Diplomat Tinggi Beijing Mengirimkan Peringatan Dingin Kepada AS Atas Taiwan Saat Ketakutan Perang Meningkat | Dunia | Berita

Menteri Luar Negeri China Wang Yi telah memperingatkan Amerika Serikat agar tidak mendukung gerakan kemerdekaan Taiwan, dengan mengatakan akan mengambil tindakan militer untuk menjaga kedaulatannya. Dalam konferensi pers 90 menit pada hari Minggu, Wang membuat tiga poin tentang krisis China-AS atas Taiwan: “Pertama, hanya ada satu China di dunia. Taiwan adalah bagian tak terpisahkan dari wilayah Tiongkok.

“Kedua, kedua sisi Selat Taiwan harus dan pasti akan dipersatukan kembali,” kata Wang, “tekad pemerintah China untuk menjaga kedaulatan nasional dan integritas teritorial tegas.

“Kami memiliki kapasitas untuk menggagalkan upaya separatis di ‘kemerdekaan Taiwan’ dalam bentuk apapun.”

Wang melanjutkan, “Ketiga, prinsip satu-China adalah fondasi politik dari hubungan Tiongkok-AS, garis merah yang tidak boleh dilintasi.

“Kami berharap pemerintahan AS yang baru menghargai sensitivitas tinggi dari masalah Taiwan.”

Wang juga merujuk pada “praktik berbahaya” pemerintahan Trump yaitu “melewati batas” dan “bermain api”.

Hubungan antara Beijing dan Gedung Putih jatuh ke titik terendah sepanjang masa di bawah pemerintahan Trump ketika kedua belah pihak melancarkan perang diplomatik terhadap perdagangan, teknologi, pandemi, dan Taiwan.

Pekan lalu, militer AS mendesak Kongres untuk menyetujui pertahanan udara baru dan kemampuan serangan presisi di sepanjang rantai pulau pertama antara Jepang dan Indonesia.

Advokasi militer juga menuntut $ 4,68 miliar (£ 3,38 miliar) selama tahun fiskal berikutnya dari diplomat AS untuk menyelesaikan pekerjaan di Laut Cina Selatan.

BACA LEBIH BANYAK: Macron akan bergabung dengan Amerika Serikat di Laut Cina Selatan dengan ketegangan yang memusingkan

Robert Blackwill, peneliti senior CFR untuk kebijakan luar negeri AS dan profesor sejarah, Philip Zelikow mengatakan Taiwan “menjadi titik api paling berbahaya di dunia untuk kemungkinan perang yang melibatkan Amerika Serikat,” China dan mungkin kekuatan besar lainnya “.

READ  Mary Trump yakin Donald tidak akan mencalonkan diri sebagai presiden pada 2024

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *