Emmanuel Macron kehilangan mayoritas di Majelis Nasional

Presiden Emmanuel Macron kehilangan mayoritasnya di Majelis Nasional Prancis setelah partisipasi kuat dalam pemilihan legislatif hari Minggu oleh aliansi oposisi kiri-hijau dan dorongan terlambat dari sayap kanan.

Parlemen Prancis yang ditangguhkan berarti Macron harus mencapai kesepakatan dengan partai-partai Majelis lainnya untuk meloloskan undang-undang selama lima tahun ke depan dan para menterinya akan menghadapi persaingan yang bergejolak dalam debat parlemen.

Hasil akhir dari Home Office pada hari Senin menunjukkan bahwa Garis makronAliansi sentris Bersama (Bersama) telah memenangkan 245 kursi di Majelis, jauh di bawah 289 yang dibutuhkan untuk mayoritas mutlak yang telah dinikmatinya sejak 2017.

Aliansi kiri-hijau dibentuk oleh politisi sayap kiri Jean-Luc Mélenchon — Persatuan Ekologis dan Sosial Rakyat Baru (Nupes) — didukung oleh banyak pemilih muda perkotaan dan muncul sebagai blok oposisi utama dengan 131 anggota di kamar 577 kursi.

Bagian paling kanan dari Marine Le Pen Reli Nasional adalah kejutan besar malam dan memenangkan 89 kursi – lebih dari 10 kali lebih banyak dari delapan yang dimenangkannya dalam pemilihan parlemen sebelumnya. Les Républicains yang konservatif dan mitranya memenangkan 74 kursi.

Elisabeth Borne, Perdana Menteri Macron, mengatakan dalam pidato pasca pemilihan bahwa situasinya “belum pernah terjadi sebelumnya” dan menimbulkan “risiko bagi negara”. Bruno Le Maire, menteri keuangan, mengakui hasilnya “mengecewakan” dan mengatakan pemerintah perlu “imajinatif” dalam memberlakukan putaran reformasi berikutnya.

Borne berjanji pemerintah akan mulai bekerja pada hari Senin untuk membangun mayoritas di Majelis Nasional yang dapat melakukan bisnis, termasuk mengejar tujuan Macron tentang pekerjaan penuh dan “transisi ekologis yang ambisius” untuk mengatasi perubahan iklim dengan berinvestasi dalam energi terbarukan.

READ  Joe Biden "mengundurkan diri" karena orang dalam dari Partai Demokrat memperingatkan "dia terlalu tua untuk menjadi presiden" | Dunia | Baru

Mélenchon mengatakan kepada para pendukungnya yang antusias bahwa Macron telah menderita “kekalahan total” dan bahwa aliansinya adalah wajah baru dari Perancis“kebangkitan sejarah pemberontakan dan revolusi”.

Jordan Bardella, ketua partai anti-imigrasi euroceptic Le Pen, mengatakan RN telah membuat “terobosan bersejarah”, sementara Le Pen yang tersenyum mengatakan orang-orang Prancis yang prihatin dengan migran, kejahatan dan ketidakadilan akan memiliki kelompok kuat yang membela kepentingan mereka di parlemen. .

Nupes Mélenchon – yang mencakup partai-partai Sosialis, Komunis dan Hijau Prancis serta La France Insoumise (France Insoumise) sayap kirinya sendiri – diharapkan, menurut konvensi, untuk memegang jabatan ketua komite keuangan penting Majelis setelah menggantikan Partai Republik sebagai pemimpin oposisi.

Tetapi RN sayap kanan, sebagai partai oposisi tunggal terbesar, juga mengklaim hak atas jabatan tersebut pada hari Senin.

Namun demikian, Macron’s Ensemble memenangkan lebih banyak kursi daripada partai lain mana pun, sehingga dia terhindar dari “kohabitasi” yang tidak produktif dengan pemerintah dan perdana menteri yang dipaksakan oleh mayoritas parlemen yang bermusuhan.

Sebagai presiden Republik Kelima yang didirikan di bawah Charles de Gaulle pada tahun 1958, Macron juga memegang kendali pertahanan nasional dan kebijakan luar negeri.

Macron dan Borne, bagaimanapun, harus mencapai kesepakatan koalisi atau perjanjian sementara dengan pihak lain – kemungkinan besar konservatif LR – untuk mengesahkan undang-undang. Ini termasuk putaran reformasi ekonomi berikutnya, termasuk rencana presiden untuk menyederhanakan sistem pensiun yang mahal dan menaikkan usia pensiun resmi dari 62 menjadi 65 – sebuah proposal yang ditentang keras oleh kaum kiri dan ditentang oleh serikat pekerja utama.

Aurélien Pradié, sekretaris jenderal LR, menyalahkan Macron atas apa yang dijanjikan sebagai situasi “kacophonous” di parlemen tetapi mengatakan di radio Franceinfo bahwa partainya akan memilih dengan atau melawan pemerintah berdasarkan kasus per kasus.

READ  Yunani dan Spanyol akan tetap "oranye" untuk musim panas, manajer perjalanan memperingatkan

Pada bulan April, Macron mengalahkan Le Pen di putaran final pemilihan presiden, menjadi petahana pertama dalam 20 tahun yang memenangkan masa jabatan kedua. Dia juga menjadi orang pertama sejak 2002 yang tidak memenangkan mayoritas di Majelis Nasional setelah pemilihannya sendiri.

Kiri telah menuntut beberapa masalah dari tim Macron, dengan kandidat Nupes mengalahkan Christophe Castaner, mantan menteri dalam negeri yang memimpin partai Macron di majelis, dan Richard Ferrand, presiden ‘Assembly’ yang akan keluar.

Beberapa menteri Macron juga akan kehilangan pekerjaan mereka di bawah pemerintahannya bahwa menteri yang mencalonkan diri dan kalah harus mengundurkan diri.

Brigitte Bourguignon, Menteri Kesehatan, kalah 56 suara dari kandidat sayap kanan di Prancis utara, dan Amélie de Montchalin, Menteri Lingkungan, kalah di kiri di Essonne, di selatan dari Paris. Di sebuah daerah pemilihan di pulau Karibia Guadeloupe, Justine Benin, Delegasi Menteri untuk Laut, dipukuli oleh saingannya yang berhaluan kiri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.