Debu Sahara menyebabkan ‘peningkatan tajam’ polusi udara di Eropa – mengubah bagian benua menjadi oranye | Berita cuaca

Gumpalan debu dari Sahara telah menyebabkan peningkatan tajam polusi udara di beberapa bagian Eropa selatan dan tengah, kata para peneliti.

Awan besar pasir halus bergerak ke utara dari Aljazair menyelimuti wilayah tersebut, membuat langit menjadi merah di Stuttgart di Jerman dan membuat lereng Pegunungan Alpen dan Pyrenees menjadi oranye.

Program pemantauan satelit Copernicus Komisi Eropa mengatakan tingkat partikel di bawah 10 mikron, lebih dikenal sebagai PM10, naik pada hari Minggu di kota-kota seperti Barcelona, ​​Lyon dan Marseille.

Meskipun partikel PM10 dapat menyebabkan kesulitan bernapas, serangan asma, dan gangguan jantung jika terhirup, konsentrasi debunya belum mencapai tingkat yang membahayakan.

NASA mengamati gumpalan besar debu Sahara di atas Atlantik pada Juni tahun lalu, yang menunjukkan bahwa ia telah menyebar lebih dari 3.200 km.

Gambar:
Debu datang dari Afrika Utara, mengubah langit di atas kota Stuttgart di Jerman menjadi warna kuning kemerahan. Foto: AP

Menurut situs NASA, “ratusan juta ton debu dikumpulkan dari gurun Afrika dan tertiup melintasi Samudera Atlantik setiap tahun.”

Dia menambahkan, “Debu ini membantu membangun pantai di Karibia dan menyuburkan tanah di Amazon. Debu ini juga dapat mempengaruhi kualitas udara di Amerika Utara dan Selatan.”

READ  Ketat! Suami selingkuh dari ibu tiri sementara istri dirawat di perawatan intensif

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *