ECB membahas bank menjelang rejeki nomplok miliaran euro jika suku bunga naik

Bank Sentral Eropa sedang mencari cara untuk mencegah bank-bank meraup keuntungan ekstra miliaran euro dari program pinjaman ultra-murah yang diluncurkan selama pandemi setelah mulai menaikkan suku bunga akhir bulan ini.

Pinjaman bersubsidi ECB sebesar €2,2 triliun kepada bank membantu mencegah krisis kredit saat krisis Covid-19 melanda. Tetapi dengan bank sentral sekarang berencana untuk menaikkan suku bunga, itu akan memberi pemberi pinjaman zona euro dengan bonanza hingga €24 miliar pendapatan tambahan, kata para analis.

Dewan Pengatur akan membahas bagaimana hal itu dapat mengurangi margin ekstra yang dapat diperoleh ratusan bank dari pinjaman bersubsidi mereka hanya dengan menyetorkannya kembali ke bank sentral, menurut tiga orang yang mengetahui rencana tersebut.

Orang-orang mengatakan itu secara politis tidak dapat diterima oleh mereka ECB memberi bank keuntungan yang ditanggung pembayar pajak sambil meningkatkan biaya pinjaman untuk rumah tangga dan bisnis, dan sebagian besar pemberi pinjaman komersial membayar bonus kepada karyawan dan dividen kepada investor.

ECB telah mengumumkan bahwa mereka akan melakukannya tingkatkan suku bunga depositonya menjadi minus 0,25 persen pada pertemuan 21 Juli, sementara menandakan kenaikan yang lebih besar pada bulan September kemungkinan akan mendorong suku bunga di atas nol untuk pertama kalinya dalam satu dekade, diikuti oleh kenaikan lebih lanjut jika inflasi tetap tinggi.

Salah satu opsinya adalah ECB mengubah persyaratan pinjaman untuk mengurangi peluang pengembalian uang otomatis bagi bank, seperti yang membuatnya lebih menarik setelah pandemi dimulai pada tahun 2020.

ECB membela pinjaman murahnya kepada bank, dengan mengatakan: “Tanpa mereka, pandemi akan memukul ekonomi riil jauh lebih keras.” ECB menolak berkomentar tentang bagaimana hal itu dapat mencegah pemberi pinjaman menghasilkan keuntungan rejeki nomplok.

READ  Kekayaan 1 persen terkaya lebih dari 230 kali lebih tinggi daripada 10 persen termiskin, kata ONS

Morgan Stanley memperkirakan bahwa bank dapat meraup keuntungan tambahan antara €4 miliar dan €24 miliar dengan menginvestasikan pinjaman murah ECB dari bulan lalu hingga akhir program pada Desember 2024 dengan bank sentral, sebagian bergantung pada seberapa cepat Suku Bunga akan meningkat di bulan-bulan mendatang.

Seseorang yang diberi pengarahan tentang masalah ini mengatakan ECB memperkirakan total keuntungan yang tersedia untuk bank hampir setengah dari perkiraan maksimum Morgan Stanley. Lebih dari 740 bank terapan untuk pinjaman pada puncaknya pada Juni 2020 ketika €1,3 triliun didistribusikan, tetapi jumlah total peserta dalam program ini tidak tersedia untuk umum.

ECB mulai menawarkan pinjaman – dikenal sebagai operasi refinancing jangka panjang yang ditargetkan (TLTRO) — pada September 2019. Mereka awalnya tersedia dengan suku bunga deposito ECB minus 0,5 persen. Tetapi setelah pandemi melanda, ECB memangkas suku bunga menjadi minus 1 persen, membayar bank lebih banyak lagi untuk meminjam kecuali mereka membiarkan buku pinjaman mereka menyusut.

ECB mengembalikan suku bunga TLTRO ke suku bunga depositonya bulan lalu. Yang terpenting, bagaimanapun, tingkat bunga pinjaman dihitung sebagai rata-rata selama jangka waktu tiga tahun mereka. Bank dapat mengembalikan uang lebih awal setiap tiga bulan. Pembayaran di muka sebesar €74 miliar dilakukan bulan lalu, jauh lebih sedikit dari yang diharapkan, mencerminkan meningkatnya daya tarik program seiring dengan kenaikan suku bunga.

“Beberapa bank memeriksa ulang perhitungan keuntungan mereka dengan ECB dan kemudian mengabaikan gagasan pelunasan lebih awal,” kata seorang pejabat.

Fabio Iannò, pejabat kredit senior di Moody’s, mengatakan: “Kami berharap bank-bank Eropa mempertahankan TLTRO mereka selama mungkin karena itu hanya uang gratis.” membiayai pinjaman, tetapi akan disimpan di bank sentral.

READ  Peringatan Kekurangan Weetabix karena Perusahaan Dituduh "Kebakaran dan Pemulihan" Untuk Menurunkan Gaji Pekerja

Morgan Stanley telah menghitung bahwa jika ECB menaikkan suku bunga deposito menjadi 0,75 persen pada akhir tahun ini, bank yang mengambil pinjaman TLTRO pada Juni 2020 dapat memperoleh margin keuntungan 0,6 persen dari uang yang akan dilunasi Juni 2023.

“Perdagangan ini cukup menguntungkan bagi kami,” kata kepala keuangan bank Eropa. “Sulit bagi bank untuk meneriakkannya – Anda tidak ingin mengatakan bahwa sebagai bank Anda mendapat manfaat dari pandemi.”

Sementara ECB tidak membedah data bank, pemberi pinjaman Perancis adalah pengguna terbesar dari likuiditas murah dengan eksposur hampir €500bn pada bulan April, diikuti oleh rekan-rekan mereka di Italia dan Jerman.

Di pemberi pinjaman terbesar Jerman, Deutsche Bank, pinjaman TLTRO sebesar $44,7 miliar setara dengan

Tahun lalu, pendapatan bunga Jerman didorong oleh €494 juta, atau 15 persen dari laba sebelum pajak mereka, berkat likuiditas ECB yang disubsidi. Orang Jerman, yang menghitung TLTRO sebagai “hibah pemerintah” di akunnya, menolak untuk mengatakan berapa banyak yang disetorkan ke ECB.

Seseorang yang akrab dengan pengambilan keputusan bank mengatakan, “Transaksi membawa uang tunai bukanlah tujuan partisipasi TLTRO Deutsche Bank.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.