EAM S Jaishankar berbicara dengan mitra Indonesia, fokus pada kelompok G-20

Menteri Luar Negeri S. Jaishankar berbicara dengan timpalannya dari Indonesia Retno Marsudi pada hari Jumat, dengan fokus pada perkembangan terkait dengan pengelompokan G-20.

Jaishankar juga mengadakan percakapan telepon dengan Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian tentang berbagai aspek hubungan bilateral.



“Selamat mengobrol pagi ini dengan FM @Menlu_RI dari Indonesia. Pertukaran pandangan tentang perkembangan dan kemajuan G20. India sepenuhnya mendukung Kepresidenan Indonesia, ”tweet Jaishankar tentang pembicaraannya dengan mitra Indonesia.

Indonesia saat ini memimpin G-20 dan sedang bersiap untuk menjadi tuan rumah pertemuan puncak kelompok di Bali pada bulan November.

Indonesia memegang kursi kepresidenan G20 di tengah konflik Rusia-Ukraina.

Beberapa pemimpin G-20 rupanya mengatakan kepada Indonesia bahwa mereka tidak akan dapat menghadiri KTT G20 jika Presiden Rusia Vladimir Putin ada di sana.

Italia memegang kursi kepresidenan G20 pada 2021, sementara Indonesia memegang peran itu hingga November 2022. Italia, Indonesia dan India saat ini merupakan negara-negara troika G20.

G-20 adalah forum global terkemuka yang menyatukan ekonomi utama dunia. Anggotanya menyumbang lebih dari 80 persen PDB global, 75 persen perdagangan dunia, dan 60 persen populasi dunia.

Panggilan telepon antara Jaishankar dan Marsudi terjadi sehari setelah Indonesia mengumumkan akan mencabut larangan ekspor minyak sawitnya. India diperkirakan akan diuntungkan karena memerangi inflasi pangan yang tinggi.

Indonesia, pengekspor minyak sawit terbesar di dunia, mengumumkan larangan ekspor minyak sawit pada 28 April.

“Senang berbicara dengan FM @Amirabdolahian dari Iran. Kami menegaskan kembali dalam percakapan kami tentang pentingnya kami berdua untuk mengembangkan hubungan kami,” cuit Jaishankar.

READ  Mengapa pasangan bulu tangkis Indonesia ini disebut Minions?

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah diedit oleh kontributor Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari feed sindikasi.)

Pembaca yang terhormat,

Business Standard telah berupaya untuk memberikan informasi dan komentar yang tepat waktu tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang konstan untuk meningkatkan apa yang kami tawarkan hanya memperkuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami tetap berkomitmen untuk memberi Anda informasi dan informasi dengan berita yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang masalah yang tepat waktu dan relevan.
Namun, kami memiliki permintaan.

Saat kami melawan dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan dukungan Anda lebih banyak lagi agar kami dapat terus menghadirkan konten berkualitas lebih tinggi kepada Anda. Model berlangganan kami mendapat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak langganan ke konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan kami untuk menghadirkan konten yang lebih baik dan lebih relevan untuk Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang kami dedikasikan.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan Berlangganan Standar Bisnis.

editor digital

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.