Donald Trump Jr menertawakan video aneh di Biden: “Jangan retas McDonald’s di DC”

Donald Trump Jr mengolok-olok video aneh dia yang mengejek Presiden Joe Biden karena memberikan Rusia daftar target dunia maya yang “dilarang” telah menjadi viral di Twitter, menarik lebih dari dua juta tampilan.

Dalam video tersebut, awalnya diposting di Rumble, sebuah platform online yang sering dikunjungi oleh pendukung Trump, beberapa hari setelah Biden bertemu dengan rekannya dari Rusia Vladimir Putin di Jenewa, Trump Jr menargetkan pria yang memukuli ayahnya dalam pemilihan 2020 untuk diserahkan atas daftar ke Kremlin.

“Saya tidak berpikir Joe cukup pintar untuk berkata, ‘Hei, biarkan mereka keluar jalur – eh, jangan meretas McDonald’s di DC,’” kata Mr. Trump Jr.

“Maksud saya, mengapa dia tidak memberi Putin saja, saya tidak tahu, kunci sepak bola nuklir?”

“Apa daftarnya?” Jangan meretas, a – ruang bawah tanah Joe. Dua – bisnis Hunter. Tiga – laptop Hunter, ”katanya, merujuk pada putra presiden, Hunter Biden.

Sementara video itu diposting awal bulan ini, hanya dalam beberapa hari terakhir video itu menjadi viral, dengan klip 29 detik yang dibagikan di Twitter menarik lebih dari 2,3 juta tampilan.

Ratusan orang juga membagikan video tersebut, banyak yang mengejek Mr. Trump Jr.

“Dia otaknya bingung,” kata salah satu pengguna media sosial.

Yang lain mendesak Trump Jr untuk “mencari bantuan profesional.”

Yang lain mengatakan video itu adalah alasan untuk menghindari pemungutan suara untuk Partai Republik, menulis: “Itulah yang menurut Konservatif dia harus menjadi presiden berikutnya. Demi kebaikan negara kita, JANGAN PILIH GOP. “

Biden telah dikritik oleh kaum konservatif setelah memberi Rusia daftar 16 entitas yang diidentifikasi sebagai “infrastruktur penting,” termasuk sistem tenaga dan air, yang katanya harus “terlarang” untuk serangan dunia maya.

READ  Daftar tahanan yang bocor mengungkapkan bagaimana pemerintah China menangkap seorang Muslim ...

Beberapa orang menyarankan agar daftar tersebut mengirimkan pesan bahwa apa pun yang tidak ada dalam daftar ini sekarang dapat dianggap sebagai target yang adil.

Itu terjadi setelah Washington memberlakukan sanksi terhadap Moskow menyusul serangan SolarWinds yang terkait dengan dinas intelijen asing Rusia SVR dan setelah Amerika Serikat menuduh Rusia ikut campur dalam pemilihan 2020. Moskow telah membantah kedua tuduhan tersebut.

Selama pertemuannya dengan Putin, Biden memperingatkan rekannya dari Rusia terhadap serangan terhadap infrastruktur utama.

Dia bersumpah bahwa Amerika Serikat akan merespons dengan kemampuan sibernya sendiri jika Kremlin mengabaikan permintaan tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *