Di dalam kampanye vaksinasi miliaran dosis China

China telah mendistribusikan lebih dari satu miliar tembakan anti-Covid kepada rakyatnya, suatu prestasi yang dulu tampak jauh ketika pemerintah memerangi perlawanan publik yang meluas.

Kampanye vaksinasi massal negara itu mengesankan dalam konteks global – dari 2,7 miliar dosis yang telah diberikan di seluruh dunia, lebih dari sepertiga telah diberikan di negara komunis itu. Atau, dengan kata lain, itu telah mempengaruhi sekitar seperenam populasi dunia.

Negara terpadat di dunia telah merancang tugas raksasa ini dengan menggunakan sistem satu partai top-down untuk mengatur sumber daya dan staf sampai ke komite lingkungan, yang memanggil dan mengingatkan penduduk untuk divaksinasi.

Beberapa otoritas lokal telah menggunakan voucher dan insentif lain untuk menarik orang agar digigit, pada saat yang sama meningkatkan tekanan pada bisnis dan memanjakan sedikit rasa malu publik untuk tempat-tempat dengan tingkat vaksinasi yang rendah.

China juga lebih bersedia untuk berlangganan vaksin dalam beberapa pekan terakhir karena beberapa wabah Covid di seluruh negeri, terutama di kota selatan Guangzhou yang melibatkan varian Delta, yang pertama kali diidentifikasi di India.

Pada hari Sabtu, China melewati tanda miliar simbolis setelah mencapai satu juta dosis pertama hanya pada akhir Maret.

“Butuh 25 hari bagi China untuk beralih dari 100 juta dosis menjadi 200 juta dosis, 16 hari untuk beralih dari 200 juta menjadi 300 juta dan enam hari dari 800 juta menjadi 900 juta,” kata badan tersebut dengan bangga. 100 juta terakhir hanya membutuhkan waktu lima hari.

“Ini, bisa dibilang, keindahan sistem Tiongkok. Selama mereka bertekad untuk melakukan sesuatu, itu akan dilakukan, ”kata Jin Dong-Yan, seorang ahli virologi di Universitas Hong Kong. “Mereka sebenarnya bisa memobilisasi banyak sumber daya dan menyelesaikan sesuatu dengan cepat. Ini mirip dengan pengujian massal – mereka dapat menguji jutaan, jika tidak ratusan juta orang dengan sangat cepat. ”

READ  Kadal monitor Momen sepanjang 6 kaki memanjat rak supermarket saat menyerang toko untuk mencari makanan

Awalnya, Partai Komunis berfokus pada pengiriman vaksin ke luar negeri, tetapi pada akhir Maret ia meningkatkan upaya untuk memvaksinasi penduduknya sendiri.

Namun dia menghadapi penolakan publik yang meluas terhadap vaksin gratis buatan China. Banyak orang Cina tidak melihat perlunya divaksinasi karena negara itu sebagian besar telah mengendalikan virus melalui kontrol perbatasan yang ketat dan penutupan cepat untuk menangani wabah sporadis. Kekhawatiran juga telah diungkapkan tentang potensi efek samping dan keamanan vaksin lokal setelah skandal sebelumnya yang melibatkan vaksin China yang salah.

“Masih banyak penolakan, tapi … banyak orang tidak punya pilihan,” kata Profesor Jin. “Mereka akan membuat orang-orang mengetuk pintu mereka setiap hari.” Atau mereka yang tidak divaksinasi mungkin merasa berbelanja atau naik bus tidak senyaman dulu, katanya.

Untuk mendorong orang agar divaksinasi, ada tawaran hadiah. Sebuah pusat kesehatan yang dikelola oleh kota Beijing memberikan telur gratis kepada mereka yang berusia di atas 60 tahun yang menerima dosis pertama. Sebuah distrik di Beijing menawarkan voucher supermarket hingga 30 yuan (3,30 GBP) bagi mereka yang memiliki dua dosis. Iklan di bus di pulau Hainan, Tiongkok, menawarkan minyak goreng gratis bagi mereka yang divaksinasi.

Hong Ke, 24, yang bekerja untuk sebuah bank di Shanghai, mengatakan bahwa dia telah divaksinasi karena itu akan membuat perjalanan lebih nyaman, terutama ketika dia kembali ke rumah untuk Tahun Baru Imlek.

“Saya divaksinasi di mobil vaksinasi keliling di sebelah kompleks saya dan menerima susu dan roti,” katanya. “Di tempat lain, mereka memberi Anda minyak goreng, tiket bioskop, atau bahkan 200 yuan (22 GBP).”

Selain gratis, ada juga tekanan, termasuk memasang kartu vaksinasi karyawan di depan tempat kerja dan toko untuk mempermalukan mereka yang jumlah pemilihnya rendah.

READ  Sub-pembunuh Peter Madsen dipenjara selama 19 bulan setelah istirahat singkat dari penjara | Berita Dunia

Meskipun vaksinasi seharusnya bersifat sukarela, banyak orang yang bekerja di sektor publik China yang luas, termasuk perusahaan milik negara, tidak punya pilihan selain mendapatkan vaksinasi.

Ada ratusan titik vaksinasi di kota-kota seperti Beijing, termasuk klinik, pusat komunitas, pusat kebugaran yang dibangun kembali, dan mobil van yang diparkir di luar pusat perbelanjaan dan area lalu lintas tinggi lainnya.

Di kota-kota kecil dan daerah lain dengan sumber daya yang lebih sedikit, karena permintaan meningkat, orang mungkin mengantri berjam-jam untuk mendapatkan vaksin atau disuruh menunggu ketika mereka menelepon hotline.

Pada bulan April, China mendistribusikan sekitar lima juta dosis per hari. Dua bulan kemudian angka itu naik menjadi sekitar 20 juta per hari – setara dengan hampir sepertiga penduduk Inggris setiap hari.

Terlepas dari prestasi itu, sebagian besar perbatasan China masih ditutup, dan masih ada karantina wajib dan pengujian massal ketika ada wabah beberapa lusin kasus.

Kebanyakan orang telah menerima suntikan Sinopharm dan Sinovac, meskipun ada tujuh vaksin lokal yang telah disetujui untuk digunakan.

Mengingat kontrol informasi yang ketat di China, tidak diketahui berapa banyak orang yang telah divaksinasi lengkap. Awal bulan ini, Komisi Kesehatan Nasional mengatakan 622 juta orang telah menerima dosis pada 10 Juni, tetapi tidak mengatakan berapa banyak yang divaksinasi penuh. Kebanyakan vaksin Cina membutuhkan dua dosis, sementara satu hanya membutuhkan satu dosis dan tiga lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *