Empat dinosaurus termasuk triceratops dan kemungkinan spesies baru ditemukan di Montana

Sekelompok peneliti yang bekerja di Formasi Hell Creek di Montana menemukan sisa-sisa fosil dari empat dinosaurus yang berbeda, termasuk satu yang mungkin merupakan spesies baru.

Ahli paleontologi dari University of Washington dan Burke Museum menemukan ilium (atau tulang pinggul) dari “theropoda seukuran burung unta,” sebuah kelompok yang mencakup dinosaurus bipedal karnivora seperti T. rex atau raptor dan pinggul dan kaki satu paruh Bebek dinosaurus.

Mereka juga menemukan panggul, cakar kaki, dan anggota badan dari theropoda lain yang mungkin merupakan Anzu langka (juga dikenal sebagai “Ayam dari Neraka”) atau mungkin spesies baru; serta tengkorak dan tulang lainnya dari triceratops.

Peneliti menemukan tengkorak dan tulang lainnya dari triceratops. The “trailer hitch” atau tulang kondilus oksipital (foto) menghubungkan tengkorak dengan vertebra serviks

“Setiap fosil yang kami kumpulkan membantu kami mempertajam visi kami tentang ekosistem terakhir yang didominasi dinosaurus dan ekosistem pertama yang didominasi mamalia,” kata Gregory Wilson Mantilla, profesor di University of Washington dan kurator paleontologi vertebrata di Burke Museum. dalam pendapat.

“Ini akan memungkinkan kita untuk lebih memahami proses yang terkait dengan hilangnya dan penciptaan keanekaragaman hayati dan kerapuhan, keruntuhan dan perakitan ekosistem.”

Penemuan itu terjadi di Formasi Hell Creek Montana, di mana sejumlah fosil dinosaurus telah ditemukan selama bertahun-tahun

Penemuan itu terjadi di Formasi Hell Creek Montana, di mana sejumlah fosil dinosaurus telah ditemukan selama bertahun-tahun

Daerah ini terletak di bagian timur laut Montana dan berasal dari bagian terakhir Zaman Kapur 68 hingga 66 juta tahun yang lalu.

Daerah ini terletak di bagian timur laut Montana dan berasal dari bagian terakhir Zaman Kapur 68 hingga 66 juta tahun yang lalu.

JADWAL ACARA NERAKA CREEK

Para peneliti memperkirakan bahwa gelombang seismik menghantam Formasi Hell Creek dalam waktu 10 menit dari dampak asteroid Chicxulub 66 juta tahun yang lalu.

Ini akan menjadi setara dengan gelombang berkekuatan 10 atau 11 gempa bumi.

READ  5 hari lagi, puncak dari fenomena hujan meteor Orionid

Tim menduga bahwa laut pedalaman kemudian menghasilkan setidaknya dua gelombang besar, yang disebut seiches.

Ini menghancurkan tanah dengan hanya sekitar 20 menit di antaranya, akhirnya menjatuhkan lebih dari enam kaki puing-puing pada makhluk terkutuk di situs tersebut.

Sementara itu, manik-manik kaca mematikan yang disebut tektites menghujani dari langit seperti rudal balistik kecil yang terbang 200 mil per jam.

Catatan fosil menunjukkan bahwa mutiara ini terlempar ke permukaan selama 10 hingga 20 menit setelah gelombang pertama sebelum pukulan kedua mengubur ikan yang terdampar di pasir dan kerikil.

Deposit tebal ini akhirnya disegel dengan lapisan tanah liat yang kaya iridium – bahan yang langka di Bumi tetapi umum di asteroid dan komet.

Formasi Hell Creek di bagian timur laut negara bagian itu berasal dari bagian terakhir Zaman Kapur 68 hingga 66 juta tahun yang lalu.

Sejumlah fosil dinosaurus telah ditemukan di sana selama bertahun-tahun, termasuk Triceratops yang dikenal sebagai “Big John” yang akan dilelang bulan depan.

Ini juga merupakan rumah bagi kuburan yang penuh dengan ikan, mamalia, dan triceratop terpisah yang mati setelah terkubur dalam tsunami yang dipicu oleh asteroid yang menghantam Bumi 66 juta tahun yang lalu.

Triceratops dikenal sebagai “flyby trike” setelah seorang peternak (yang menyewa tanah dari Biro Pengelolaan Tanah) melihatnya menerbangkan pesawatnya.

Sampai saat ini, ahli paleontologi telah menemukan ruff, tulang tanduk, tulang rusuk individu, rahang bawah, gigi, dan tulang yang dikenal sebagai “trailer hitch”.

The “trailer hitch” atau tulang kondilus oksipital menghubungkan tengkorak ke vertebra serviks.

Para ahli percaya bahwa sekitar 30 persen Triceratops telah ditemukan.

Kemungkinan flyby trike mati di dataran banjir karena tulang-tulangnya ditemukan di atas satu sama lain, tidak seperti hewan hidup.

READ  NASA Mengumumkan Situs Pendaratan untuk Misi Robot Moon Rover | Berita dari sains dan teknologi

Mungkin juga tulang-tulang itu dipindahkan oleh pemulung seperti T. rex sebelum menjadi fosil.

Triceratops ini mungkin salah satu yang terakhir dari jenisnya yang hidup sebelum tumbukan asteroid. Ahli paleontologi Universitas Washington memperkirakan ia hidup kurang dari 300.000 tahun sebelum tumbukan.

“Sebelum penggalian tahun ini, sebagian ruffle flyby trike dan tanduk dahi dikumpulkan dan kemudian disiapkan oleh ahli taksidermi sukarela di laboratorium persiapan fosil,” kata Kelsie Abrams, manajer laboratorium laboratorium persiapan paleontologi Museum Burke, yang juga memimpin kerja lapangan musim panas ini.

Triceratops adalah sebagai

Triceratops dikenal sebagai “Flyby Trike” (foto). Sampai saat ini, ahli paleontologi telah menemukan ruff, tulang tanduk, tulang rusuk individu, rahang bawah, gigi, dan tulang yang dikenal sebagai “trailer hitch”.

Kelsie Abrams (foto), manajer laboratorium laboratorium persiapan paleontologi Museum Burke, membuka jaket lapangan dari theropoda ilium

Kelsie Abrams (foto), manajer laboratorium laboratorium persiapan paleontologi Museum Burke, membuka jaket lapangan dari theropoda ilium

“Bembel-embel itu dikumpulkan di banyak bagian dan disatukan secara fantastis oleh para sukarelawan. Saat merakit potongan frill, ditemukan bahwa spesimen tersebut kemungkinan adalah triceratop “kakek” yang lebih tua.

Abrams melanjutkan, ‘Tulang segitiga di sepanjang ruff yang disebut ‘epi-oksipital’ benar-benar menyatu dan hampir tidak dapat dikenali pada spesimen dibandingkan dengan bentuk segitiga yang tajam dan mencolok yang terlihat pada individu yang lebih muda.

“Selain itu, tanduk alis melengkung ke bawah daripada ke atas, dan fitur ini juga terlihat pada hewan yang lebih tua.”

Selain itu, para peneliti menemukan amber dan polong biji di dekat “flyby trike” yang memungkinkan paleobotanis untuk mengetahui tanaman apa yang dimakan dinosaurus dan seperti apa ekosistem pada saat itu.

“Sisa fosil tumbuhan dari periode ini sangat penting untuk pemahaman kita tentang ekosistem yang lebih luas,” tambah Paige Wilson, seorang mahasiswa PhD di UW.

READ  Struktur berputar terbesar ditemukan di alam semesta - Filamen kosmik fantastis di mana galaksi relatif hanya partikel debu

“Materi tumbuhan tidak hanya dapat memberi tahu kita apa yang mungkin dimakan dinosaurus itu, tetapi tumbuhan juga dapat memberi tahu kita secara lebih umum seperti apa lingkungan mereka.”

Keempat fosil tersebut nantinya akan menjadi bagian dari koleksi Museum Burke.

APA YANG MEMBUAT TRICERATOPS LAGI?

Triceratops adalah herbivora dan memiliki dua tanduk besar di atas mata mereka dan tanduk hidung yang lebih kecil, serta paruh seperti burung beo dan bulu besar yang bisa tumbuh hingga hampir 1 meter (3 kaki).

Berdasarkan Museum Sejarah Alam di London, Inggris, tanduknya mungkin digunakan untuk mengusir serangan Tyrannosaurus Rex, salah satu predator utamanya.

Sebuah fosil Triceratops parsial ditemukan pada tahun 1997 memiliki tanduk yang digigit dengan bekas gigitan yang konsisten dengan T. rex.

Triceratops kemungkinan besar hidup berkelompok untuk memperingatkan satu sama lain tentang bahaya dan untuk mengurangi kemungkinan mereka diserang oleh pemangsa.  Gambar tersebut menunjukkan rekonstruksi seperti apa rupa Triceratops

Triceratops kemungkinan besar hidup berkelompok untuk memperingatkan satu sama lain tentang bahaya dan untuk mengurangi kemungkinan mereka diserang oleh pemangsa. Gambar tersebut menunjukkan rekonstruksi seperti apa rupa Triceratops

Situs tusukan juga telah ditemukan pada embel-embel fosil, menunjukkan bahwa triceratop jantan juga menggunakan tanduknya untuk bertarung satu sama lain, mungkin untuk mengesankan betina.

Ruffles dari triceratops bisa digunakan untuk menarik pasangan, atau sebagai cara bagi anggota spesies yang sama untuk mengenali satu sama lain atau untuk mengatur suhu tubuh.

Triceratops kemungkinan besar hidup berkelompok untuk memperingatkan satu sama lain tentang bahaya dan untuk mengurangi kemungkinan mereka diserang oleh pemangsa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *