Delegasi dari Pakistan, Indonesia mengunjungi Israel dalam upaya normalisasi – Monitor Timur Tengah

Delegasi Pakistan dan Indonesia saat ini sedang melakukan kunjungan ke Israel untuk memperdalam hubungan di tengah apa yang tampaknya menjadi kemungkinan berkembangnya negara-negara yang normalisasi dengan negara pendudukan.

Menurut sebuah laporan oleh situs berita Pakistan propakistanDelegasi itu memulai kunjungannya ke Israel hari ini dan dipimpin oleh Pakistan-Amerika Nasim Ashraf, mantan kepala Dewan Kriket Pakistan dan mantan Menteri Negara Pembangunan Manusia Pakistan di bawah pemerintahan Perdana Menteri Pervez Musharraf.

Dalam sebuah pernyataan kepada kantor berita, Ashraf mengatakan dia “senang dan terhormat” untuk mengambil bagian dalam upaya “untuk mempromosikan perdamaian dan dialog antaragama” sebagai kepala delegasi. “Kontak orang-ke-orang seperti itu sangat penting dalam mengembangkan pemahaman dan keselarasan antara agama Ibrahim yang kita miliki,” tambahnya.

Delegasi – yang dilaporkan diberikan tur Israel dan bahkan diatur untuk bertemu dengan Presiden Israel Isaac Herzog – juga termasuk jurnalis Pakistan Ahmed Quraishi, yang dipecat dari programnya di televisi pemerintah Pakistan pada bulan Juni karena mengunjungi Israel bulan sebelumnya.

Ini juga termasuk anggota Dewan Pemberdayaan Wanita Muslim dan Multi-iman Amerika (AMMWEC) dan Sharaka, sebuah LSM yang didirikan untuk tujuan mempromosikan Kesepakatan Abraham dan bertujuan untuk mengembangkan hubungan antara Israel dan negara-negara mayoritas Muslim dan untuk menormalkan.

PENDAPAT: Narasi keamanan palsu Israel didukung oleh Kesepakatan Abraham

Presiden AMMWEC dan Anggota Dewan Shakara Anila Ali mengatakan kepada outlet itu bahwa “kita harus melanjutkan pekerjaan kita untuk membangun perdamaian dalam hubungan antar-warga untuk mempromosikan Kesepakatan Abraham di negara-negara Muslim.”

Dia menjelaskan bahwa tujuan perjalanan “adalah untuk memungkinkan peserta melihat dan menjelajahi Israel sendiri dan untuk berbagi apa yang mereka pelajari dan alami dengan audiens di Pakistan, untuk memberikan informasi untuk debat penting yang akan berlangsung di dunia.” Di bawah diskusi adalah apakah Pakistan harus bergabung dengan Kesepakatan Abraham.”

READ  Angkatan Laut Kerajaan Malaysia menggunakan MV Mega Bakti untuk membantu menemukan lokasi kapal selam Indonesia di Malaysia

Dia juga mengklaim bahwa “sebagian besar kunjungan akan fokus pada teknologi penyelamatan jiwa yang dikembangkan di Israel terkait dengan keamanan air dan pangan serta mitigasi bencana iklim dan lingkungan.”

Meskipun delegasi Pakistan bukanlah delegasi resmi yang disponsori negara – dan negara serta masyarakat Pakistan selalu secara terbuka menentang normalisasi – ini adalah delegasi pertama dan terbesar yang didedikasikan untuk membangun hubungan dengan Tel Aviv dan mempromosikan kemungkinan normalisasi menjadi ikatan dengan negara pendudukan. .

Namun, hal ini tampaknya tidak terjadi pada delegasi Indonesia, yang dilaporkan berada di Israel dan dipimpin oleh “pejabat senior”, tanpa rincian pejabat itu atau delegasi yang diklarifikasi.

Meskipun tidak ada tanda-tanda bahwa Islamabad menormalkan hubungan dengan Tel Aviv, ada tanda-tanda tahun ini bahwa Jakarta melakukannya. Bertentangan dengan klaim sebelumnya bahwa itu tidak akan pernah menormalkan hubungan dengan Israel, pejabat kesehatan Indonesia mengunjungi negara itu pada bulan Januari untuk membahas Covid-19, Indonesia mengizinkan partisipasi Israel dalam pertandingan sepak bola Piala Dunia, seorang politisi Indonesia melakukan perjalanan ke yang ilegal. menduduki Tepi Barat dan bulan lalu pakar teknologi Israel mengunjungi Indonesia.

Perkembangan ini terjadi setelah Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengangkat kemungkinan pada bulan Desember bahwa Jakarta dapat menormalkan hubungan dengan Tel Aviv.

Normalisasi – Kartun [Sabaaneh/MiddleEastMonitor]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.