DNA purba yang ditemukan di Indonesia menambah lapisan pada masa lalu Australia

SYDNEY (Xinhua): Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh para arkeolog Australia telah menemukan sisa-sisa seorang gadis remaja berusia 7.000 tahun di Indonesia, menggunakan DNA untuk menjelaskan bagaimana manusia purba mungkin beremigrasi ke Australia.

Penemuan itu, yang diterbitkan Rabu (25 Agustus) di majalah Nature, adalah kerangka pertama yang diketahui dari budaya mencari makan yang disebut Toaleans.

Arkeolog Profesor Adam Brumm dari Pusat Penelitian Evolusi Manusia Australia Universitas Griffith mengatakan, jenazah yang dikenal sebagai Bessé, ditemukan dalam posisi janin di sebuah gua batu kapur di Provinsi Sulawesi Selatan, Indonesia.

“Orang Toalean adalah pemburu dan pengumpul awal yang hidup mengasingkan diri di hutan Sulawesi Selatan dari sekitar 8.000 hingga 1.500 tahun yang lalu, berburu babi hutan dan mengumpulkan kerang yang dapat dimakan dari sungai,” kata Brumm.

Hasil analisis genom menunjukkan bahwa Bessé berbagi sekitar setengah dari susunan genetiknya dengan penduduk asli Australia saat ini dan orang-orang di Papua Nugini (PNG), sebuah negara kepulauan sekitar 150 km sebelah utara Australia.

“Pada dasarnya, dia adalah kerabat jauh orang Melanesia dan Aborigin Australia saat ini,” kata Brumm.

Ribuan tahun yang lalu, ketika permukaan laut jauh lebih rendah daripada sekarang, Australia dan PNG adalah bagian dari daratan yang sama yang disebut Sahul.

“Para pemburu dan pengumpul pelaut ini adalah yang pertama menghuni Sahul, benua super yang terbentuk selama Pleistosen (Zaman Es),” kata Brumm.

“Untuk mencapai Sahul, orang-orang perintis ini melakukan penyeberangan laut … tetapi sedikit yang diketahui tentang perjalanan mereka.”

Bukti awal pemukiman manusia di tempat yang sekarang disebut Australia berusia 65.000 tahun. Penemuan ini menunjukkan bahwa nenek moyang Bessé termasuk di antara mereka yang pertama kali melakukan perjalanan laut.

READ  Kepala polisi Indonesia mendorong penegakan hukum Internet yang kontroversial, SE Asia News & Top Stories dengan lebih lembut

“Penemuan Besse dan implikasi dari keturunan genetiknya menunjukkan betapa sedikit yang kita ketahui tentang sejarah manusia purba di wilayah kita dan seberapa banyak yang masih harus ditemukan,” kata Brumm.

Penulis lain, Akin Duli dari Universitas Hasanuddin di Indonesia, mengatakan pengujian lebih lanjut perlu dilakukan untuk mengungkap warisan genetik lengkap Toaleans.

“Tapi sekarang tampaknya sejarah populasi dan keragaman genetik manusia purba di wilayah itu lebih kompleks dari yang diperkirakan sebelumnya,” kata Duli.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *