Elizabeth Warren: Partai Demokrat enggan mencalonkan seorang perempuan pada tahun 2020 | Elizabeth warren

Di buku baru, Senator Massachusetts Elizabeth warren menunjukkan bahwa sebagian alasan kegagalannya dalam pemilihan pencalonan presiden dari Partai Demokrat tahun 2020 terletak pada keengganan partai tersebut untuk mencalonkan perempuan lain.

“Saya harus lari melawan bayang-bayang Martha dan Hillary,” tulis Warren dalam Bertahan, yang akan diterbitkan pada hari Selasa, di Washington Post dilaporkan.

Hillary Clinton, mantan Senator dan Menteri Luar Negeri New York, kalah dalam pemilihan presiden 2016 dari Donald Trump.

Martha Coakley, Jaksa Agung Massachusetts, kalah dalam pemilu 2010 untuk a Senat AS kursi lama oleh Ted Kennedy, Scott Brown, dan pemilihan gubernur 2014 untuk Charlie Baker.

Kedua wanita tersebut memulai sebagai favorit tetapi menderita kerugian yang memberikan pukulan telak Demokrat di kancah nasional.

Warren memimpin pendahuluan Demokrat 2020 sejak awal. Dalam bukunya, The Post disebutkan, Dia mengulangi percakapan dengan suaminya, Bruce Mann, yang berkata, “Sayang, kamu benar-benar bisa melakukan ini. Anda bisa menjadi presiden. Warren juga menulis bahwa dia membayangkan pelantikannya.

Tapi dia tidak memenangkan negara bagian apa pun dan mengambil dari 5 Maret. Bersama dengan sebagian besar wilayah lainnya, dia disetujui Joe Biden melawan pembawa standar progresif Bernie Sanders. Biden kemudian dengan meyakinkan mengalahkan Trump, tetapi Warren dicoret sebagai wakil presiden dan jabatan kabinet.

Di halaman tersebut, Warren mengaitkan beberapa kesalahan atas kekalahannya dengan ketidakmampuannya untuk menjelaskan bagaimana dia akan membayar untuk proposal progresifnya yang ambisius, terutama pada perluasan perawatan kesehatan.

Dia juga dikatakan telah “memberikan banyak pujian untuk sekutu dan pesaing dan sedikit penyelesaian skor atau cerita,” menyebut Biden “pria yang stabil dan sopan” dan Sanders “tidak takut dan bertekad.”

Kantor Pos disebutkan Buku Warren “menyoroti” perselisihan dengan Sanders tentang apakah dia mengatakan kepadanya bahwa seorang wanita tidak bisa mengalahkan Trump. Warren bilang dia melakukannya. Sanders mengatakan dia tidak melakukannya.

Warren mempertimbangkan a debat di Nevada di mana dia menyerang mantan Walikota New York Michael Bloomberg karena perilakunya terhadap wanita dan membandingkannya dengan Trump. Warren, pos disebutkan, menulis bahwa dia terkejut Bloomberg tidak segera menanggapi.

“Seperti banyak wanita dalam banyak konteks, saya bertanya-tanya apakah dia pernah mendengar saya,” tulisnya.

Buku Warren, yang ketiga, juga membahas sebuah insiden yang telah diungkapkan ke University of Houston ketika dia mengatakan seorang kolega pria mencoba meraba-raba dia, dan pengaruhnya terhadap karir kuliahnya.

Judul buku itu berasal bentrokan terkenal dengan Mitch McConnell pada 2017. Mencoba untuk membungkam Warren selama debat, Pemimpin Mayoritas Republik saat itu berkata: “Dia telah diperingatkan. Dia menerima penjelasan. Meskipun demikian, dia bersikeras.

The Post mengatakan teks di belakang buku Warren mengatakan ini adalah “pertarungan yang ada di depan.”

“Warren menawarkan beberapa petunjuk tentang kemungkinan mencalonkan diri sebagai presiden lagi,” kata surat kabar itu. “Pada usia 71 tahun, dia lebih muda dari Biden dan mungkin dapat meluncurkan kampanye lain pada tahun 2024, terutama jika dia tidak mencari masa jabatan kedua.”

READ  Donald Trump 'sekarang menderita episode psikotik setelah akhirnya menyadari dia kalah dalam pemilihan'

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *