Djokovic sekarang berjuang di TIGA negara: Bintang keprihatinan melanggar aturan Spanyol selama kunjungan

Novak Djokovic sekarang dituduh melanggar aturan Covid SPANYOL selama kunjungannya ke Marbella bulan lalu – dengan Serbia sudah menghadapi pertanyaan di Australia dan Serbia

  • Djokovic mengaku menghadiri acara di Beograd saat terinfeksi virus
  • Bintang juga dikritik karena berpose tanpa topeng saat memberikan penghargaan kepada pemain
  • Sekarang di bawah pengawasan ketat untuk melihat apakah perjalanan ke Spanyol memenuhi persyaratan masuk


Novak Djokovic menghadapi pertanyaan tentang perjalanannya ke Australia, Spanyol, dan tanah airnya tadi malam setelah mengakui melanggar aturan isolasi Covid-19 Serbia.

Seiring dengan situasi visa yang membanjiri petenis nomor satu dunia di Australia, di mana ia masih terancam dideportasi, Djokovic mengaku kemarin menghadiri acara di Beograd saat terinfeksi virus tersebut.

Dan Daily Mail dapat mengungkapkan bahwa ada kekhawatiran dia melanggar aturan perjalanan darurat Spanyol ketika dia mengunjungi Marbella bulan lalu.

Pemenang Grand Slam 20 kali, 34, melalui Instagram kemarin untuk mengakui bahwa ia menghadiri wawancara dengan surat kabar olahraga Prancis setelah dinyatakan positif Covid.

4 JANUARI, SPANYOL: Novak Djokovic di Marbella bermain sepak bola di lapangan tenis bersama saudaranya Marko dan sang pelatih sebelum melakukan perjalanan ke Australia

KIRI: Sebuah foto yang diunggah ke Twitter menunjukkan Djokovic dengan pemain bola tangan Petar Djordjic di Beograd. KANAN: Novak Djokovic digambarkan sedang bermain di lapangan Marbella pada 4 Januari

Dia berkata: “Saya merasa terdorong untuk melanjutkan dan melakukan wawancara L’Equipe karena saya tidak ingin mengecewakan reporter.”

Dia menambahkan bahwa menghadiri pertunangan adalah “kesalahan dalam penilaian” dan dia seharusnya menjadwal ulang.

Namun bintang tersebut juga dikritik karena berpose tanpa topeng saat memberikan penghargaan kepada beberapa talenta tenis muda terbaik Serbia pada 17 Desember.

READ  Israel membuka pariwisata ke Yerusalem, Palestina robek semua halaman

Djokovic berada di bawah pengawasan lebih lanjut setelah diketahui tadi malam bahwa perjalanannya ke Spanyol mungkin tidak memenuhi persyaratan masuk negara itu.

5 JANUARI, AUSTRALIA: Novak Djokovic berdiri di stan Pasukan Perbatasan Australia di Bandara Melbourne pada 5 Januari setelah tiba dari Spanyol, melalui Dubai

5 JANUARI, AUSTRALIA: Novak Djokovic berdiri di stan Pasukan Perbatasan Australia di Bandara Melbourne pada 5 Januari setelah tiba dari Spanyol, melalui Dubai

Sumber diplomatik Spanyol menegaskan dia tidak meminta persetujuan sebelum meninggalkan Beograd setelah Natal. Pemerintah memerintahkan penyelidikan tadi malam.

Pengungkapan itu akan memberi tekanan pada Djokovic, yang masih bisa dideportasi dari Australia karena kurangnya vaksin Covid dan klaim perjalanannya yang salah.

Dia mengatakan kepada pihak berwenang bahwa dia tidak melakukan perjalanan dalam 14 hari sebelum kedatangannya pada 6 Januari, meskipun beberapa posting media sosial menunjukkan dia berada di Spanyol.

Tim humas Djokovic menolak berkomentar, dengan alasan “sensitivitas dan kompleksitas” kasus tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.