Dokter didesak untuk mengenali tanda-tanda awal penyakit Lyme

Dokter didesak untuk menemukan tanda-tanda awal penyakit Lyme, yang menginfeksi 3.000 warga Inggris setiap tahun

  • Lebih dari 3.000 warga Inggris terjangkit penyakit Lyme yang ditularkan melalui kutu setiap tahun
  • Gejala penyakit Lyme sering menyerupai gejala penyakit yang lebih umum
  • Terdeteksi sejak dini, penyakit Lyme mudah diobati dengan antibiotik biasa

Dokter gagal mengenali tanda-tanda awal penyakit Lyme, infeksi tick-borne yang sedang meningkat di Inggris, para ahli memperingatkan.

“Kami mendengar dari dokter dan pasien dari seluruh negeri melaporkan kasus penyakit Lyme hampir setiap minggu,” kata Arlene Brailey, wali dari Lyme Resource Centre, sebuah badan amal.

“Ini adalah masalah yang berkembang dan sebagian besar dokter di luar area hotspot tidak tahu apa yang mereka cari. Pasien sering diberitahu itu hanya gigitan serangga dan diberi krim untuk gatal dan tidak lebih,” tambahnya.

Dokter gagal mengenali tanda-tanda awal penyakit Lyme, infeksi tick-borne yang sedang meningkat di Inggris, para ahli memperingatkan

Diagnosis dini penyakit Lyme, yang mempengaruhi sekitar 3.000 warga Inggris setiap tahun, sangat penting

Diagnosis dini penyakit Lyme – yang mempengaruhi sekitar 3.000 warga Inggris setiap tahun – sangat penting

Orang yang terkena penyakit Lyme biasanya mendapatkan ruam merah melingkar di tempat mereka digigit – mirip dengan mata banteng di papan dart.

Mereka mungkin menderita gejala seperti flu seperti demam, sakit kepala atau nyeri otot dan sendi.

Namun, dokter sering tidak terbiasa dengan gejala yang ada dan sering salah mendiagnosisnya.

Diagnosis dini penyakit Lyme – yang mempengaruhi sekitar 3.000 warga Inggris setiap tahun – sangat penting. Tertangkap dalam beberapa bulan pertama setelah gigitan, infeksi bakteri mudah diobati dengan antibiotik.

READ  BepiColombo: Misi pertama Eropa ke Merkurius mengirimkan gambar

Jika diabaikan, penyakit ini dapat menyebabkan kondisi serius seperti radang sendi, masalah jantung, dan kerusakan otak.

Kutu yang membawa bakteri Borrelia yang menyebabkan penyakit Lyme tersebar luas di daerah berhutan, dan hotspot termasuk New Forest, Lake District, South Downs dan Scottish Highlands.

Tetapi kasus penyakit Lyme juga meningkat di daerah yang sebelumnya tidak terkait dengan penyakit tersebut.

Perubahan iklim sebagian besar bertanggung jawab atas peningkatan ini, menurut Harvard Medical School di AS, karena cuaca yang lebih hangat dan lebih basah menyebabkan kutu menjadi lebih panjang dan lebih aktif di area yang lebih luas.

Profesor Jack Lambert, seorang ahli penyakit menular di University College Dublin, mengatakan: “Kami melihat kutu yang menularkan penyakit Lyme di daerah yang belum pernah kami lihat sebelumnya – dari Norfolk ke London.”

Para ahli mengatakan faktor lain adalah semakin banyak orang mulai berjalan. “Sekarang lebih banyak orang yang menikmati alam bebas karena selama Covid berjalan adalah satu-satunya kegiatan,” kata Arlene Brailey.

“Ini benar-benar kabar baik, tetapi itu juga berarti banyak orang yang naif tentang kutu berjalan di hutan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.