Ekonomi Indonesia harus segera membaik: Menteri Airlangga – Ekonomi

Situasi ekonomi Indonesia diperkirakan akan membaik segera setelah pemerintah mempersiapkan serangkaian rencana pemulihan, kata Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartanto.

Dalam diskusi virtual bertajuk “Outlook 2021: Wajah Indonesia Setelah Pandemi” (Seperti Apa Indonesia Setelah Pandemi) pada hari Kamis, Airlangga mengatakan pihaknya yakin ekonomi bangsa telah mulai meningkat.

“Tanda-tandanya sudah ada. Itu [COVID-19] Kehadiran vaksin meningkatkan kepercayaan dan rasa aman masyarakat, yang seharusnya mendorong mereka untuk melanjutkan aktivitasnya. Ekonomi sangat erat hubungannya [people’s] Mobilitas, ”tambahnya.

Menkeu bahkan mengklaim Indonesia berhasil mengendalikan dampak ekonomi pandemi lebih baik daripada anggota G20 lainnya.

Indonesia mencatat penurunan 3,5 persen dari tahun ke tahun dalam produk domestik bruto (PDB) dari Juli hingga September, memimpin negara itu ke dalam resesi pertamanya sejak krisis keuangan Asia tahun 1998. Namun, penurunan tersebut kurang menonjol dibandingkan penurunan 5,3 persen tahun-ke-tahun di kuartal kedua.

Terlepas dari optimisme ekonomi, Airlangga meyakinkan masyarakat bahwa pemerintah akan memprioritaskan perawatan kesehatan dan mengatakan telah mengalokasikan sebagian besar APBN 2021 untuk sektor kesehatan negara, termasuk kampanye vaksinasi nasional.

Baca juga: Pemerintah Kembali Revisi PDB pada 2020 karena kasus COVID-19 meningkat tajam menjelang akhir tahun

“Pemerintah telah mengalokasikan antara 63 triliun rupee [US$4.4 billion] dan 73 triliun rupee untuk mendukung program vaksinasi, ”ujarnya.

Untuk memperbaiki keadaan ekonomi, pemerintah juga mencanangkan program perlindungan sosial untuk meningkatkan daya beli masyarakat. Airlangga mengatakan pemerintah telah mengalokasikan Rs. 48,8 triliun untuk mendukung sektor usaha kecil pada 2021.

Sementara itu, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati pekan lalu mengatakan bahwa pemerintah memperkirakan pertumbuhan PDB antara 1,7 hingga 2,2 persen tahun ini karena turunnya belanja anggaran, yang menyumbang lebih dari setengah PDB Indonesia.

READ  Boeing 737-800 Garuda Indonesia mengalami kerusakan mesin nomor 2

Angka itu lebih rendah dari perkiraan kementerian pada September sebelumnya, di mana pemerintah memperkirakan penurunan ekonomi 0,6-1,7 persen.

“Kami memperkirakan pengeluaran rumah tangga turun sekitar 2,6 hingga 3,6 persen karena meningkatnya kasus COVID-19 pada Desember, yang memicu pembatasan yang lebih ketat,” kata Sri Mulyani saat konferensi pers virtual pada 21 Desember. .

Bank Pembangunan Asia (ADB) dan Bank Dunia juga telah menurunkan prakiraan ekonomi Indonesia pada tahun 2020. Kedua institusi tersebut memperkirakan ekonomi Indonesia akan berkontraksi 2,2 persen tahun ini, berbeda dengan perkiraan sebelumnya masing-masing sebesar 1 dan 1,6 persen penurunan PDB.

Baca juga: PDB Indonesia Bisa Turun 2% di Kuartal IV: Airlangga

Sri Mulyani mengatakan dia juga memperkirakan investasi, yang merupakan salah satu kontributor utama PDB Indonesia, akan menyusut tahun ini.

“Kami asumsikan investasi akan menyusut 4,4 hingga 4,5 persen pada 2020,” katanya.

Namun, diasumsikan penurunan investasi pada kuartal keempat akan meningkat dari minus 6,5 persen pada kuartal ketiga menjadi sekitar 4 menjadi 4,3 persen setelah penjualan kendaraan niaga dan impor barang modal meningkat. (dpk)

Catatan Editor: Artikel ini adalah bagian dari kampanye publik oleh Satgas COVID-19 untuk meningkatkan kesadaran akan pandemi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *