Delapan pemain bulu tangkis Indonesia yang melanggar peraturan BWF di-banned dan di banned

SINGAPURA: Delapan pebulu tangkis Indonesia yang melanggar aturan integritas federasi olahraga dipukuli seumur hidup dengan larangan tiga tahun, kata Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) dalam siaran persnya, Jumat (8/1).

Menurut BWF, Hendra Tandjaya, Ivandi Danang, Androw Yunanto, Sekartaji Putri, Mia Mawarti, Fadilla Afni, Aditiya Dwiantoro dan Agripinna Prima Rahmanto Putra telah melanggar peraturan yang mencakup “pengaturan pertandingan, pengaturan pertandingan dan / atau taruhan bulu tangkis”.

“Laporan whistleblower memungkinkan Unit Integritas BWF untuk memulai penyelidikan dan mewawancarai berbagai pemangku kepentingan tentang masalah tersebut,” kata BWF.

Kedelapan pemain itu diskors pada Januari 2020 sampai keputusan bisa dibuat melalui proses dengar pendapat.

Para pemain mengenal satu sama lain dan berkompetisi di kompetisi internasional level bawah, kebanyakan di Asia, hingga tahun lalu, BWF menambahkan.

Dalam kasus pertama, Tandjaya, Danang dan Yunanto ditemukan telah mengkoordinasikan dan mengatur orang lain untuk “terlibat dalam perilaku” dan dilarang dari semua kegiatan yang berhubungan dengan bulu tangkis seumur hidup, kata BWF.

Putra, Dwiantoro, Afni, Mawarti, dan Putri akan diskors selama enam hingga dua belas tahun dan denda antara $ 3.000 dan $ 12.000.

Para atlet dapat mengajukan banding atas keputusan tersebut ke Pengadilan Arbitrase untuk Olahraga (CAS) dalam waktu 21 hari sejak pemberitahuan keputusan yang beralasan, kata BWF.

Dalam kasus terpisah, yang juga melibatkan whistleblower, seorang warga Malaysia yang mewakili merek peralatan yang mensponsori pemain bulutangkis internasional dilarang dari semua kegiatan yang berhubungan dengan bulu tangkis seumur hidup.

Badan dengar pendapat independen BWF menemukan bahwa Lim Ze Young telah menghubungi atlet bulutangkis internasional dan menawarkan uang untuk memanipulasi permainan. Dia juga “menyalahgunakan posisinya yang berpengaruh sebagai manajer merek olahraga untuk merusak bulu tangkis internasional dan memperkaya dirinya sendiri,” kata BWF.

READ  Pertandingan antara Frankfurt dan Mönchengladbach dramatis, pemain ini merasakan keajaiban: Bola Okezone

Lim telah diselidiki oleh Unit Integritas BWF selama beberapa tahun.

Dia dapat mengajukan banding atas keputusan tersebut dalam waktu 21 hari sejak pemberitahuan keputusan yang beralasan ke CAS, kata BWF.

Sidang untuk kedua kasus ditutup pada akhir tahun lalu dan keputusan yang masuk akal dari badan dengar pendapat independen BWF telah dikomunikasikan kepada para pihak.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *