklim.

Erdogan akan bergabung dengan mereka di Skotlandia setelah menghadiri KTT G20 di Roma akhir pekan ini, tetapi malah mendarat di Turki tak lama setelah tengah malam pada hari Senin.

Media Turki mengutip dia mengatakan kepada wartawan di pesawatnya kembali bahwa Ankara telah membuat tuntutan standar protokol keamanan untuk KTT di Inggris yang tidak terpenuhi.

“Ketika tuntutan kami tidak dipenuhi, kami memutuskan untuk tidak pergi ke Glasgow,” kata Erdogan dilaporkan. Dia mengatakan standar protokol yang dicari oleh Ankara adalah yang selalu diterapkan dalam perjalanan internasionalnya.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson awalnya mengatakan masalah itu telah diselesaikan, kata Erdogan. “Tetapi pada saat terakhir dia kembali kepada kami dan memberi tahu kami bahwa pihak Skotlandia menyebabkan kesulitan,” katanya kepada media Turki.

Erdogan mengatakan dia kemudian mengetahui bahwa tindakan yang diminta Turki telah diberikan secara luar biasa ke negara lain, yang tidak dia sebutkan. Dia mengatakan itu tidak dapat diterima. “Kita berkewajiban untuk melindungi martabat bangsa kita,” katanya.

Seorang juru bicara kantor pemerintah Inggris COP26 menolak berkomentar tentang masalah keamanan. Polisi Skotlandia mengatakan mereka tidak mengomentari keamanan VIP.

Seorang pejabat senior Turki mengatakan kepada Reuters sebelumnya bahwa pihak berwenang Inggris telah gagal untuk menanggapi tuntutan keamanan Turki.

“Presiden mengambil keputusan seperti itu karena tuntutan kami mengenai jumlah kendaraan untuk keamanan dan beberapa tuntutan terkait keamanan lainnya tidak sepenuhnya dipenuhi,” kata pejabat itu.

READ  Para pemimpin Demokrat ingin DPR memberikan suara pada agenda nasional Biden pada hari Selasa | administrasi Biden

Erdogan sebelumnya mengumumkan dia akan bertemu dengan presiden AS Joe biden di Glasgow, tetapi mereka bertemu di Roma pada hari Minggu. Baca lebih lajut

Bulan lalu parlemen Turki diratifikasi kesepakatan iklim Paris 2015, menjadi negara G20 terakhir yang melakukannya. Baca lebih lajut

Ankara telah menangguhkan ratifikasi selama bertahun-tahun, dengan mengatakan Turki tidak boleh diklasifikasikan sebagai negara maju dengan akses keuangan yang berkurang untuk mendukung pengurangan emisi di bawah kesepakatan. Dia juga mengatakan bahwa Turki secara historis bertanggung jawab atas bagian yang sangat kecil dari emisi karbon.

Erdogan mengatakan pekan lalu bahwa Turki telah menandatangani a protokol kesepakatan di mana ia akan memperoleh pinjaman senilai $ 3,2 miliar untuk membantu memenuhi target energi bersih yang ditetapkan dalam perjanjian Paris. Baca lebih lajut

Orang lain yang tidak hadir dalam pertemuan Glasgow termasuk Presiden China Xi Jinping, yang negaranya sejauh ini merupakan penghasil gas rumah kaca terbesar, dan Presiden Rusia Vladimir Putin, salah satu dari tiga produsen minyak terbesar di dunia.

Xi akan berpidato di konferensi pada hari Senin melalui pernyataan tertulis, sesuai dengan jadwal resmi. Putin telah membatalkan rencananya untuk berpartisipasi dalam pembicaraan langsung melalui tautan video, kata Kremlin.

Pelaporan oleh Orhan Coskun di Ankara dengan pelaporan tambahan oleh Elizabeth Piper di Glasgow Penulisan oleh Daren Butler Penyuntingan oleh Dominic Evans, Barbara Lewis dan Mark Heinrich

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *