Donald Trump mengumumkan dia akan mencalonkan diri menjadi Presiden Amerika Serikat lagi pada tahun 2024 | Berita Amerika

Donald Trump telah secara resmi meluncurkan tawaran ketiga untuk kepresidenan AS setelah beberapa petunjuk, di tengah penyelidikan hukum dan kesalahan atas hasil pemilihan paruh waktu yang mengecewakan dari Partai Republik.

Dia membuat pengumuman dari real Mar-a-Lago miliknya di Florida dan berkata, “Kembalinya Amerika dimulai sekarang.”

Trump mengatakan “semua orang baik-baik saja” setelah empat tahun menjabat, “dunia damai” dan dia “menepati janjinya”.

“Dua tahun lalu kita adalah bangsa yang besar. Dan sebentar lagi kita akan menjadi bangsa yang besar lagi,” tambah mantan presiden AS itu.

“Kemerosotan Amerika dipaksakan kepada kami oleh Biden dan kaum kiri radikal… itu bukan penurunan yang harus kami terima.”

Dia menyampaikan pidatonya di hadapan beberapa ratus pendukung, anggota klub, dan pers yang berkumpul di ballroom di klubnya di Florida – diapit oleh bendera Amerika dan spanduk bertuliskan, “Jadikan Amerika Hebat Lagi!”.

Menjelang pidatonya, para pembantu Trump mengajukan dokumen untuk pencalonan presiden 2024.

Pernyataannya yang telah lama ditunggu-tunggu datang saat Partai Republik masih belum pulih dari penolakan pemilih terhadap beberapa calon presiden mereka. pemilu paruh waktu AS – banyak dari mereka dipilih dan disetujui secara pribadi oleh Tuan Trump.

Dia berharap untuk menggunakan keuntungan yang diharapkan dari partainya sebagai batu loncatan untuk pencalonan partainya. Sebaliknya, dia sekarang mendapati dirinya disalahkan karena mendukung serangkaian kandidat yang kalah setelah hasil yang mengecewakan di mana Demokrat mempertahankan kendali Senat.

Kontrol rumah masih terlalu dini untuk dihubungi.

Pelacakan Hasil Ujian Tengah Semester AS – Langsung

Para pembantu dan sekutu telah mendesak Trump untuk menunggu sampai akhir ujian tengah semester—dan menunggu sampai setelah putaran kedua Senat 6 Desember di Georgia—sebelum mengumumkan pencalonan presiden.

READ  Migran Belarusia: dua kelompok melintasi perbatasan Polandia saat pasukan dituduh menembak ke udara | Berita Dunia

Namun mantan presiden itu tampaknya sangat ingin kembali menjadi sorotan.

Dia juga berharap untuk menghindari daftar panjang penantang potensial, termasuk Gubernur Florida Ron DeSantis, yang mencalonkan diri kembali minggu lalu dan sekarang didesak oleh banyak orang di partainya untuk juga mencalonkan diri sebagai presiden.

Tuan Trump punya mendeskripsikannya sebagai “Ron DeSanctimonious”, dan memecatnya sebagai “dalam keadaan putus asa”.

Sekelompok kecil pendukung berkumpul di luar perkebunan Mar-a-Lago mantan Presiden AS Donald Trump di mana dia mengatakan akan membuat "Pengumuman besar"kemungkinan terkait masa depan politiknya, Selasa di Palm Beach, Florida, AS, 14 November 2022. REUTERS/Jonathan Ernst
Gambar:
Pendukung berkumpul di luar Mar-a-Lago di depan ‘pengumuman besar’

Baca lebih banyak:
Mengapa Pemilihan Paruh Waktu AS Merupakan Cara yang Sangat Tidak Dapat Diandalkan untuk Memprediksi Presiden Berikutnya

Pemilihan paruh waktu minggu lalu akhirnya menjadi referendum tentang mantan presiden yang kalah seperti pada petahana Joe Biden, dengan lebih dari seperempat orang (28%) mengatakan suara mereka diberikan. “untuk menentang Donald Trump”, bahkan jika dia tidak lagi menjabat.

Dia tetap menjadi kekuatan kunci di Partai Republik, tetapi menjadi tokoh yang memecah belah setelah masa jabatan empat tahunnya yang kontroversial berakhir dengan kerusuhan Capitol yang mematikan pada 6 Januari 2021.

Dia terus berbohong mengklaim kekalahan pemilihannya – yang memicu kerusuhan – adalah hasil dari penipuan, dan saat ini menghadapi serangkaian penyelidikan, termasuk urusan pajaknya dan apakah dia mengambil dokumen yang diklasifikasikan dari Gedung Putih setelah meninggalkan jabatannya.

Namun, bulan lalu jajak pendapat menemukan bahwa 41% orang Amerika memandangnya dengan baik.

Mantan Presiden AS Donald Trump menyaksikan calon Senat AS dari Partai Republik dari Pennsylvania, Dr. Mehmet Oz, berbicara selama rapat pra-pemilihan untuk mendukung kandidat dari Partai Republik di Latrobe, Pennsylvania, AS, 5 November 2022. REUTERS/Mike Segar
Gambar:
Mr Trump mendukung mantan dokter TV Mehmet Oz – tetapi kalah dalam pemilihan Senat paruh waktu di Pennsylvania

Didakwa dua kali

Kampanye lain adalah giliran yang luar biasa bagi mantan presiden mana pun, apalagi yang membuat sejarah sebagai yang pertama dimakzulkan dua kali.

READ  Hingga 205.000 penumpang dari negara dengan varian baru bisa tiba di Inggris sebelum hotel dikarantina

Hanya satu presiden dalam sejarah Amerika Serikat yang terpilih untuk dua masa jabatan tidak berturut-turut: Grover Cleveland pada tahun 1884 dan 1892.

“Mari berharap besok akan menjadi salah satu hari terpenting dalam sejarah negara kita!” Trump telah menulis di jaringan media sosial Truth pada hari Senin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.