DWP menerbitkan pedoman baru untuk 85.000 pinjaman universal dan penerima manfaat setelah kesalahan pembayaran

Departemen Tenaga Kerja dan Pensiun merilis pembaruan tentang kesalahan pembayaran yang dapat mengakibatkan 85.000 pelamar menghadapi lubang hitam dalam tunjangan pada bulan September.

Ini telah mengubah sistemnya sehingga mereka sekarang secara otomatis memperhitungkan bahwa upah dibayar lebih awal karena liburan akhir pekan.

Masalahnya mempengaruhi mereka yang menggunakan tunjangan seperti kredit universal untuk menambah penghasilan mereka dari pekerjaan bergaji rendah, Laporan Langsung Birmingham.

Lanjut membaca: DWP menyarankan para pensiunan di Lincolnshire tentang cara meningkatkan kinerja mereka

Sistem komputer Universal Credit sekarang secara otomatis mengidentifikasi penerima manfaat yang memenuhi syarat yang akan menerima pembayaran gaji bulanan kedua selama periode penilaian kinerja.

DWP telah diinstruksikan untuk menyelesaikan masalah ini setelah proses hukum dan, mulai November 2020, berjanji bahwa pelamar yang dibayar dua kali sebulan oleh majikan mereka tidak akan dihukum pada pembayaran UC berikutnya.

Tapi sekarang departemen telah mengumumkan bahwa sistem komputer mereka akan melaporkan ini secara otomatis, yang berarti bahwa pada liburan Agustus ini, tidak perlu lagi mengatasi masalah melalui akun online.

Ini telah meredakan kekhawatiran sekitar 85.000 pelamar yang jika tidak akan dibiarkan tanpa pembayaran manfaat untuk bulan berikutnya.

Empat ibu tunggal memenangkan kasus pengadilan banding atas masalah tersebut.

Pengadilan memutuskan bahwa Sekretaris Negara untuk Tenaga Kerja dan Pensiun bertindak “tidak rasional dan ilegal” dengan memberlakukan peraturan kredit universal yang tidak memperhitungkan bahwa tanggal pembayaran gaji bulanan dapat bervariasi karena akhir pekan dan hari libur.

Dalam putusan tertanggal 22 Juni 2020, tiga hakim banding memutuskan bahwa “kegagalan Menteri Luar Negeri untuk memastikan bahwa peraturan memperhitungkan fenomena ‘pergeseran gaji harian non-perbankan’ adalah melanggar hukum”.

READ  Tuan tanah memuji secara online setelah menjual rumahnya dan berbagi keuntungan dengan penyewa yang membantu membayar hipotek

Pekerja yang dibayar dua kali telah ditandai sebagai “penghasilan berlebih” dalam sistem DWP. Ini berarti bahwa pembayaran tunjangan berikutnya dipotong – terkadang menjadi nol – untuk mencerminkan pendapatannya yang lebih tinggi.

Tetapi “gaji ganda” sering kali muncul karena majikan membayar mereka pada hari kerja pertama atau terakhir setiap bulan, atau mereka menerima pembayaran terlambat atau lebih awal karena hari libur.

Pemerintah mencoba untuk memblokir perubahan ketika mengajukan banding setelah ibu tunggal Danielle Johnson memenangkan kasus Mahkamah Agung bersama dengan tiga ibu lainnya terhadap interpretasi pemerintah Ordonansi 54 Undang-Undang Reformasi Kesejahteraan 2012, yang berarti beberapa bulan dia akan mendapatkan jauh lebih sedikit. kredit universal daripada yang lain.

Danielle, seorang wanita untuk makan siang sekolah, dibayar pada hari kerja terakhir setiap bulan. Tetapi dalam beberapa bulan, karena akhir pekan adalah akhir bulan, gaji Anda akan ditransfer ke rekening bank Anda sekitar sehari sebelumnya.

Sistem komputer Universal Credit mengartikan ini berarti bahwa Danielle menghasilkan dua kali lipat dalam satu bulan dan bukan yang lain, jadi pembayaran keuntungannya akan dihitung ulang sebagai hasilnya.

Variasi dalam bonus kinerja Danielle menyebabkan masalah arus kas yang serius.

Bersama-sama, keempat ibu tersebut mengalami tunggakan sewa, gagal membayar pajak dewan, membuat biaya cerukan, meminjam uang dan bahkan harus bergantung pada papan untuk memenuhi kebutuhan.

Salah satu ibu harus menolak promosi dan menunda ambisi profesionalnya karena sistem UC memperlakukan pendapatannya.

Yang lain terpaksa berhenti dari pekerjaannya untuk mencari pekerjaan alternatif di mana tidak ada tabrakan antara tanggal gajinya dan periode penilaian UC.

Setelah putusan, Danielle Johnson berkata, “Saya menerima gaji bulanan reguler dan dukungan yang saya terima dari Universal Credit harus mencerminkan hal itu.

READ  GB News: Kopparberg dan merek lain memasang iklan di saluran TV

“Saya lega bahwa keputusan itu berarti pemerintah harus bertindak sekarang untuk memastikan bahwa saya dan pemangku kepentingan lainnya tidak lagi kehilangan uang dan memiliki arus kas yang stabil.

“Saya merasa luar biasa bahwa pemerintah memperjuangkan kasus ini di pengadilan selama bertahun-tahun sehingga seharusnya tidak mengambil pengadilan banding untuk memberi tahu mereka sesuatu yang hanya masalah akal sehat.”

Untuk mendaftar ke buletin Lincolnshire Live Klik disini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *