Deltacron: Varian Covid baru atau kesalahan laboratorium?

Seorang ilmuwan yang melaporkan adanya varian baru Covid-19 yang menggabungkan karakteristik Delta dan Omicron bersikeras kesimpulannya benar setelah para ahli menolaknya karena kontaminasi ‘sampel laboratorium.

Dr Leonidos Kostrikis, profesor ilmu biologi di Universitas Siprus, mengatakan kepada saluran Sigma TV bahwa dia dan rekan-rekannya telah mengidentifikasi 25 kasus dari apa yang disebut varian ‘Deltacron’, yang mengakibatkan 11 kasus dirawat di rumah sakit. , dan menyerahkan mereka data ke database GISAID global.

Pengumuman tersebut menimbulkan kekhawatiran selama akhir pekan setelah trennya di media sosial, mendorong beberapa ahli untuk menolak klaim Dr Kostrikis.

“Deltacron tidak nyata dan mungkin karena artefak pengurutan (kontaminasi laboratorium dari fragmen urutan Omicron dalam sampel Delta),” cuit Dr Krutika Kuppali, peneliti penyakit menular di Organisasi Kesehatan Dunia.

“Jangan gabungkan nama penyakit menular dan serahkan pada pasangan selebriti.”

Dr Tom Peacock dari Imperial College London juga menanggapi ketakutan tersebut.

“Sekuens ‘Deltacron’ Siprus yang dilaporkan oleh beberapa media arus utama tampaknya cukup jelas sebagai kontaminasi – mereka tidak mengelompok pada pohon filogenetik dan memiliki seluruh amplikon pengurutan primer Omicron Artic di tulang punggung Delta. ” tweeted ahli virologi.

“Sekuens delta dengan mutasi aneh pada amplikon 72 telah ada selama berabad-abad (misalnya penyisipan Delta + Mu NTD), tetapi mereka masih menunjukkan pola non-monofiletik ini dan hampir selalu lebih mudah dijelaskan oleh masalah ini. primer memperburuk tingkat yang sangat rendah. mencemari.

Pakar kesehatan global Dr Boghuma Kabisen Titanji juga mentweet bahwa Deltacron kemungkinan besar merupakan hasil kontaminasi sampel, tapi ditambahkan: “Dengan tingkat penularan SARSCoV2 yang semakin tinggi di seluruh dunia, kemungkinan rekombinasi akan terjadi dan dapat mencapai tingkat di mana kita mulai mendeteksi peristiwa ini lebih sering. Apakah ini akan menyebabkan varian yang lebih mengkhawatirkan? Itu mungkin tetapi tidak ada yang mengetahuinya.

READ  Manny Pacquiao mengatakan "karir tinju saya sudah berakhir"; pemimpin tim promosi membiarkan pintu terbuka

Dia melanjutkan, “Hal terbaik yang bisa kita lakukan selain mengkhawatirkannya dan membuat varian nama yang terdengar seperti Transformer penjahat, memastikan vaksin tersedia untuk semua orang, dan menggabungkan vaksinasi dengan strategi lain yang memberi virus lebih sedikit peluang untuk menyebar. “

Namun, Dr Kostrikis telah menggandakan pendiriannya, mengatakan kepada Bloomberg dalam sebuah pernyataan hari Minggu bahwa kasus yang dia identifikasi “menunjukkan tekanan evolusioner pada strain leluhur untuk memperoleh mutasi ini dan bukan hasil dari satu peristiwa rekombinasi.”.

Dia mengatakan timnya sampai pada kesimpulan mereka setelah sampel diproses dalam beberapa prosedur pengurutan di lebih dari satu negara dan setidaknya satu urutan dari Israel menunjukkan karakteristik genetik Deltacron.

Dr Kostrikis menambahkan bahwa infeksi Deltacron lebih tinggi pada pasien yang dirawat di rumah sakit karena Covid dibandingkan pada pasien yang tidak dirawat di rumah sakit, yang akan mengesampingkan hipotesis kontaminasi.

“Hasil ini membantah klaim tidak berdokumen bahwa Deltacron adalah hasil dari kesalahan teknis,” dia bersikeras.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.