Ekonomi di Brunei tumbuh 2,5 persen selama tahun depan

BANDAR SERI BEGAWAN (Borneo Bulletin / ANN): Brunei Darussalam merupakan satu dari tiga negara Asean yang tumbuh dengan pertumbuhan ekonomi 1,2 persen tahun lalu.

Dua negara lainnya adalah Myanmar (3,2 persen) dan Vietnam (2,9 persen).

Kesultanan tersebut diharapkan tumbuh 1,6 persen tahun ini, 2,5 persen tahun depan dan 2,2 persen pada 2026. Hal ini muncul dari laporan yang baru-baru ini diterbitkan oleh Dana Moneter Internasional (IMF) dalam World Economic Outlook (WEO) yang diterbitkan minggu lalu.

Perekonomian regional dengan pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) yang tinggi pada tahun 2021 adalah Filipina (6,9 persen), Malaysia dan Vietnam (masing-masing 6,5 persen), Singapura (5,2 persen), Laos (4,6 persen) dan Indonesia (Indonesia). 4,3 persen) dan Kamboja (4,2 persen).

Pada 2020, beberapa negara Asean turun tajam akibat dampak pandemi Covid-19: Filipina (9,5 persen), Thailand (6,1 persen), Malaysia (5,6 persen), Singapura (5,4 persen) Persen) dan Kamboja (3,5 persen) ).

Vietnam diperkirakan akan memimpin ekonomi Asean yang tumbuh paling cepat pada tahun 2022.

IMF memperkirakan pertumbuhan ekonomi di Vietnam sebesar 7,2 persen pada tahun 2022, diikuti oleh Filipina (6,5 persen) serta Malaysia dan Kamboja (keduanya enam persen).

Kamboja diproyeksikan menjadi yang tumbuh tercepat di kawasan dengan pertumbuhan PDB 6,8 persen pada 2026.

Prospek global tetap sangat tidak pasti setahun setelah pandemi dimulai.

Mutasi virus baru dan meningkatnya jumlah korban manusia menjadi perhatian, bahkan jika peningkatan cakupan vaksin meningkatkan sentimen.

Pemulihan ekonomi berbeda-beda di setiap negara dan sektor, yang mencerminkan gangguan terkait pandemi dan tingkat dukungan politik yang berbeda.

Prospeknya tidak hanya bergantung pada hasil pertempuran antara virus dan vaksin. Ini juga tergantung pada seberapa efektif kebijakan ekonomi yang dilaksanakan di bawah ketidakpastian yang tinggi dapat membatasi kerusakan permanen yang disebabkan oleh krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya ini.

READ  Produksi jagung di Indonesia semakin meningkat

Pertumbuhan global enam persen diperkirakan untuk 2021, yang akan melambat menjadi 4,4 persen pada 2022.

Proyeksi untuk 2021 dan 2022 lebih kuat dari pada WEO Oktober 2020.

Revisi naik mencerminkan dukungan fiskal tambahan di beberapa negara besar, pemulihan yang diharapkan dari vaksin pada paruh kedua tahun 2021, dan penyesuaian berkelanjutan dari kegiatan ekonomi untuk mengakomodasi mobilitas yang lemah.

Prospek kemajuan pandemi, keefektifan dukungan politik untuk menjembatani kesenjangan menuju normalisasi vaksin, dan evolusi kondisi keuangan semuanya penuh dengan ketidakpastian. – Borneo Bulletin / Jaringan Berita Asia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *